Ujian DNA menunjukkan bahawa tengkorak Paracas bukan manusia

Tengkorak Paracas

Paracas adalah semenanjung padang pasir yang terletak di provinsi Pisco, di Wilayah Ica, di pantai selatan Peru. Di sinilah ahli arkeologi Peru Julio C. Tello membuat salah satu penemuan paling misteri pada tahun 1928. Semasa penggalian, Tello menemui sebuah perkuburan yang kompleks dan canggih di tanah yang kasar di gurun Paracas.

Tengkorak Paracas
Tengkorak Paracas © Wikimedia Commons

Di kubur yang penuh teka-teki, Tello menemui serangkaian jenazah manusia yang kontroversial yang selamanya akan mengubah cara kita melihat nenek moyang dan asal usul kita. Mayat di kubur tersebut memiliki beberapa tengkorak memanjang terbesar yang pernah ditemui di planet ini, yang disebut tengkorak Paracas. Ahli arkeologi Peru menemui lebih dari 300 tengkorak misteri yang dipercayai berusia sekurang-kurangnya 3,000 tahun.

Seolah-olah bentuk tengkorak tidak cukup misteri, analisis DNA baru-baru ini yang dilakukan pada beberapa tengkorak menyajikan beberapa hasil yang paling misterius dan luar biasa yang mencabar segala yang kita ketahui mengenai pokok dan asal evolusi manusia.

Misteri di sebalik Tengkorak Paracas

Tengkorak Paracas
Tengkorak ini dipamerkan di Museo Regional de Ica di bandar Ica di Peru © Wikimedia Commons

Deformasi tengkorak: Satu amalan agama kuno

Walaupun pelbagai budaya di seluruh dunia melakukan latihan ubah bentuk tengkorak (pemanjangan), teknik yang digunakan berbeza, yang bermaksud bahawa hasilnya juga tidak sama. Terdapat beberapa suku Amerika Selatan yang 'mengikat tengkorak bayi' untuk mengubah bentuknya, sehingga bentuk tengkorak memanjang secara drastik. Dengan menerapkan tekanan berterusan dalam jangka waktu yang panjang dengan penggunaan alat kuno, suku-suku tersebut berjaya melakukan ubah bentuk kranial yang juga terdapat pada budaya kuno di Afrika.

Pemanjangan kepala
Tiga lukisan kaedah yang digunakan oleh masyarakat Maya untuk membentuk kepala anak.

Walau bagaimanapun, sementara ubah bentuk kranial jenis ini mengubah bentuk tengkorak, ia tidak mengubah ukuran, berat, atau isipadu kranial, yang semuanya merupakan ciri khas tengkorak manusia biasa.

Di sinilah ciri-ciri tengkorak Paracas ternyata paling menarik. Tengkorak Paracas adalah perkara biasa. Tengkorak Paracas sekurang-kurangnya 25% lebih besar dan sehingga 60% lebih berat daripada tengkorak manusia biasa. Para penyelidik sangat percaya bahawa ciri-ciri ini tidak dapat dicapai dengan teknik yang digunakan oleh suku seperti yang disarankan oleh beberapa saintis. Berat bukan sahaja berbeza, tengkorak Paracas juga berbeza secara struktur dan hanya mempunyai satu piring parietal sedangkan manusia normal mempunyai dua.

Ciri-ciri aneh ini telah menambah misteri selama beberapa dekad, kerana para penyelidik masih tidak tahu siapa individu dengan tengkorak memanjang seperti itu.

Ujian kemudian menjadikan tengkorak Paracas lebih misteri

Pengarah Muzium Sejarah Paracas mengirimkan lima sampel tengkorak Paracas untuk ujian genetik, dan hasilnya menarik. Sampel yang terdiri dari rambut, gigi, kulit, dan beberapa serpihan tulang tengkorak memberikan perincian yang luar biasa yang telah memacu misteri di sekitar tengkorak anomali ini. Makmal genetik di mana sampel dihantar sebelumnya tidak diberitahu mengenai asal tengkorak untuk mengelakkan 'mempengaruhi hasil'.

Menariknya, DNA mitokondria, yang diwarisi dari ibu, menunjukkan mutasi yang tidak diketahui oleh mana-mana lelaki, primata, atau haiwan yang terdapat di planet Bumi. Mutasi yang terdapat dalam sampel tengkorak Paracas menunjukkan bahawa para penyelidik berurusan dengan 'manusia' yang sama sekali baru, sangat berbeza dengan Homo sapiens, Neanderthals, dan Denisovans. Hasil yang serupa dijumpai dari ujian yang dilakukan di Star Child Skull yang ditemui sekitar tahun 1930 di terowong lombong kira-kira 100 batu di barat daya Chihuahua, Mexico.

Orang-orang di tengkorak Paracas dilaporkan sangat berbeda secara biologis sehingga tidak mungkin manusia berkahwin dengan mereka. "Saya tidak pasti ini sesuai dengan pokok evolusi yang diketahui," tulis ahli genetik.

Siapakah makhluk misteri ini? Adakah mereka berkembang secara terpisah di bumi? Apa yang menyebabkan mereka mempunyai perbezaan drastik dari manusia biasa? Dan adakah makhluk-makhluk ini tidak berasal dari bumi? Semua kemungkinan ini adalah teori yang tidak dapat dibatalkan berdasarkan bukti semasa. Yang kita tahu setakat ini ialah terdapat banyak perkara yang di luar pemahaman para penyelidik, sejarawan dan saintis. Bagaimanapun, persoalan sama ada kita sendiri di alam semesta dapat dijawab berkat tengkorak Paracas.

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Artikel Sebelumnya
Alat batu tertua

Alat batu tertua dari 350,000 tahun yang lalu dikenal pasti di Israel

Artikel Seterusnya
"Gegaran" yang misterius menggerakkan kutub Mars 1

"Gegaran" yang misterius menggerakkan kutub Marikh