Suku Dropa yang misterius dari dataran tinggi Himalaya

Suku yang tidak biasa ini diyakini sebagai makhluk luar angkasa karena mereka memiliki mata biru yang aneh, berbentuk almond dengan kelopak mata ganda; mereka berbicara dalam bahasa yang tidak dikenal, dan DNA mereka tidak cocok dengan suku lain yang dikenal.
Suku Dropa alien Himalaya

Pada awal abad ke-20, sebuah cerita aneh muncul dari puncak pegunungan Himalaya yang terisolasi. Ceritanya adalah bahwa pada tahun 1938, sekelompok arkeolog amatir menemukan sisa-sisa budaya kuno dengan wawasan astronomi dan ketepatan waktu yang jauh melampaui budaya manusia lain yang dikenal pada waktu itu. Tetapi yang lebih aneh lagi adalah penemuan mereka dari seluruh ruang tersembunyi di salah satu gua, yang berisi silinder yang terbuat dari logam yang tidak mereka kenal, serta 7 mayat dengan ciri fisik yang tidak biasa.

rantai Himalaya
Rantai Himalaya yang misterius © Wikimedia Commons

Menurut para arkeolog amatir ini—yang menyebut diri mereka “Penjelajah”—mereka juga menemukan hieroglif terukir di dinding yang tampaknya merupakan bahasa hibrida yang mencampurkan bahasa Cina kuno dan sesuatu yang lebih primitif.

Terlebih lagi, mereka menemukan pahatan di dinding yang menyerupai orang-orang aneh ini: sosok kurus pendek dengan kepala besar dan tubuh yang relatif kecil. Penjelajah ini percaya orang-orang ini disebut "Dropa" karena salah satu patung ini telah dirusak dengan grafiti sehingga mereka bisa membacanya.

Para Penjelajah berteori bahwa suku ini pasti jatuh melalui celah di lantai atas dan mati karena kekurangan oksigen karena tidak ada jalan keluar lain. Mereka menyimpulkan bahwa mereka pastilah semacam pengungsi yang melarikan diri dari suku atau kelompok orang lain yang menghancurkan rumah atau tanah mereka karena suatu alasan (mungkin perang?). Karena itu, mereka menguburnya dengan hormat sebelum pergi dan tidak pernah membicarakannya lagi.

Orang-orang Dropa yang misterius

Pegunungan Bayan-Kara-Ula di perbatasan China-Tibet adalah rumah bagi suku Ham dan Dropa, yang berbeda dari suku-suku di sekitarnya karena genotipe manusia mereka yang unik. Suku Dropas dan Ham bertubuh kecil, dengan tinggi rata-rata 4'2″ dan berat rata-rata 60 pon. Perawakannya yang kecil diimbangi oleh mata besar mereka dengan pupil biru, serta kepala besar mereka.

Karena tidak ada manusia yang bisa hidup di ketinggian seperti itu dan bertahan hidup tanpa peralatan khusus, para peneliti menetapkan bahwa orang-orang ini pastilah jenis lain dari bentuk kehidupan alien humanoid. Menurut cerita rakyat Tiongkok kuno, makhluk yang tampak aneh dari langit jatuh dari langit tetapi didistribusikan kembali karena karakteristik fisik mereka yang aneh.

Pada abad yang lalu, penjelajah Barat telah menemukan bahwa orang Dropa, yang tinggal di iklim es yang brutal dan dataran tinggi di Himalaya dekat Tibet, telah mendiami wilayah ini selama ribuan tahun. Menurut Associated Press (AP) (November 1995), sekitar 120 “individu mirip kurcaci” ditemukan di Provinsi Sichuan di sebuah desa yang dikenal sebagai “Desa Kurcaci”.

Gambar ini, konon diambil oleh Dr. Karyl Robin-Evans selama ekspedisinya tahun 1947, menunjukkan pasangan penguasa Dzopa Hueypah-La (tinggi 4 kaki) dan Veez-La (3 kaki 4 inci tinggi).
Gambar ini, konon diambil oleh Dr. Karyl Robin-Evans selama ekspedisinya tahun 1947, menunjukkan pasangan penguasa Dropa Hueypah-La (tinggi 4 kaki) dan Veez-La (3 kaki 4 inci tinggi). © Domain Publik

Gambar pasangan penguasa Dropa, Hueypah-La (tinggi 4 kaki) dan Veez-La (tinggi 3 kaki 4 inci), ditunjukkan pada foto di atas, yang diambil oleh Dr. Karyl Robin-Evans selama masa kepemimpinannya. ekspedisi 1947. Apakah ini menunjukkan penyesuaian evolusioner terhadap iklim elevasi tinggi? Atau, apakah penemuan kembali ini merupakan bukti dari teori lain yang terkait dengan Cakram Batu Dropa?

Cakram Batu Dropa

Cerita mengatakan bahwa pada tahun 1962, Profesor Tsum Um Nui dan timnya yang terdiri dari lima arkeolog dari Akademi Prasejarah Peking menguraikan prasasti Dropa Disc. Terlepas dari klaim aneh yang dibuat dalam terjemahan, para ilmuwan menerbitkan penelitian mereka. Akibatnya, Profesor Um Nui terpaksa meninggalkan China, di mana dia meninggal tak lama kemudian. Setelah Revolusi Kebudayaan, banyak yang hilang selamanya, meskipun sedikit yang diketahui tentang apa yang terjadi selanjutnya.

Saat ini banyak peminat katakan, tidak ada bukti di kamp yang menyangkal kisah 1962 atau terjemahannya. Adalah bodoh untuk berpikir bahwa kisah itu diciptakan atau bahwa terjemahannya adalah tipuan. Ceritanya mungkin tidak mungkin, tetapi itu bukan tidak mungkin, juga tidak ada orang yang pernah menguraikan bahasa manusia, apalagi bahasa luar angkasa.

Pada tahun 1974, Ernst Wegerer, seorang insinyur Austria, memotret dua piringan yang sesuai dengan deskripsi Batu Dropa. Dia sedang dalam tur berpemandu ke Museum Banpo di Xian, ketika dia melihat cakram batu dipajang. Dia mengklaim dia melihat lubang di tengah setiap cakram dan hieroglif di sebagian alur seperti spiral yang hancur.
Pada tahun 1974, Ernst Wegerer, seorang insinyur Austria, memotret dua piringan yang sesuai dengan deskripsi Batu Dropa. Dia sedang dalam tur berpemandu ke Museum Banpo di Xian, ketika dia melihat cakram batu dipajang. Dia mengklaim dia melihat lubang di tengah setiap cakram dan hieroglif di sebagian alur seperti spiral yang hancur.

Cakram itu ditemukan antara tahun 1937 dan 1938, dan pada saat itu prasastinya tidak dapat diuraikan oleh para peneliti modern. Ada kemungkinan bahwa pada tahun 1962, ketika tim spesialis mencoba menguraikannya, bahasa yang digunakan untuk menulisnya belum dipahami dengan benar. Padahal, kita juga tidak tahu apakah bahasa itu belum diuraikan pada tahun 1937 atau sesudahnya.

Para ilmuwan di Cina mampu menciptakan beberapa makna dengan bantuan penanggalan teknologi dan instrumen modern pada tahun 1962. Pelapukan dan erosi mungkin bertanggung jawab atas ketidakmampuan untuk menguraikan bahasa apa pun; dan Dropa Stone tidak terkecuali.

Apa arti dari prasasti?

Orang-orang dari suatu wilayah bernama Ham, yang mengamati sebuah pesawat ruang angkasa jatuh, konon menerjemahkan sebuah cerita tabloid. Setelah menyelidiki di mana kecelakaan itu terjadi, orang-orang menemukan bahwa makhluk dunia lain telah turun dari langit. Penduduk asli mulai membunuh mereka, seperti yang biasa dilakukan para penjajah. Meskipun mereka ramah terhadap penduduk asli, mereka terbunuh karena kesalahan mereka.

“Dropa turun dari awan dengan pesawat mereka. Pria, wanita, dan anak-anak kami bersembunyi di gua sepuluh kali sebelum matahari terbit. Ketika akhirnya mereka memahami bahasa isyarat Dropa, mereka menyadari bahwa para pendatang baru memiliki niat damai.”

Makhluk luar angkasa tidak dapat memperbaiki pesawat ruang angkasa mereka yang rusak dan tetap bersama orang-orang Ham. Menurut banyak penerjemah, perkawinan silang antar spesies disarankan oleh teks ini. Jika perkawinan silang terjadi, apa tanda fisik yang membedakan Dropa modern dari rekan-rekan mereka di Tibet dan Cina? Nah, ada begitu banyak dari itu.

Orang-orang Dropa berbeda dari orang-orang tetangga mereka karena anomali genetik mereka. Jadi, mungkinkah tulisan dari Dropa Stone Discs benar? Mungkinkah orang Dropa sebenarnya berasal dari luar bumi?


Untuk membaca lebih lanjut tentang Dropa Stone Disc dan tulisan anehnya, baca artikel menarik ini disini.

Sebelumnya Pasal
Apa yang terjadi dengan armada Abu Bakar II? Apakah Amerika ditemukan pada awal abad ke-14?

Pelayaran misterius Raja Abu Bakar II: Apakah Amerika ditemukan pada awal abad ke-14?

Pasal berikutnya
Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah! 1

Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah!