The Jade Disc – artefak kuno asal misterius

Misteri seputar Jade Disc telah membuat banyak arkeolog dan ahli teori berspekulasi berbagai teori menarik.
The Jade Disc – artefak kuno asal misterius

Budaya Liangzhu terkenal dengan ritual penguburannya, termasuk menempatkan mayat mereka di peti mati kayu di atas tanah. Selain penguburan peti mati kayu yang terkenal, penemuan menakjubkan lainnya dari budaya kuno ini adalah Jade Disc.

Bi dengan dua naga dan pola biji-bijian, negara bagian Berperang, di dekat Gunung di Shanghai Meseum
Piringan Giok Bi dengan dua naga dan pola biji-bijian, Negara bagian yang berperang, di dekat Gunung di Shanghai Meseum © Wikimedia Commons

Cakram ini telah ditemukan di lebih dari dua puluh makam dan dianggap mewakili matahari dan bulan dalam siklus selestial mereka serta penjaga dunia bawah. Namun, misteri seputar Jade Disc ini telah menyebabkan banyak arkeolog dan ahli teori berspekulasi berbagai teori menarik; dan tujuan sebenarnya dari cakram aneh ini masih belum diketahui.

Budaya Liangzhu dan Cakram Giok

Model kota kuno Liangzhu, dipajang di Museum Liangzhu.
Model kota kuno Liangzhu, dipajang di Museum Liangzhu. © Wikimedia Commons

Budaya Liangzhu berkembang di Delta Sungai Yangtze China antara 3400 dan 2250 SM. Menurut temuan penggalian arkeologi dalam beberapa dekade terakhir, anggota kelas atas budaya dimakamkan di samping benda-benda yang terbuat dari sutra, pernis, gading dan batu giok-mineral hijau yang digunakan sebagai perhiasan atau ornamen. Ini menunjukkan bahwa ada pembagian kelas yang berbeda selama periode waktu ini.

Cakram bi Cina, biasanya disebut hanya sebagai bi Cina, adalah salah satu yang paling membingungkan dan menarik dari semua benda yang diproduksi di Cina kuno. Cakram batu besar ini ditempelkan pada tubuh bangsawan Cina yang dimulai setidaknya 5,000 tahun yang lalu.

Jade bi dari budaya Liangzhu. Objek ritual adalah simbol kekayaan dan kekuatan militer.
Jade bi dari budaya Liangzhu. Objek ritual adalah simbol kekayaan dan kekuatan militer. © Wikimedia Commons

Contoh selanjutnya dari cakram bi, biasanya terbuat dari batu giok dan kaca, berasal dari periode Shang (1600-1046 SM), Zhou (1046-256 SM), dan Han (202 SM-220 M). Meskipun dibuat dari batu giok, batu yang sangat keras, tujuan dan metode konstruksi aslinya tetap menjadi misteri bagi para ilmuwan.

Apa itu bi disc?

Giok, batu keras berharga yang terdiri dari beberapa mineral silikat, sering digunakan dalam pembuatan vas, perhiasan, dan benda dekoratif lainnya. Itu datang dalam dua varietas utama, nephrite dan jadeite, dan biasanya tidak berwarna kecuali terkontaminasi dengan zat lain (seperti kromium), di mana titik itu mengambil rona hijau kebiruan.

Cakram Giok, juga dikenal sebagai cakram bi, dibuat oleh orang-orang Liangzhu di Tiongkok pada akhir Era Neolitikum. Mereka bulat, cincin datar yang terbuat dari nephrite. Mereka ditemukan di hampir semua makam penting dari peradaban Hongshan (3800-2700 SM) dan bertahan sepanjang budaya Liangzhu (3000-2000 SM), menunjukkan bahwa mereka sangat penting bagi masyarakat mereka.

Untuk apa disk bi digunakan?

Digali dari Makam Raja Chu di Gunung Singa di Dinasti Han Barat
Giok Bi Disk dengan Desain Naga digali dari Makam Raja Chu di Gunung Singa di Dinasti Han Barat © Wikimedia Commons

Batu-batu itu ditempatkan secara mencolok pada mayat almarhum, biasanya dekat dengan dada atau perut, dan sering kali menyertakan simbol-simbol yang berhubungan dengan langit. Giok dikenal dalam bahasa Cina sebagai "YU," yang juga berarti murni, kaya, dan terhormat.

Sangat membingungkan mengapa orang Cina Neolitik kuno memilih Giok, mengingat itu adalah bahan yang sulit untuk dikerjakan karena kekerasannya.

Karena tidak ada alat logam dari periode waktu itu yang ditemukan, para peneliti percaya bahwa alat itu mungkin diproduksi menggunakan proses yang disebut mematri dan memoles, yang akan memakan waktu sangat lama untuk diselesaikan. Oleh karena itu, pertanyaan jelas yang muncul di sini adalah mengapa mereka melakukan upaya seperti itu?

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk pentingnya cakram batu ini adalah bahwa mereka terikat pada dewa atau dewa. Beberapa berspekulasi bahwa mereka mewakili matahari, sementara yang lain melihatnya sebagai simbol roda, yang keduanya bersifat siklus, seperti hidup dan mati.

Pentingnya Cakram Giok dibuktikan dengan fakta bahwa dalam perang, pihak yang kalah diharuskan untuk menyerahkan Cakram Giok kepada penakluk sebagai tanda penyerahan. Mereka bukan hanya hiasan.

Beberapa orang percaya bahwa kisah misterius Cakram Batu Dropa, yang juga merupakan batu berbentuk cakram dan dikatakan berusia 12,000 tahun, terkait dengan kisah Cakram Giok. Batu Dropa dikatakan telah ditemukan di sebuah gua di pegunungan Baian Kara-Ula, yang terletak di perbatasan antara Cina dan Tibet.

Apakah Cakram Giok yang ditemukan di Liangzhu benar-benar terhubung ke Cakram Batu Dropa dalam beberapa cara?

Pada tahun 1974, Ernst Wegerer, seorang insinyur Austria, memotret dua piringan yang sesuai dengan deskripsi Batu Dropa. Dia sedang dalam tur berpemandu ke Museum Banpo di Xian, ketika dia melihat cakram batu dipajang. Dia mengklaim dia melihat lubang di tengah setiap cakram dan hieroglif di sebagian alur seperti spiral yang hancur.
Pada tahun 1974, Ernst Wegerer, seorang insinyur Austria, memotret dua piringan yang sesuai dengan deskripsi Batu Dropa. Dia sedang dalam tur berpemandu ke Museum Banpo di Xian, ketika dia melihat cakram batu dipajang. Dia mengklaim dia melihat lubang di tengah setiap cakram dan hieroglif di sebagian alur seperti spiral yang hancur.

Para arkeolog telah menggaruk-garuk kepala mereka di atas cakram batu giok selama berabad-abad, tetapi karena mereka dibuat pada masa ketika tidak ada catatan tertulis, signifikansinya masih menjadi misteri bagi kita. Akibatnya, pertanyaan tentang apa pentingnya Jade Disc dan mengapa diciptakan masih belum terpecahkan. Selain itu, tidak ada yang bisa memastikan untuk saat ini apakah Cakram Giok terkait dengan Cakram Batu Dropa atau tidak.


Untuk mengetahui lebih banyak tentang orang-orang Dropa misterius di dataran tinggi Himalaya dan cakram batu misterius mereka, baca artikel menarik ini disini.

Sebelumnya Pasal
Lubang berbentuk bintang kuno ditemukan di Volda: Bukti mesin presisi yang sangat canggih? 1

Lubang berbentuk bintang kuno ditemukan di Volda: Bukti mesin presisi yang sangat canggih?

Pasal berikutnya
Rahasia "Perahu Surya" kuno digali di piramida Khufu 2

Rahasia "Perahu Surya" kuno ditemukan di piramida Khufu