Charles E. Peck – lelaki yang menelefon keluarganya 35 kali selepas kematiannya!

Charles E. Peck – lelaki yang menelefon keluarganya 35 kali selepas kematiannya! 1

Perkara-perkara yang menakutkan atau misteri mempunyai pengaruh yang aneh pada kita, dan mereka sering kali membuat pemikiran kita menjadi gila dengan keinginan untuk mencari penjelasan yang meyakinkan. Ketika keluarga Charles E. Peck mendapat banyak panggilan telefon selama 12 jam setelah dia meninggal dalam kemalangan kereta api yang dahsyat, itu membingungkan orang-orang yang ragu-ragu dan memberikan harapan kepada mereka yang mempercayai kehidupan setelah kematian.

Kehidupan Charles E. Peck

Charles E. Peck
Charles E. Peck. © Kredit Imej: ATS

Ia adalah tahun 2008 dan kehidupan berjalan lancar bagi Charles E. Peck dari Salt Lake City. Setelah bercerai, dia telah menemukan cinta lagi, dan dia sangat ingin berpindah bersama tunangnya Andrea Katz di California sehingga akhirnya mereka dapat mulai mengatur pernikahan mereka.

Malangnya, pasangan itu tidak dapat turun ke lorong. Dan cara kematian Peck dalam salah satu kemalangan kereta api paling mematikan dalam sejarah AS akan menimbulkan misteri yang masih belum dapat diselesaikan.

Charles E. Peck dilahirkan pada 16 Oktober 1950, di California, Amerika Syarikat. Peck bekerja sebagai ejen Delta Air Lines di Lapangan Terbang Antarabangsa Salt Lake City selama 19 tahun, sebelum melakukan perjalanan ke Los Angeles untuk temu ramah pekerjaan di Lapangan Terbang Van Nuys.

Mendapat pekerjaan di sana akan memungkinkan dia mengahwini tunangnya Andrea dari Westlake Village. Walaupun pasangan itu sudah bersedia untuk berkahwin, hakikat bahawa mereka tidak tinggal dalam keadaan yang sama menimbulkan masalah. Oleh itu, ketika ada kekosongan di Lapangan Terbang Van Nuys, sepertinya nasib ada campur tangan.

Perjalanan kereta api malang Charles E. Peck: Perlanggaran kereta api Chatsworth 2008

Charles E. Peck – lelaki yang menelefon keluarganya 35 kali selepas kematiannya! 2
12 September 2008: Pasukan penyelamat bekerja untuk menarik orang dari bangkai pesawat di Chatsworth, San Fernando Valley, California. © Kredit Imej: Wikimedia Commons

Pada 12 September 2008, Charles menaiki pesawat ke Los Angeles untuk wawancara dan kemudian menangkap Metrolink ke perhentian terakhir di Moorpark, di mana Andrea telah mengatur untuk menjemputnya. Terdapat 225 orang di kereta api Jumaat malam itu dan akan tiba di destinasi terakhirnya pada pukul 4.45 petang

Pada masa itu, jurutera Robert Sanchez mengemudi kereta api dari Union Station semasa perpecahan separuh masa kedua. Di sisi lain, Sanchez menyalakan lampu merah semasa menghantar mesej di telefonnya. Semasa kereta api melalui Chatsworth, kereta api menuju ke satu trek yang dikongsi oleh sebuah kereta api Union Pacific yang bergerak ke arah yang bertentangan.

Akhirnya, Metro bertembung dengan kereta api yang datang dari arah bertentangan dengan kelajuan gabungan 83 batu sejam. 135 orang cedera, dan 25 orang terbunuh, termasuk Peck dalam apa yang dikenali sebagai "kemalangan kereta api Chatsworth 2008". Andrea dalam perjalanan untuk menjemputnya dari stesen kereta api ketika dia mendengar berita kemalangan di radio.

Charles E. Peck
Berita KCAL-TV menunjukkan mesej teks yang didakwa dihantar oleh jurutera kereta api Metrolink 22 saat sebelum nahas. © Kredit Imej: Wikimedia Commons

Siasatan kemudian akan mengesahkan bahawa jurutera menerima dan menghantar mesej teks kepada dua remaja yang menyatakan mereka berkawan dengannya untuk mengetahui tentang profesionnya. Menurut garis masa yang ditetapkan, jurutera menghantar mesej teks terakhirnya 22 saat sebelum bertembung dengan kereta api barang.

(LC: 20Jul-22) Anggota bomba berusaha menyelamatkan mangsa selepas kereta api komuter Metrolink dalam perjalanan dari Stesen Los Angeles Union ke Oxnard bertembung dengan kereta api barang di kawasan Chatsworth, 12 September 2008. Lebih 300 anggota bomba sedang berusaha memadamkan api dan menyelamat mangsa, menurut Jabatan Bomba Los Angeles. Kredit Gambar: Alamy | REUTERS/Gus Ruelas (AMERIKA SYARIKAT) | ID: 2H1M052
Anggota bomba bekerja untuk menyelamatkan mangsa selepas kereta api komuter Metrolink dalam perjalanan dari Stesen Union Los Angeles ke Oxnard bertembung dengan kereta api barang di kawasan Chatsworth, 12 September 2008. Lebih 300 anggota bomba sedang berusaha untuk memadamkan api dan menyelamat mangsa, menurut Los Jabatan Bomba Angeles. Kredit Imej: Alamy | REUTERS/Gus Ruelas (AMERIKA SYARIKAT) | ID: 2H1M052

Panggilan telefon misteri

Selama 11 jam selepas kemalangan itu, keluarga dan tunangan Peck menerima beberapa panggilan dari telefonnya, tetapi ketika mereka menjawab, semua yang mereka terima adalah statik daripada suaranya. Namun, hal itu memberi mereka harapan bahawa dia masih hidup, terperangkap dalam puing-puing dan terluka untuk bercakap.

Andrea, tunangan Peck, sedang menuju ke stesen kereta api untuk menjemputnya ketika dia mendengar mengenai perlanggaran di radio. Didorong oleh anggapan bahawa dia masih hidup, Andrea menjerit dorongannya kepada Peck bahawa pertolongan sedang dalam perjalanan setiap kali hubungan terjalin dan dia mendengar kesunyian di seberang talian.

Selama dua belas jam pertama sebelum mayatnya ditemui, anak, abang, kakaknya, dan ibu tirinya, serta tunangnya, mendapat 35 panggilan dari telefonnya. Ketika mereka cuba menghubungi dia lagi, mereka hanya dapat menghubungi mel suara beliau.

Sepanjang malam, anggota bomba dan polis berusaha mengumpulkan mangsa lain dari kereta, menggunakan isyarat dari telefon Pecks untuk berusaha mengesannya. Panggilan akhirnya terhenti kira-kira jam 3:00 pagi keesokan harinya.

Charles E. Peck – lelaki yang menelefon keluarganya 35 kali selepas kematiannya! 3
Pekerja penyelamat di hadapan lokomotif Metrolink yang terbaring di sebelahnya selepas menembusi kereta penumpang utama (kiri). © Kredit Imej: Wikimedia Commons

Peck ditemui sejam kemudian oleh pasukan penyelamat. Agar kecewa keluarganya, lelaki yang mereka sayangi telah mati. Namun, ketika doktor memeriksa mayatnya, mereka menyedari dia tidak dapat bertahan dari tabrakan awal. Jadi bagaimana Peck dapat membuat panggilan telefon kepada keluarganya selama 12 jam setelah kematiannya?

Beberapa teori telah dikemukakan mengapa telefon bimbit Peck dapat menghubungi orang yang disayanginya walaupun setelah kematiannya. Ada yang percaya bahawa panggilan itu dibuat oleh troll - tetapi ini dikesampingkan oleh kenyataan bahawa tidak ada seorang pun kecuali Andrea yang tahu dia berada di kereta api, apalagi hilang.

Hipotesis lain yang popular adalah bahawa peranti tidak berfungsi, yang kemungkinan. Namun, ia tidak menjelaskan mengapa panggilan itu terhad kepada orang terdekat dan tersayang dan tidak dilaporkan kepada kenalannya yang lebih luas.

Kata-kata akhir

Adakah mungkin Peck entah bagaimana melintasi halangan antara dunia ini dan yang seterusnya untuk memimpin keluarganya ke badannya dan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka? Akhirnya, tidak ada yang dapat menyelesaikan misteri itu, dan ketika penyelamat menemui mayatnya, telefon bimbitnya tidak dapat dijumpai.

Bagaimana atau mengapa panggilan telefon berterusan begitu lama dan begitu kerap setelah kematiannya adalah misteri yang kemungkinan besar tidak akan dapat diselesaikan.

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Artikel Sebelumnya
Bolehkah Kraken benar-benar wujud? Para saintis menenggelamkan tiga buaya mati jauh ke dalam laut, salah seorang daripada mereka hanya meninggalkan penjelasan yang menakutkan! 4

Bolehkah Kraken benar-benar wujud? Para saintis menenggelamkan tiga buaya mati jauh ke dalam laut, salah seorang daripada mereka hanya meninggalkan penjelasan yang menakutkan!

Artikel Seterusnya
Terry Jo Duperrault

Terry Jo Duperrault - gadis yang selamat dari seluruh keluarganya dibunuh dengan kejam di laut