Bukti baru yang luar biasa terungkap: Genom kuno menunjukkan migrasi dari Amerika Utara ke Siberia!

Para peneliti menggambarkan genom dari sepuluh individu hingga 7,500 tahun yang membantu menunjukkan aliran gen dari orang yang bergerak berlawanan arah dari Amerika Utara ke Asia Utara.
Bukti baru yang luar biasa terungkap: Genom kuno menunjukkan migrasi dari Amerika Utara ke Siberia! 1

Perpindahan manusia melintasi Laut Bering dari Asia Utara ke Amerika Utara merupakan fenomena terkenal dalam sejarah manusia purba. Namun demikian, susunan genetik orang-orang yang tinggal di Asia Utara selama ini tetap misterius karena terbatasnya jumlah genom kuno yang dianalisis dari wilayah ini. Sekarang, para peneliti melaporkan di Current Biology pada 12 Januari menggambarkan genom dari sepuluh individu hingga 7,500 tahun yang membantu mengisi celah dan menunjukkan aliran gen dari orang yang bergerak berlawanan arah dari Amerika Utara ke Asia Utara.

Tengkorak. Kredit: Sergey V. Semenov
Tengkorak. © Kredit: Sergey V. Semenov

Analisis mereka mengungkapkan sekelompok orang Siberia Holosen awal yang sebelumnya tidak terdeskripsikan yang tinggal di wilayah Neolitik Altai-Sayan, dekat tempat berkumpulnya Rusia, Cina, Mongolia, dan Kazakhstan. Data genetik menunjukkan bahwa mereka adalah keturunan dari orang paleo-Siberia dan Eurasia Utara Kuno (ANE).

“Kami menggambarkan populasi pemburu-pengumpul yang sebelumnya tidak dikenal di Altai sejak 7,500 tahun lalu, yang merupakan campuran antara dua kelompok berbeda yang hidup di Siberia selama Zaman Es terakhir,” kata Cosimo Posth dari Universitas Tübingen, Jerman, dan penulis senior studi. “Kelompok pemburu-pengumpul Altai berkontribusi pada banyak populasi sezaman dan selanjutnya di seluruh Asia Utara, menunjukkan betapa hebatnya mobilitas komunitas pencari makan itu.”

Posth mencatat bahwa wilayah Altai dikenal di media sebagai lokasi di mana kelompok hominin kuno baru, Denisovans, ditemukan. Tetapi wilayah ini juga penting dalam sejarah manusia sebagai persimpangan perpindahan penduduk antara Siberia utara, Asia Tengah, dan Asia Timur selama ribuan tahun.

Posth dan rekannya melaporkan bahwa kumpulan gen unik yang mereka temukan mungkin mewakili sumber optimal untuk populasi terkait ANE yang disimpulkan yang berkontribusi pada kelompok Zaman Perunggu dari Asia Utara dan Dalam, seperti pemburu-pengumpul Danau Baikal, penggembala yang terkait dengan Okunevo, dan Tarim mumi baskom. Mereka juga mengungkap leluhur Asia Timur Laut Kuno (ANA)—yang awalnya dideskripsikan pada pemburu-pengumpul Neolitik dari Timur Jauh Rusia—pada individu Altai-Sayan Neolitik lainnya yang diasosiasikan dengan fitur budaya yang berbeda.

Bukti baru yang luar biasa terungkap: Genom kuno menunjukkan migrasi dari Amerika Utara ke Siberia! 2
Foto kuburan. © Kredit: Nadezhda F. Stepanova

Temuan mengungkapkan penyebaran nenek moyang ANA sekitar 1,500 kilometer lebih jauh ke barat dari yang diamati sebelumnya. Di Timur Jauh Rusia, mereka juga mengidentifikasi individu berusia 7,000 tahun dengan nenek moyang terkait Jomon, menunjukkan hubungan dengan kelompok pemburu-pengumpul dari Kepulauan Jepang.

Data tersebut juga konsisten dengan berbagai fase aliran gen dari Amerika Utara ke Asia timur laut selama 5,000 tahun terakhir, mencapai Semenanjung Kamchatka dan Siberia tengah. Para peneliti mencatat bahwa temuan tersebut menyoroti sebagian besar populasi yang saling berhubungan di seluruh Asia Utara sejak awal Holosen dan seterusnya.

“Temuan yang paling mengejutkan saya adalah dari individu yang berasal dari periode yang sama dengan pemburu-pengumpul Altai lainnya tetapi dengan profil genetik yang sama sekali berbeda, menunjukkan kedekatan genetik dengan populasi yang terletak di Timur Jauh Rusia,” kata Ke Wang di Fudan University, China, dan penulis utama studi tersebut. "Menariknya, individu Nizhnetytkesken ditemukan di sebuah gua yang berisi barang-barang pemakaman yang kaya dengan kostum religius dan benda-benda yang ditafsirkan sebagai kemungkinan representasi perdukunan."

Wang mengatakan temuan ini menyiratkan bahwa individu dengan profil dan latar belakang yang sangat berbeda tinggal di wilayah yang sama pada waktu yang sama.

“Tidak jelas apakah individu Nizhnetytkesken datang dari jauh atau populasi asalnya terletak dekat,” katanya. “Namun, barang-barang kuburannya tampak berbeda dari konteks arkeologi lokal lainnya yang menyiratkan mobilitas individu yang beragam secara budaya dan genetik ke wilayah Altai.”

Data genetik dari Altai menunjukkan bahwa Asia Utara memiliki kelompok yang sangat terhubung sejak 10,000 tahun yang lalu, melintasi jarak geografis yang jauh. “Ini menunjukkan bahwa migrasi dan percampuran manusia adalah norma dan bukan pengecualian juga untuk masyarakat pemburu-pengumpul kuno,” kata Posth.


Informasi lebih lanjut: Ke Wang et al, Genom Siberia Holocene Tengah mengungkapkan kumpulan gen yang sangat terhubung di seluruh Asia Utara, Current Biology (2023).

Sebelumnya Pasal
Penemuan DNA tertua di dunia menulis ulang sejarah 3

Penemuan DNA tertua di dunia menulis ulang sejarah

Pasal berikutnya
Kepala Tollund Man yang terawetkan dengan baik, lengkap dengan ekspresi kesakitan dan jerat yang masih melilit lehernya. Kredit gambar: Foto oleh A. Mikkelsen; Nielsen, NH dkk; Publikasi Kuno Ltd

Apakah para ilmuwan akhirnya memecahkan misteri fenomena tubuh rawa di Eropa?