Para saintis berkata penemuan batu baru-baru ini boleh menulis semula sepenuhnya sejarah tentang kehidupan di Bumi

Para saintis berkata penemuan batu baru-baru ini boleh menulis semula sejarah tentang kehidupan di Bumi 1 sepenuhnya

Para saintis percaya mereka telah menemui fosil tertua di dunia, yang mungkin berusia sekurang-kurangnya 3.75 bilion tahun. Jika ini dibuktikan, ia mungkin mempersoalkan konsep kehidupan kita di Bumi dan mengubah sejarah.

Para saintis berkata penemuan batu baru-baru ini boleh menulis semula sejarah tentang kehidupan di Bumi 2 sepenuhnya
© Kredit Imej: Foxnews

Dominic Papineau, seorang profesor bersekutu geokimia dan astrobiologi di University College London, menemui fosil di utara Quebec, Kanada (UCL). Papineau menemui perkara ini semasa lawatan ke Nuvvuagittuq Supracrustal Belt di Quebec pada tahun 2008.

Pada tahun 2017, profesor bersekutu dan penyelidik UCL mengeluarkan artikel dalam Nature menyatakan bahawa filamen dan gentian kecil yang dikesan dalam batuan ini menunjukkan ia mungkin dihasilkan oleh bakteria.

Mereka juga membuat spekulasi mengenai potensi bentuk kehidupan yang lebih tua daripada yang diandaikan oleh manusia sebelum ini. Walaupun mereka telah menyatakan bahawa batu-batu itu mungkin berusia 3.75 bilion tahun, terdapat banyak spekulasi bahawa ia mungkin jauh lebih tua. Para penyelidik mempersoalkan sama ada mereka mungkin berumur 4.2 bilion tahun. Itu sukar dipercayai.

Dia dan pasukannya menerbitkan penyelidikan dalam Science Advances yang menyatakan penemuan 'unik' mendedahkan 'ekologi mikrob pelbagai di Bumi purba yang mungkin tipikal pada badan planet lain, termasuk Marikh.'

Para saintis berkata penemuan batu baru-baru ini boleh menulis semula sejarah tentang kehidupan di Bumi 3 sepenuhnya
© Kredit Gambar: Science Advances

Semasa bercakap dengan Vice, Papineau juga berkata: "Secara keseluruhannya, ia sangat mengujakan kerana bukan sahaja kami membangunkan pendekatan saintifik dengan pelbagai bukti bebas untuk mengukuhkan asal biologi, kami juga menolak tindak balas abiotik yang diketahui".

"Mikrofosil ini sebenarnya mungkin wujud di permukaan planet purba yang lain kerana jika asal usul kehidupan mengambil masa yang singkat untuk berkembang, dan anda mempunyai tahap kerumitan ini, maka itu menimbulkan banyak persoalan falsafah baru tentang kebarangkalian bahawa kehidupan mungkin mempunyai. timbul dan meninggalkan jejak-jejak seperti ini”.

"Ia mewujudkan banyak peluang baharu untuk menolak masa untuk asal usul kehidupan dan untuk mencari secara khusus untuk jenis perkara ini di planet lain."

Struktur fosil ini, menurut profesor bersekutu, menunjukkan kemungkinan hidupan luar angkasa dan mungkin digunakan sebagai pintu masuk ke kajian makhluk asing.

"Saya dengan jelas mengendalikan beberapa barangan berharga," katanya. "Ia adalah peninggalan masa lalu yang sangat jauh. Jadi dari satu segi, ia sangat merendah diri kerana saya adalah manusia pertama, haiwan pertama, bentuk hidupan pertama di planet ini, untuk melihat perkara-perkara ini dan menyedari apa itu.”

Sebelum penemuan ini, menurut Business Insider, batu tertua setakat ini ialah 3.5 bilion fosil yang ditemui di barat Australia.

Artikel Sebelumnya
Struktur bujur besar ditemui di Antartika: Sejarah mesti ditulis semula! 4

Struktur bujur besar ditemui di Antartika: Sejarah mesti ditulis semula!

Artikel Seterusnya
Magestic 12

The Majestic 12 dan konspirasi UFOnya