Prasasti yang dijumpai di keranda Mesir kuno memperincikan 'peta tertua di dunia bawah'

Buku Dua Cara

Kembali pada tahun 2012, para ahli arkeologi membuka sebuah kubur penguburan di nekropolis Mesir Tengah Dayr al-Barsha. Walaupun banyak isinya dijarah atau dimakan oleh kulat, mereka mendapati bahawa salah satu peti mati itu ditulis dengan teks dari Kitab Dua Cara, digambarkan misteri "Buku panduan" ke neraka. Melapor di “Jurnal Arkeologi Mesir, "Satu kajian baru yang melihat teks ini menunjukkan bahawa ini mungkin merupakan salinan The Book of Two Ways yang paling awal diketahui.

Sebuah panel kayu dari keranda terukir dengan Buku Dua Cara tertua
Panel kayu dari keranda terukir dengan Buku Dua Cara tertua © Harco Willems / SAGE Journals

Apa sebenarnya Kitab Dua Cara? Judul itu merujuk kepada dua jalan yang dapat dilalui oleh jiwa dalam menavigasi kehidupan akhirat di dunia bawah tanah Mesir jika ingin memasuki alam Osiris. Osiris adalah ketua Mesir dari dunia bawah dan hakim terakhir bagi semua jiwa manusia. Kitab Dua Cara juga merupakan bagian dari tubuh mitologi Mesir kuno yang lebih besar - Teks Keranda - dan ia disebut sebagai "Pendahulu yang jelas untuk buku Netherworld yang kemudian seperti 'Amduat' dan 'Book of Gates." "

Susun atur dan pemandangan The Book of Two Ways: keranda Sepi
Susun atur dan pemandangan The Book of Two Ways: keranda Sepi

Salinannya bermula sekurang-kurangnya 4,000 tahun yang lalu. Para penyelidik mengetahui ini kerana makam itu mengandungi prasasti yang menyebutkan Djehutinakht I, seorang nomark kuno dari sekitar abad ke-21 hingga ke-20 SM. Walaupun sebelumnya dianggap keranda itu pernah berisi mayat Djehutinakht I, kajian ini menunjukkan bahawa ia sebenarnya milik wanita elit yang tidak dikenali bernama Ankh.

Peta dunia bawah dari keranda Gua, dari Deir el-Bersha, Mesir. Dinasti ke-12, 1985-1795 SM.

Peta dunia bawah dari keranda Gua, dari Deir el-Bersha, Mesir. Dinasti ke-12, 1985-1795 SM © Wikimedia Commons

Semua buku ini adalah sebahagian daripada buku yang lebih terkenal yang dikenali sebagai The Book of the Dead, yang telah digambarkan oleh National Geographic sebagai koleksi lengkap teks mayat yang terdiri daripada mantera yang berkaitan dengan akhirat. Lebih tepat lagi, Kitab Orang Mati mengandungi "1,185 mantra dan mantra" yang boleh digelar dengan sebaik-baiknya semua yang diperlukan oleh seseorang untuk berjaya menemui jalannya dalam kehidupan seterusnya.

Makam itu nampaknya berulang kali dikunjungi oleh perompak kubur yang tidak sabar yang telah menyebarkan sebahagian besar isinya ke seberang bilik dan membuang beberapa barang berharga. Walau bagaimanapun, ahli arkeologi berjaya memulihkan dua panel kayu, lengkap dengan beberapa baris teks hieroglif. Hebatnya, serpihan teks ini didapati merupakan bahagian kecil dari The Book of Two Ways. Beberapa versi buku ini pernah ditemui oleh penyelidik sebelum ini, tetapi versi ini dipercayai sebagai contoh paling awal yang ditemui setakat ini. Ditulis untuk para pegawai Kerajaan Tengah dan bawahan mereka, salinan teks kuno juga ditemukan di dinding kubur, papyri, topeng mumi, dan di peti mati lainnya.

Osiris, tuan orang mati dan kelahiran semula
Osiris, tuan orang mati dan kelahiran semula © Wikimedia Commons

Buku Dua Cara menerangkan dengan terperinci mengenai bagaimana seseorang dapat menemui Osiris yang sukar difahami di dunia bawah:

"Dua jalan zig-zag yang melintasi lanskap berbahaya di mana entiti iblis mencabar kemajuan seseorang ke 'Rostau' - wilayah Osiris - tempat gelap yang dikelilingi api dan terletak di 'sempadan langit.' Adalah dipercayai bahawa mana-mana orang yang melihat mayat Osiris tidak akan pernah mati sepenuhnya dan jika seseorang sampai di Bidang Persembahan, setelah pesta dengan Osiris keinginan mereka akan dipenuhi. "

Masalahnya ialah, jalan-jalan itu tidak dapat dikhianati, dan beberapa jalan menuju ke mana-mana, meninggalkan jiwa mencari jeda yang kecewa dan tidak lebih dekat dengan rehat terakhir daripada sebelumnya. Jalan-jalan itu juga dipisahkan oleh Danau Api, yang mempunyai kekuatan untuk menghancurkan atau menghidupkan jiwa. Sepanjang perjalanan, pengembara yang meninggal juga mesti "Mengatasi 'gelanggang api' Matahari dengan penjaga dan iblis yang tidak berkesudahan menghalangi jalan dengan tembok batu dan api yang tinggi."

Keranda luar Taywheryt yang menggambarkan Osiris, Isis, dan Nephthys
Keranda luar Taywheryt yang menggambarkan Osiris, Isis, dan Nephthys © CESRAS / Flickr

Namun, tidak banyak yang difahami sepenuhnya mengenai teks, khususnya The Book of Two Ways, dan sejarahnya. Dari satu segi, Kitab Dua Cara adalah peta jiwa. Tetapi walaupun kelihatan seperti kita di sini pada abad ke-21 seperti peta, ia tidak digunakan sebagai pengertian konvensional kata itu. Terlepas dari penafsirannya yang tepat, The Book of Two Ways berfungsi sebagai peringatan kuat lain tentang bagaimana kematian dan kehidupan akhirat telah lama memainkan peranan penting dalam membayangkan budaya manusia.

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Artikel Sebelumnya
Cacing syaitan

Devil Worm – haiwan hidup paling dalam yang pernah ditemui!

Artikel Seterusnya
Adakah batu kuno Al-Naslaa dipotong oleh "laser asing"? 1

Adakah batu kuno Al-Naslaa dipotong oleh "laser asing"?