Kota Putih: “Kota Dewa Monyet” yang hilang secara misterius ditemukan di Honduras

Kota Putih adalah kota legendaris yang hilang dari peradaban kuno. Orang-orang India melihatnya sebagai tanah terkutuk yang dipenuhi dengan dewa-dewa berbahaya, setengah dewa, dan banyak harta karun yang hilang.
Kota Putih: "Kota Dewa Monyet" yang hilang secara misterius ditemukan di Honduras 1

Apakah penduduk kuno Honduras pernah tinggal di kota yang seluruhnya terbuat dari batu putih? Itulah pertanyaan yang membingungkan para arkeolog selama berabad-abad. Kota Putih, juga dikenal sebagai Kota Dewa Monyet, adalah kota kuno yang hilang yang pernah terkubur di bawah lapisan hutan hujan yang lebat. Baru pada tahun 1939 penjelajah dan peneliti Theodore Morde menemukan tempat misterius ini dengan bangunan yang seluruhnya dibangun dari batu putih dan emas; sekali lagi, itu hilang dalam waktu. Misteri apa yang ada di kedalaman hutan hujan Honduras?

The Lost White City: Apa yang National Geographic temukan di kedalaman hutan hujan Honduras?
© Shutterstock

Kota Putih Honduras

Kota Putih adalah kota mitologis yang hilang dengan struktur putih dan patung emas dewa monyet di jantung hutan yang tidak bisa ditembus di Honduras timur. Pada tahun 2015, dugaan penemuan reruntuhannya memicu perdebatan sengit yang berlanjut hingga hari ini.

Ceritanya berkisar pada misteri mengerikan, seperti kematian aneh para penjelajahnya. Menurut suku Indian Pech, kota itu didirikan oleh para dewa dan dikutuk. Cerita rakyat terkait lainnya berbicara tentang dewa misterius setengah manusia dan setengah roh. Benteng ini juga dikenal sebagai "Kota Dewa Monyet". Diperkirakan dapat ditemukan di daerah La Mosquitia di pantai Karibia Honduras.

Gambar konsepsi Artis Virgil Finlay tentang "Kota yang Hilang dari Dewa Monyet" karya Theodore Moore. Awalnya diterbitkan di The American Weekly, 22 September 1940
Gambar konsepsi Artis Virgil Finlay tentang "Kota yang Hilang dari Dewa Monyet" Theodore Moore. Awalnya diterbitkan di The American Weekly, 22 September 1940 © Wikimedia Commons

Kota Putih: Ulasan singkat tentang sang legenda

Sejarah Kota Putih dapat ditelusuri kembali ke tradisi India Pech, yang menggambarkannya sebagai kota dengan tiang-tiang putih besar dan dinding batu. Itu akan dibangun oleh para dewa, yang akan mengukir batu-batu besar. Menurut Pech Indians, kota itu ditinggalkan karena "mantra" India yang kuat.

Orang Indian Honduras Payas juga berbicara tentang Kaha Kamasa, sebuah kota suci yang didedikasikan untuk dewa monyet. Itu akan mencakup patung monyet dan patung emas dewa monyet yang besar.

Legenda itu meningkat selama Penaklukan Spanyol. Penakluk Spanyol Hernán Cortés, yang memimpin ekspedisi yang menyebabkan jatuhnya Kekaisaran Aztec dan membawa sebagian besar dari apa yang sekarang menjadi daratan Meksiko di bawah kekuasaan Raja Kastilia pada awal abad ke-16, mengenali patung itu, menyebutkan sejumlah besar emas di benteng. Dia mencari di hutan tetapi tidak pernah menemukan Kota Putih.

Eksplorasi Theodore Morde dan kematiannya yang tak terduga

Penjelajah Amerika Theodore Morde duduk di mejanya di hutan hujan Honduras sambil menjelajahi la Mosquitia pada tahun 1940
Penjelajah Amerika Theodore Morde duduk di mejanya di hutan hujan Honduras sambil menjelajahi la Mosquitia pada tahun 1940 | © Wikimedia Commons

Theodore Morde adalah seorang penjelajah terkenal yang menjelajahi hutan La Mosquitia untuk mengejar Kota Putih pada tahun 1939 dan menemukan ribuan artefak selama ekspedisinya yang ekstensif. Morde mengklaim telah menemukan benteng, yang akan menjadi ibu kota Chorotegas, suku yang lebih awal dari Maya:

Di pintu masuk dibangun sebuah piramida dengan dua kolom di sisinya. Di kolom kanan gambar laba-laba dan di kiri gambar buaya. Di puncak piramida dipahat di batu, patung monyet kolosal dengan altar untuk pengorbanan sebelum dibuat di kuil.

Tampaknya Morde menemukan dinding-dinding yang ditumbuhi rumput namun dalam bentuk yang layak. Karena Chorotega “sangat ahli dalam pengerjaan batu”, sangat mungkin mereka membangunnya di sana di Mosquitia.

Morde membuat perbandingan yang menarik antara Dewa Mono prasejarah dan Hanuman, dewa monyet dalam mitologi Hindu. Dia menyatakan bahwa mereka sangat mirip!

Hanuman, Monyet Ilahi India, Tamil Nadu
Hanuman, Monyet Ilahi. India, Tamil Nadu | © Wikimedia Commons

Penjelajah juga menyebutkan “Tarian Monyet Mati”, sebuah upacara keagamaan yang dilakukan (atau dilakukan) oleh penduduk asli wilayah tersebut. Upacara ini dianggap sangat tidak menyenangkan karena monyet pertama-tama diburu dan kemudian dibakar.

Menurut legenda setempat, monyet-monyet tersebut merupakan keturunan ulaks, makhluk yang terdiri dari setengah manusia dan setengah roh yang menyerupai manusia-monyet yang bertubuh gemuk. Monyet-monyet itu disembelih secara ritual untuk memperingatkan makhluk-makhluk berbahaya ini (mereka masih akan tinggal di hutan, menurut cerita rakyat).

Morde tidak menerima lebih banyak dana untuk melanjutkan penyelidikannya dan, segera setelah dia ditemukan tewas di rumah orang tuanya di Dartmouth, Massachusetts, pada 26 Juni 1954. Morde ditemukan tergantung di kamar mandi, dan kematiannya dianggap bunuh diri. oleh para pemeriksa medis. Kematiannya memicu ide konspirasi mengenai pembunuhan yang dimaksudkan oleh pejabat rahasia pemerintah AS.

Sementara banyak ahli teori kemudian menegaskan kekuatan jahat berada di balik kematiannya. Meskipun beberapa laporan berikutnya mengatakan Morde ditabrak mobil di London "tidak lama" setelah perjalanannya ke Honduras. Rahasia mematikan apa yang akan ada di Gedung Putih untuk membunuh calon penemu?

Temuan yang diduga dibuat oleh National Geographic

Pada bulan Februari 2015, National Geographic menerbitkan bahwa reruntuhan Kota Putih telah ditemukan. Namun, informasi ini dianggap menipu dan dikritik oleh berbagai ahli. Jika itu adalah kota hilang yang terkenal, itu seharusnya memiliki beberapa tanda yang berhubungan dengan legenda, seperti monyet emas besar — ​​yang belum ditemukan. Apa yang ditemukan pastilah reruntuhan Mosquitia yang tak terhitung jumlahnya.

Terlepas dari temuan kontroversial National Geographic baru-baru ini, Kota Putih Honduras tetap menjadi misteri sejarah yang belum terpecahkan. Ini mungkin hanya sebuah dongeng, namun orang India menggambarkannya dengan jelas. Banyak reruntuhan kuno telah ditemukan di seluruh Honduras Mosquitia sebagai hasil eksplorasi abad kedua puluh.

Sebelumnya Pasal
Asal-usul misterius megalit kuno 'raksasa' di Yangshan Quarry 2

Asal-usul misterius megalit kuno 'raksasa' di Yangshan Quarry

Pasal berikutnya
Misteri apa yang ada di balik kera Loys? 3

Misteri apa yang ada di balik kera Loys?