Rahasia "Perahu Surya" kuno ditemukan di piramida Khufu

Lebih dari 1,200 buah dirakit kembali oleh Departemen Purbakala Mesir untuk memulihkan kapal.
Rahasia "Perahu Surya" kuno digali di piramida Khufu 1

Di bawah bayang-bayang Piramida Agung Giza berdiri piramida lain, yang jauh lebih kecil dari tetangganya dan telah lama hilang dari sejarah. Piramida yang terlupakan ini ditemukan lagi, tersembunyi di bawah pasir dan puing-puing selama berabad-abad. Tersembunyi jauh di bawah tanah, di sebuah ruangan yang dulunya merupakan bagian dari piramida, para arkeolog menemukan sebuah kapal kuno yang hampir seluruhnya terbuat dari kayu cedar. Secara budaya dan sejarah penting, para ahli menyebutnya "Perahu Surya" karena mereka percaya itu akan digunakan sebagai kapal untuk perjalanan terakhir Firaun ke alam baka.

Kapal Surya Pertama Khufu (tanggal: sekitar 2,566 SM), Situs penemuan: Piramida Khufu Selatan, Giza; pada tahun 1954 oleh Kamal el-Malakh.
Rekonstruksi “tongkang surya” Khufu © Wikimedia Commons

Beberapa kapal atau perahu berukuran penuh dimakamkan di dekat piramida Mesir kuno atau kuil di banyak situs. Sejarah dan fungsi kapal tidak diketahui secara pasti. Mereka mungkin dari jenis yang dikenal sebagai "Solar Barge", sebuah kapal ritual untuk membawa raja yang dibangkitkan dengan dewa matahari Ra melintasi langit. Namun, beberapa kapal memiliki tanda-tanda digunakan di air, dan ada kemungkinan kapal-kapal ini adalah tongkang penguburan. Ada begitu banyak teori menarik di balik kapal-kapal kuno ini.

Perahu surya Kheops. Situasi saat ditemukan.
Kapal Surya Pertama Khufu (tanggal: sekitar 2,566 SM) saat ditemukan. Situs penemuan: Piramida Selatan Khufu, Giza; pada tahun 1954 oleh Kamal el-Malakh. © Wikimedia Commons

Kapal Khufu adalah kapal ukuran penuh utuh dari Mesir Kuno yang disegel ke dalam lubang di kompleks piramida Giza di kaki Piramida Agung Giza sekitar 2500 SM. Kapal itu sekarang disimpan di museum.

Proses perakitan ulang yang melelahkan lebih dari 1,200 buah diawasi oleh Haj Ahmed Youssef, seorang pemulih dari Departemen Purbakala Mesir, yang mempelajari model yang ditemukan di makam kuno serta mengunjungi galangan kapal modern di sepanjang Sungai Nil. Lebih dari satu dekade kemudian setelah penemuannya pada tahun 1954, kapal yang dirancang dengan cerdik, berukuran panjang 143 kaki dan lebar 19.6 kaki (44.6m, 6m), sepenuhnya dipulihkan tanpa menggunakan satu paku pun. © Universitas Harvard
Proses perakitan ulang yang melelahkan lebih dari 1,200 buah diawasi oleh Haj Ahmed Youssef, seorang pemulih dari Departemen Purbakala Mesir, yang mempelajari model yang ditemukan di makam kuno serta mengunjungi galangan kapal modern di sepanjang Sungai Nil. Lebih dari satu dekade kemudian setelah penemuannya pada tahun 1954, kapal yang dirancang dengan cerdik, berukuran panjang 143 kaki dan lebar 19.6 kaki (44.6m, 6m), sepenuhnya dipulihkan tanpa menggunakan satu paku pun. © Harvard University

Ini adalah salah satu kapal yang paling terpelihara yang bertahan dari zaman kuno. Kapal itu dipajang di museum perahu Solar Giza, melapisi Piramida Giza yang monumental, hingga dipindahkan ke Museum Besar Mesir pada Agustus 2021. Kapal Khufu berfungsi sebagai kapal kerajaan sekitar empat milenium yang lalu dan terkubur di sebuah lubang. di sebelah Piramida Agung Giza.

Terbuat dari kayu cedar Lebanon, kapal spektakuler ini dibangun untuk Khufu, Firaun kedua dari dinasti keempat. Dikenal di dunia Yunani sebagai Cheops, sedikit yang diketahui tentang firaun ini, kecuali bahwa ia menugaskan pembangunan Piramida Agung Giza, salah satu dari tujuh keajaiban kuno dunia. Dia memerintah Kerajaan Lama Mesir lebih dari 4,500 tahun yang lalu.

Tali asli ditemukan dengan kapal Khufu
Tali asli ditemukan dengan kapal Khufu. © Wikimedia Commons

Kapal itu adalah salah satu dari dua yang ditemukan dalam ekspedisi arkeologi dari tahun 1954 yang dijalankan oleh arkeolog Mesir Kamal el-Malakh. Kapal-kapal itu disimpan di sebuah lubang di kaki Piramida Agung Giza sekitar 2,500 SM.

Kebanyakan ahli percaya bahwa kapal itu dibangun untuk Firaun Khufu. Ada yang mengatakan kapal itu digunakan untuk mengangkut jenazah firaun ke tempat peristirahatan terakhirnya. Yang lain berpikir itu ditempatkan di lokasi untuk membantu mengangkut jiwanya ke surga, mirip dengan "Atet," tongkang yang membawa Ra, dewa matahari Mesir melintasi langit.

Sementara yang lain berspekulasi bahwa kapal tersebut menyimpan rahasia konstruksi Piramida. Mengikuti argumen ini, kapal asimetris dirancang untuk digunakan sebagai derek apung yang mampu mengangkat balok batu besar. Keausan pada kayu menunjukkan bahwa perahu itu memiliki lebih dari sekadar tujuan simbolis; dan misterinya masih bisa diperdebatkan.

Sebelumnya Pasal
The Jade Disc – artefak kuno asal misterius

The Jade Disc – artefak kuno asal misterius

Pasal berikutnya
Bukti pertama Menara Babel Alkitab ditemukan 2

Bukti pertama Menara Babel dalam Alkitab ditemukan