Kaspar Hauser: Anak laki-laki tak dikenal tahun 1820-an secara misterius muncul hanya untuk dibunuh hanya 5 tahun kemudian

Pada tahun 1828, seorang anak laki-laki berusia 16 tahun bernama Kaspar Hauser secara misterius muncul di Jerman mengaku telah dibesarkan seluruh hidupnya di sel gelap. Lima tahun kemudian, dia dibunuh secara misterius, dan identitasnya tetap tidak diketahui.
Kaspar Hauser: Anak laki-laki tak dikenal tahun 1820-an secara misterius muncul hanya untuk dibunuh hanya 5 tahun kemudian 1

Kaspar Hauser adalah tokoh utama yang malang dalam salah satu misteri paling aneh dalam sejarah: Kasus Anak Tawanan. Pada tahun 1828, seorang remaja laki-laki muncul di Nuremberg, Jerman tanpa mengetahui siapa dia atau bagaimana dia sampai di sana. Dia tidak bisa membaca, menulis, atau berbicara melebihi beberapa kata sederhana.

Nyatanya, dia sepertinya tidak tahu apa-apa tentang dunia di sekitarnya dan bahkan bisa memahami tugas-tugas sederhana seperti minum dari cangkir hanya setelah melihatnya didemonstrasikan beberapa kali.

Anak laki-laki itu juga menunjukkan sejumlah perilaku kasar seperti menggigit kukunya dan bergoyang-goyang terus-menerus — semua hal yang dianggap cukup vulgar pada saat itu. Di atas semua itu, dia mengklaim bahwa dia telah dikurung di sebuah kamar sampai saat ini dan tidak tahu apa-apa tentang namanya sendiri. Apa yang sebenarnya terjadi pada Kaspar Hauser? Mari cari tahu…

Kasper – bocah misterius

Kaspar Hauser: Anak laki-laki tak dikenal tahun 1820-an secara misterius muncul hanya untuk dibunuh hanya 5 tahun kemudian 2
Kaspar Hauser, 1830. © Wikimedia Commons

Pada tanggal 26 Mei 1828, seorang anak laki-laki berusia 16 tahun muncul di jalanan Nuremberg, Jerman. Dia membawa sepucuk surat yang ditujukan kepada kapten resimen kavaleri ke-6. Penulis anonim mengatakan bahwa anak laki-laki itu diberikan hak asuhnya, sebagai bayi, pada tanggal 7 Oktober 1812, dan bahwa dia tidak pernah membiarkan dia "mengambil satu langkah pun dari rumah saya". Sekarang anak laki-laki itu ingin menjadi kavaleri "seperti ayahnya", jadi kapten harus menerima atau menggantungnya.

Ada lagi surat pendek terlampir yang mengaku dari ibunya kepada pengurus sebelumnya. Disebutkan bahwa namanya adalah Kaspar, bahwa ia lahir pada tanggal 30 April 1812 dan ayahnya, seorang kavaleri dari resimen ke-6, telah meninggal.

Pria di balik kegelapan

Kaspar mengklaim bahwa dia, selama dia bisa berpikir kembali, menghabiskan hidupnya selalu benar-benar sendirian di sel gelap berukuran 2×1×1.5 meter (sedikit lebih besar dari ukuran tempat tidur satu orang di area tersebut) hanya dengan sedotan. tempat tidur untuk tidur dan seekor kuda yang diukir dari kayu untuk mainan.

Kaspar lebih lanjut menyatakan bahwa manusia pertama yang pernah dia hubungi adalah seorang pria misterius yang telah mengunjunginya tidak lama sebelum pembebasannya, selalu berhati-hati untuk tidak memperlihatkan wajahnya kepadanya.

Kuda! Kuda!

Seorang pembuat sepatu bernama Weickmann membawa bocah itu ke rumah Kapten von Wessenig, di mana dia hanya akan mengulang kata-kata "Saya ingin menjadi kavaleri, seperti ayah saya" dan "Kuda! Kuda!" Tuntutan lebih lanjut hanya menimbulkan air mata atau pernyataan "Tidak tahu" yang keras kepala. Dia dibawa ke kantor polisi, di mana dia akan menulis nama: Kaspar Hauser.

Dia menunjukkan bahwa dia akrab dengan uang, dapat berdoa dan membaca sedikit, tetapi dia menjawab beberapa pertanyaan dan kosakatanya tampak agak terbatas. Karena dia tidak bertanggung jawab atas dirinya sendiri, dia dipenjarakan sebagai gelandangan.

Hidup di Nürnberg

Hauser secara resmi diadopsi oleh kota Nuremberg dan uang disumbangkan untuk pemeliharaan dan pendidikannya. Dia diasuh oleh Friedrich Daumer, seorang kepala sekolah dan filsuf spekulatif, Johann Biberbach, otoritas kota, dan Johann Georg Meyer, seorang kepala sekolah. Pada akhir tahun 1832, Hauser dipekerjakan sebagai penyalin di kantor hukum setempat.

Kematian misterius

Lima tahun kemudian pada tanggal 14 Desember 1833, Hauser pulang dengan luka yang dalam di dada kirinya. Menurut pengakuannya, dia telah dibujuk ke Taman Pengadilan Ansbach, di mana orang asing menikamnya sambil memberinya tas. Saat polisi Herrlein menggeledah Court Garden, dia menemukan dompet ungu kecil berisi catatan pensil di Spiegelschrift (tulisan cermin). Pesan itu berbunyi, dalam bahasa Jerman:

“Hauser akan dapat memberi tahu Anda dengan tepat bagaimana penampilan saya dan dari mana saya berada. Untuk menghemat upaya Hauser, saya ingin memberi tahu Anda sendiri dari mana saya berasal _ _ . Saya berasal dari _ _ _ perbatasan Bavaria _ _ Di sungai _ _ _ _ _ Saya bahkan akan memberi tahu Anda namanya: ML Ö.”

Kaspar Hauser: Anak laki-laki tak dikenal tahun 1820-an secara misterius muncul hanya untuk dibunuh hanya 5 tahun kemudian 3
Foto catatan, dalam tulisan cermin. Kontras ditingkatkan. Dokumen asli telah hilang sejak 1945. © Wikimedia Commons

Jadi, apakah Kaspar Hauser ditikam oleh pria yang membuatnya masih bayi? Hauser meninggal karena lukanya pada 17 Desember 1833.

Pangeran keturunan?

Kaspar Hauser: Anak laki-laki tak dikenal tahun 1820-an secara misterius muncul hanya untuk dibunuh hanya 5 tahun kemudian 4
Hauser dimakamkan di Stadtfriedhof (pemakaman kota) di Ansbach, di mana nisannya bertuliskan, dalam bahasa Latin, “Di sinilah letak Kaspar Hauser, teka-teki pada masanya. Kelahirannya tidak diketahui, kematiannya misterius. 1833.” Sebuah monumen untuknya kemudian didirikan di Court Garden yang bertuliskan Hic occultus occulto occusus est, artinya "Di sinilah letak orang misterius yang terbunuh secara misterius." © Wikimedia Commons

Menurut rumor kontemporer - mungkin saat ini pada awal tahun 1829 - Kaspar Hauser adalah pangeran turun temurun Baden yang lahir pada tanggal 29 September 1812 dan meninggal dalam waktu satu bulan. Dikatakan bahwa pangeran ini telah ditukar dengan bayi yang sekarat, dan memang muncul 16 tahun kemudian sebagai "Kaspar Hauser" di Nuremberg. Sementara yang lain berteori tentang kemungkinan keturunannya dari Hongaria atau bahkan Inggris.

Penipu, penipu?

Dua surat yang dibawa oleh Hauser ditemukan ditulis oleh tangan yang sama. Yang ke-2 (dari ibunya) yang kalimatnya "dia menulis tulisan tangan saya persis seperti yang saya lakukan" membuat analis selanjutnya berasumsi bahwa Kaspar Hauser sendiri yang menulis keduanya.

Seorang bangsawan Inggris bernama Lord Stanhope, yang menaruh minat pada Hauser dan mendapatkan hak asuhnya pada akhir tahun 1831, menghabiskan banyak uang untuk mencoba mengklarifikasi asal-usul Hauser. Secara khusus, dia membayar dua kunjungan ke Hongaria dengan harapan dapat membangkitkan ingatan anak laki-laki itu, karena Hauser tampaknya mengingat beberapa kata Hongaria dan pernah menyatakan bahwa Countess Maytheny Hongaria adalah ibunya.

Namun, Hauser gagal mengenali bangunan atau monumen apa pun di Hongaria. Stanhope kemudian menulis bahwa kegagalan total dari pertanyaan ini membuatnya meragukan kredibilitas Hauser.

Di sisi lain, banyak yang percaya bahwa Hauser telah melukai dirinya sendiri dan secara tidak sengaja menusuk dirinya sendiri terlalu dalam. Karena Hauser tidak puas dengan situasinya, dan dia masih berharap Stanhope akan membawanya ke Inggris seperti yang dia janjikan, Hauser memalsukan semua keadaan pembunuhannya. Dia melakukannya dalam upaya untuk menghidupkan kembali minat publik terhadap ceritanya dan membujuk Stanhope untuk memenuhi janjinya.

Apa yang terungkap dari tes DNA baru?

Pada tahun 2002, University of Münster menganalisis rambut dan sel-sel tubuh dari seikat rambut dan pakaian yang diduga milik Kaspar Hauser. Sampel DNA dibandingkan dengan segmen DNA Astrid von Medinger, keturunan dari garis perempuan Stéphanie de Beauharnais, yang akan menjadi ibu Kaspar Hauser jika memang dia adalah pangeran turun-temurun Baden. Urutannya tidak identik tetapi penyimpangan yang diamati tidak cukup besar untuk mengecualikan suatu hubungan, karena dapat disebabkan oleh mutasi.

Kesimpulan

Kasus Kaspar Hauser membingungkan semua orang yang mendengarnya. Bagaimana mungkin seseorang yang begitu muda dikurung seumur hidup tanpa ada yang menyadarinya? Lebih aneh lagi, mengapa Hauser tidak mengetahui hal-hal seperti huruf atau angka apa setelah dikurung begitu lama? Orang mengira dia mungkin gila atau penipu yang mencoba melarikan diri dari penjara.

Apa pun yang terjadi, hari ini tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan bahwa kehidupan Kaspar Hauser mungkin telah terjebak dalam perangkap politik saat itu. Setelah menyelidiki ceritanya, ternyata Kaspar Hauser memang telah disekap selama bertahun-tahun sebelum muncul di depan umum. Pada akhirnya, masih belum jelas bagaimana ini terjadi dan siapa yang menahannya begitu lama.

Sebelumnya Pasal
titanoboa

Yacumama – ular raksasa misterius yang berdiam di perairan Amazon

Pasal berikutnya
Bukti baru yang luar biasa terungkap: Genom kuno menunjukkan migrasi dari Amerika Utara ke Siberia! 5

Bukti baru yang luar biasa terungkap: Genom kuno menunjukkan migrasi dari Amerika Utara ke Siberia!