Misteri Mars semakin mendalam apabila isyarat radarnya yang luar biasa didapati bukan dari air: Apa yang sedang dibuat pada Red Planet?

Misteri Mars semakin mendalam apabila isyarat radarnya yang luar biasa didapati bukan dari air: Apa yang sedang dibuat pada Red Planet? 1

Saintis berfikir bahawa isyarat radar yang menunjukkan adanya tasik bawah permukaan yang terletak jauh di bawah permukaan, mungkin muncul dari tanah liat, dan bukan air.

Pencarian kehidupan di Planet Merah

Pencarian kehidupan di luar orbit Bumi telah menjadi salah satu obsesi terbesar bagi para astronom dan Mars dipercayai sebagai lokasi paling utama untuk penemuan tersebut. Kehidupan berkembang dengan adanya air dan kajian baru-baru ini meningkatkan minat global dengan menunjukkan adanya tasik bawah permukaan di Planet Merah.

Sekarang, beberapa saintis berpendapat bahawa isyarat radar yang menunjukkan kehadiran air di tasik ini yang terletak jauh di bawah permukaan mungkin muncul dari tanah liat, dan bukan air. Tiga makalah yang diterbitkan sepanjang bulan lalu telah memberikan pandangan baru mengenai isyarat misteri, mengeringkan hipotesis tasik.

Pada tahun 2018, sebuah pasukan yang diketuai oleh Roberto Orosei dari Istituto Nazionale di Astrofisica dari Itali mengumumkan bukti yang menunjukkan adanya tasik bawah permukaan jauh di bawah topi ais di kutub selatan Mars. Pasukan itu telah mengkaji data dari instrumen radar di atas orbit Mars Express Agensi Angkasa Eropah (ESA) yang menunjukkan isyarat terang di bawah topi kutub. Isyarat ini dapat ditafsirkan sebagai air cair, para saintis berpendapat.

Pengorbit menggunakan isyarat radar untuk menembusi batu dan ais, yang berubah ketika dipantulkan dari bahan yang berbeza. Walau bagaimanapun, para penyelidik setelah menjalankan ujian di makmal sejuk sekarang menunjukkan bahawa isyarat bukan dari air.

Terlalu sejuk untuk tasik

Misteri Mars semakin mendalam apabila isyarat radarnya yang luar biasa didapati bukan dari air: Apa yang sedang dibuat pada Red Planet? 2
Nasa kini sedang mempelajari kawah Jazero di Marikh. © ️ Nasa

Penyelidik sekarang mengatakan bahawa banyak tasik ini mungkin berada di kawasan yang terlalu sejuk sehingga air tidak berada dalam keadaan cair. Aditya R Khuller dan Jeffrey J Plaut dari Makmal Jet Propulsion (JPL) Nasa menganalisis 44,000 gema radar dari dasar penutup kutub sepanjang 15 tahun pemerhatian. Mereka menjumpai banyak isyarat ini di kawasan yang dekat dengan permukaan, di mana ia harus terlalu sejuk agar air tetap dalam bentuk cair.

Dua pasukan berasingan seterusnya menganalisis data untuk menentukan sama ada perkara lain dapat menghasilkan isyarat tersebut. Sementara Carver Bierson dari ASU menyelesaikan kajian teori yang mencadangkan beberapa bahan yang mungkin menyebabkan isyarat, termasuk tanah liat, Isaac Smith University York mengukur sifat smektit, sekumpulan tanah liat yang terdapat di seluruh Marikh.

Tanah liat, bukan air

Smith meletakkan beberapa sampel smektit, yang seperti batu biasa tetapi dibentuk oleh air cair sejak lama, ke dalam silinder yang dirancang untuk mengukur bagaimana isyarat radar akan berinteraksi dengannya. Dia kemudian menyiramnya dengan nitrogen cair, membekukannya hingga minus 50 darjah Celsius, dekat dengan suhu yang diamati di kutub selatan Mars. Setelah beku, sampel batu sesuai dengan pemerhatian radar yang dibuat oleh orbit Maritim ESA.

Pasukan itu kemudian mencari kehadiran tanah liat seperti itu di Mars menggunakan MRO, yang membawa mapper mineral yang disebut Compact Reconnaissance Imaging Spectrometer. Mereka menjumpai smectites yang tersebar di sekitar penutup ais kutub selatan. "Pasukan Smith menunjukkan bahawa smektit beku dapat membuat pantulan tidak diperlukan jumlah garam atau panas yang luar biasa dan bahawa mereka hadir di kutub selatan," kata JPL.

Bukan tuntutan pertama

Hipotesis tasik bawah permukaan bumi bukanlah yang pertama yang mendapat bola mata global, pada tahun 2015 NASA Mars Reconnaissance Orbiter menemui apa yang kelihatan seperti garis pasir lembap yang mengalir di lereng, fenomena yang disebut "berulang cerun lineae." Para penyelidik telah mengesan tanda tangan mineral terhidrat di lereng di mana garis-garis misteri dilihat di Planet Merah. Garis-garis gelap ini kelihatan surut dan mengalir dari masa ke masa.

Walau bagaimanapun, pemerhatian berulang, menggunakan kamera Eksperimen Sains Pengimejan Resolusi Tinggi (HiRISE), kapal angkasa menunjukkan aliran berbutir, di mana butiran pasir dan debu tergelincir ke bawah untuk membuat garis gelap, dan bukannya tanah digelapkan dengan meresap air. Fenomena itu hanya berlaku di lereng yang cukup curam sehingga biji-bijian kering turun seperti yang terjadi pada wajah bukit pasir yang aktif.

Walaupun mustahil untuk mengesahkan apakah isyarat radar terang tanpa mendarat di kutub selatan Mars, kajian terbaru telah memberikan penjelasan yang masuk akal yang lebih logik daripada air cair.

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Artikel Sebelumnya
Mayat Bog

Badan rawa Windover, antara penemuan arkeologi paling pelik yang pernah digali di Amerika Utara

Artikel Seterusnya
Xibala

Xibalba: Dunia Mayan misterius tempat roh orang mati mengembara