Adakah batu kuno Al-Naslaa dipotong oleh "laser asing"?

Adakah batu kuno Al-Naslaa dipotong oleh "laser asing"? 1

Di sebelah barat Gurun Al-Nafud, 220 kilometer dari kota Tabuk, terdapat Taima Oasis kuno. Di tempat sepi ini, di antara pasir dan batu, satu misteri menarik perhatian pelancong - Al Naslaa, pembentukan batu pasir yang besar, seolah-olah dipotong separuh oleh pedang raksasa. Terdapat dua bahagian batu besar raksasa ini pada sokongan rapuh, seperti yang dikatakan penduduk tempatan, sejak dahulu lagi.

Al naslaa
Megalith dari Al Naslaa. © ️ Arkeologi Arab Saudi

Gurun Al Nafoud adalah laut berpasir yang besar di utara Semenanjung Arab, panjang 290 km dan lebar 225 km. Di beberapa tempat, terdapat pokok renek dan pohon terbantut, tetapi lebih sering terdapat bukit pasir berwarna merah tua yang menyerupai bukit pasir berbentuk bulan sabit. Bentuk ini disebabkan oleh angin kencang yang meniup pasir ke satu sisi. Ini adalah salah satu tempat paling kering - hujan di sini sekali atau dua kali setahun, tetapi ribut pasir yang kuat tidak jarang berlaku.

Di pinggir padang pasir

Al naslaa
Belakang padang pasir Al Nafud gua Qatar. © ️ Arkeologi Arab Saudi

Orang Eropah pertama yang mengunjungi Al Nafud meninggalkan gambaran yang memukau mengenai wilayah ini. "Yang paling mencolok tentang gurun ini adalah warnanya," menulis Lady Anne Blunt pada tahun 1878:

"Ia tidak putih seperti bukit pasir yang kita lalui semalam, dan tidak kuning seperti pasir di beberapa bahagian padang pasir Mesir. tetapi berwarna merah terang, hampir merah pada waktu pagi, ketika embun belum kering. Adalah menjadi kesalahan besar untuk menganggapnya steril. Sebaliknya, Al-Nafud lebih kaya dengan hutan dan padang rumput daripada semua pasir yang kita lalui ketika kita meninggalkan Damsyik. Di mana sahaja kami bertemu semak Ghada dan semak jenis lain, yang disebut yerta di sini. "

Semua padang pasir Arab ditutup dengan sebilangan besar ladang lava yang terbentuk semasa letusan gunung berapi kuno. Di sini mereka dipanggil harrats. Yang terbesar adalah Esh-Shama, Uvayrid, Ifnayn, Khaybar dan Kura, Rakhat, Kishb, Hadan, Navasif, Bukum dan Al-Birk. Harrat al-Uvayrid bergabung dengan Taima. Ini pertama kali digambarkan oleh Charles Montague Doughty, seorang penjelajah abad ke-19 dan pengarang Travels in the Arabian Desert. Batu-batu di wilayah ini ditutup dengan banyak petroglif yang menggambarkan manusia dan haiwan, beberapa gambar berasal dari era Neolitik, beberapa - hingga masa yang agak lewat.

Al naslaa
Al Naslaa 1: Lelaki memimpin kuda, Tayma. ©️ Arkeologi Saudi

Gambar yang lebih lama kelihatan lebih gelap dan dipatenkan, sementara gambar yang lebih muda lebih terang dan lebih jelas. Seniman kuno gemar menggambarkan gembala dengan kawanan domba dan kambing, pemburu dengan busur yang dikelilingi oleh anjing, haiwan seperti ibex, bison, onager, gazelle. Mereka melukis orang tanpa wajah, tetapi hiasan kepala dan pakaian yang terperinci. Dalam gambar tertua, tidak ada kuda atau unta, dan, tentu saja, tidak ada prasasti.

Tetapi dari milenium ke-3 SM, kuda dan unta muncul. Lebih-lebih lagi, kereta perang melaju di sepanjang batu, menaiki kereta dan kuda dibezakan oleh perlembagaan mereka yang anggun dan kelihatan seperti kuda jantan Arab yang terkenal. Unta dromedari mengikuti kuda. Dan dari sekitar abad ke-7 SM, gambar dibekalkan dengan huruf Arab kuno. Terdapat banyak petroglif seperti itu di sekitar oasis Taima dan di oasis itu sendiri, di mana bandar kuno itu pernah berada.

Taima yang kaya

Al naslaa
Al Naslaa 2: Kuda dengan tanda suku, Tayma. ©️ Arkeologi Saudi

Gambar pertama kuda Arab dijumpai di sini. Nampaknya, dari sini kuda Arab datang ke Mesir, dan sudah pada abad ke-15 SM, pasukan berkuda firaun terbentuk dari mereka. Sejak masa itu, adegan rock berlimpah dengan gambar pertempuran dengan penyertaan pasukan berkuda. Penunggangnya dilengkapi dengan pedang lurus dengan pelindung yang jelas kelihatan.

Pada zaman dahulu, laluan karavan melalui Tayma oasis. Pada dasarnya itu adalah persimpangan jalan - di sebelah kanan adalah Mesopotamia dan Laut Merah, di sebelah kiri - Mesir, di sebelah selatan adalah negara Israel, di sebelah utara terletak pantai di mana misteri "orang laut”Dikatakan tinggal. Tidak menghairankan bahawa oasis telah didiami sejak zaman purba. Banyak bukti arkeologi masih ada dari masa ini. Pada tahun 2010, misalnya, batu dengan prasasti dari zaman Firaun Ramses III (1186-1155 SM) dijumpai di sini. Baik Alkitab dan teks Asyur menceritakan tentang Tayma. Orang Asyur memanggil Taimu Tiamat, dan orang Israel memanggil Tima.

Pada abad ke-8 SM, penguasa Assyria, Tiglathpalasar III, memberikan penghormatan kepada Tayma, dan keturunannya Sinacherib memerintahkan untuk membawa hadiah dari penduduk Tayma ke ibu kota Nineveh melalui Gerbang Gurun. Mungkin, penduduk oasis, yang tidak dapat menahan negeri-negeri besar, lebih suka membeli musuh mereka.

Nasib baik, kota ini kaya, dikelilingi oleh tembok, peninggalan arkeologi yang telah dijumpai. Sekali lagi, Taimu ditakluki oleh penguasa Babilon Nabonidus, yang terkenal menjadikan dewa utama negara itu bukan Marduk, tetapi Sina, dan mulai membangun kuil-kuil kepada dewa bulan di seluruh negeri di bawah penguasaannya. Pada waktu itu, ia menetap selama satu dekade, menyerahkan takhta Babilon kepada putra Belshazzar. Dan pembinaan kuil Sina di Tayma, mungkin, tidak dilakukan tanpa.

Tidaklah mengejutkan bahawa orang Israel menganggap penduduk Tayma adalah orang kafir, dan nabi Yeremia tidak lupa untuk menodai kemewahan orang jahat ini. Petroglif di batu Al-Naslaa mungkin milik masa ini. Tebing itu menggambarkan seekor kuda dengan keindahan yang luar biasa, yang entah mengapa pelancong mengambil jerapah, dan seorang lelaki berdiri di sebelahnya. Di atasnya terdapat prasasti Arab kuno, yang belum dapat diuraikan.

Batu dipotong dua

Al naslaa
Pembentukan batu Al Naslaa, batu terbelah dua. © ️ Wikimedia Commons

Pelancong suka bergambar di tebing Al-Naslaa. Kuda, lelaki itu, dan tulisan yang tidak dapat dipisahkan sama sekali tidak menarik minat mereka. Hampir tidak ada yang melihat petroglyph.

Sebaliknya, semua mata tertumpu pada potongan rata dan nipis sempurna yang memisahkan bahagian kanan batu dari kiri. Semua orang bimbang tentang hanya beberapa soalan yang disasarkan: Siapa yang mampu memotong batu ini dengan begitu bijak tepat di tengah? Bagaimana mereka memotongnya? Dan untuk apa? Dan mengapa batu purba berdiri di atas alat peraga yang menyerupai kaca dan tidak jatuh? Siapakah yang boleh meletakkan batu dengan begitu ideal di tebing ini sehingga keseluruhan struktur tidak akan runtuh selama beribu tahun, tetapi akan berdiri tidak tergoyahkan?

Kemudian, banyak andaian jenis yang paling luar biasa sedang dikemukakan. Yang paling naif percaya bahawa ini adalah penciptaan tuhan purba atau makhluk asing.

Benar, mereka tidak dapat menjelaskan mengapa seseorang atau yang lain memasang batu pemotong pada penyokong. Yang lain, secara intelektual bercakap mengenai teknologi kuno yang dilupakan dan menganggap batu itu sebagai bahan kerja untuk beberapa jenis bangunan, yang entah mengapa tidak terbawa oleh pemotong batu. Namun, yang lain setuju dengan yang terakhir, berpendapat bahawa ini adalah monumen kuno yang didirikan untuk mengenang beberapa peristiwa.

Diduga, batu itu digergaji dengan alat tembaga, dan kemudian dibersihkan dari dalam dengan batu apung. Benar, bagaimana mungkin seseorang menyapu penyelewengan potongan dengan gergaji tembaga di ruang yang sangat sempit dengan batu apung tanpa mengupas tangan tangan adalah sama sekali tidak dapat difahami. Batu pasir dan bahan lembut, tetapi kerja keras, dan semuanya sama - ia tidak akan berfungsi dengan sempurna. Di sinilah teknologi kuno yang dilupakan untuk menyelamatkan, itulah sebabnya mereka dilupakan.

Ahli geologi, bagaimanapun, melihat perselisihan ini dengan senyum. Menurut mereka, orang tidak meletakkan tangan di batu Al-Naslaa. Sebenarnya, potongan yang tidak biasa itu muncul dengan alasan semula jadi. Lagipun, ada batu di kawasan tertentu, di mana siang sangat panas dan malam sangat sejuk. Batu, jika mereka mempunyai kecacatan dalaman, seperti yang diketahui oleh setiap jurutera dan pembina yang telah mempelajari kekuatan bahan, mengembang dalam keadaan panas dan menyusut dalam keadaan sejuk. Pada akhirnya, struktur yang rosak rosak dan batu pecah. Sebagai peraturan, retak kelihatan rata.

Mungkin, batu Al-Naslaa jatuh ke dalam dua bahagian walaupun pada zaman kuno terdalam. Dan kemudian angin dan air menyala - ribuan tahun yang lalu, ketika iklim di Arab hujan lebih banyak. Angin, ditimbang oleh pasir yang digantung di udara, adalah bahan pelelas terbaik untuk mengerjakan retakan sempit. Lebih-lebih lagi, angin, menerobos jurang yang sempit, mempercepat, dan pasir menggosok permukaan tidak lebih buruk daripada emery. Sekiranya angin juga tepu dengan kelembapan, anda sendiri memahami betapa hebatnya alat pengisar itu!

Jadi terdapat sekurang-kurangnya satu penjelasan saintifik tentang kewujudan batu "potongan". Tetapi rahsia sebenar di sini adalah berbeza sama sekali dalam angka itu; dan, tentu saja, dalam prasasti. Siapa yang meninggalkannya? Apakah kaitannya dengan peristiwa itu? Sehingga teks dibaca, sukar untuk membuat spekulasi.

Sebilangan ahli arkeologi, mengatakan, batu itu adalah objek pemujaan kerana di Arab, pemujaan batu berada dalam urutan perkara. Tetapi tidak mungkin petroglyph dengan lelaki dan kuda muncul di batu suci. Dan lebih-lebih lagi disertakan dengan teks. Tetapi apa itu? Setakat ini, hanya ada satu jawapan: kita tidak tahu.

Artikel Sebelumnya
Buku Dua Cara

Prasasti yang dijumpai di keranda Mesir kuno memperincikan 'peta tertua di dunia bawah'

Artikel Seterusnya
Tapak Pengebumian Mesir yang Berusia 2,000 Tahun

Adakah tempat perkuburan Mesir berusia 2,000 tahun ini adalah tanah perkuburan haiwan tertua di dunia?