Cakar raksasa: penemuan mengerikan Gunung Owen!

Para arkeolog telah menemukan cakar yang berusia 3,300 tahun dan milik burung yang telah punah selama 800 tahun terakhir.
Cakar raksasa ditemukan oleh anggota Masyarakat Speleologi Selandia Baru pada tahun 1987.
Cakar raksasa ditemukan oleh anggota Masyarakat Speleologi Selandia Baru pada tahun 1987. © Wikimedia Commons

Masa lalu kuno Selandia Baru penuh dengan misteri dan intrik. Pulau terpencil yang menjadi rumah bagi suku Maori juga merupakan rumah bagi lebih dari 170 spesies burung, di mana lebih dari 80% adalah endemik, berarti mereka tidak lagi ada di tempat lain di dunia. Dan banyak spesies yang sekarang punah. Kepunahan burung-burung itu sebagian besar disebabkan oleh pemukiman manusia dan banyak spesies invasif yang menyertainya.

Archaeopteryx, dinosaurus mirip burung dari periode Jurassic Akhir sekitar 150 juta tahun yang lalu (render 3d)
Archaeopteryx, dinosaurus mirip burung dari periode Jurassic Akhir sekitar 150 juta tahun yang lalu (render 3d) © Shutterstock

Namun, masih ada sisa-sisa makhluk unik dari zaman dulu. Penemuan cakar burung besar berusia 3,300 tahun yang luar biasa dari Selandia Baru ini adalah pengingat kecil namun penting tentang betapa rapuhnya kehidupan di bumi.

Lebih dari tiga dekade yang lalu pada tahun 1987, anggota Speleological Selandia Baru membuat penemuan yang aneh namun menarik. Mereka melintasi sistem gua Gunung Owen di Selandia Baru ketika mereka menemukan penemuan yang menakjubkan - cakar yang tampaknya milik dinosaurus. Dan yang sangat mengejutkan mereka, masih ada otot dan jaringan kulit yang menempel padanya.

Cakar raksasa ditemukan oleh anggota Masyarakat Speleologi Selandia Baru pada tahun 1987.
Cakar raksasa ditemukan oleh anggota Masyarakat Speleologi Selandia Baru pada tahun 1987. © Wikimedia Commons

Belakangan, mereka menemukan bahwa cakar misterius itu milik spesies burung yang tidak bisa terbang yang disebut moa. Berasal dari Selandia Baru, moas, sayangnya, telah punah sekitar 700 hingga 800 tahun yang lalu.

Cakar itu ternyata milik spesies yang sekarang sudah punah yang disebut moa.
Cakar itu ternyata milik spesies yang sekarang sudah punah yang disebut moa. © Wikimedia Commons

Jadi, para arkeolog kemudian berpendapat bahwa mumi cakar moa pasti berusia lebih dari 3,300 tahun saat ditemukan! Diperkirakan nenek moyang Moas dapat ditelusuri kembali ke superbenua kuno Gondwana sekitar 80 juta tahun yang lalu.

Nama "moa" berasal dari kata Polinesia yang berarti unggas domestik, dan istilah ini mengacu pada sekelompok burung yang mencakup tiga famili, enam genera, dan sembilan spesies.

Ukuran spesies ini sangat beragam; beberapa berukuran hampir sama dengan kalkun, sementara yang lain jauh lebih besar dari burung unta. Dua terbesar dari sembilan spesies berdiri sekitar 12 kaki (3.6 m) tinggi dan beratnya sekitar 510 lb (230 kg).

Jejak kaki Dinornis robustus ini terungkap pada Agustus 1911 ketika banjir di Sungai Manawatū menyapu bersih tanah liat biru yang menutupi dan melestarikannya. Mereka menunjukkan bahwa moa memiliki tiga jari kaki depan yang kuat dan, tidak seperti kebanyakan ratites lainnya, jari kaki belakang yang kecil.
Jejak kaki Dinornis robustus (Moa) ini terungkap pada Agustus 1911 ketika banjir di Sungai Manawatū menyapu bersih tanah liat biru yang menutupi dan melestarikannya. Mereka menunjukkan bahwa moa memiliki tiga jari kaki depan yang kuat dan, tidak seperti kebanyakan ratites lainnya, jari kaki belakang yang kecil. © Wikimedia Commons

Catatan fosil menunjukkan bahwa burung-burung yang punah sebagian besar adalah herbivora; makanan mereka terutama terdiri dari buah-buahan, rumput, daun, dan biji-bijian. Menurut analisis genetik, tinamous Amerika Selatan (burung terbang yang merupakan kelompok saudara dari ratites) adalah kerabat terdekat mereka yang masih hidup. Namun, sembilan spesies moa, berbeda dengan semua ratites lainnya, adalah satu-satunya burung yang tidak dapat terbang yang tidak memiliki sayap sisa.

Moas dulunya adalah hewan darat dan herbivora terbesar yang mendominasi hutan di Selandia Baru. Elang Haast adalah satu-satunya pemangsa alami sebelum manusia datang.

Penampilan seorang seniman tentang moa penyerang elang Haast
Penampilan seorang seniman tentang elang Haast yang menyerang moa © Wikimedia Commons

Sementara itu, suku Maori dan Polinesia lainnya mulai berdatangan di wilayah tersebut pada awal 1300-an. Sayangnya, tidak lama setelah manusia tiba di pulau itu, mereka punah dan tidak pernah terlihat lagi. Elang Haast juga punah tak lama setelah itu.

Berburu burung Moa
Berburu burung Moa © Wikimedia Commons

Banyak ilmuwan menegaskan bahwa perburuan dan pengurangan habitat adalah penyebab utama kepunahan mereka. Trevor Worthy, ahli paleozoologi yang dikenal dengan penelitian ekstensifnya tentang moa, tampaknya setuju dengan asumsi ini.

“Kesimpulan yang tak terhindarkan adalah burung-burung ini tidak tua, tidak dalam usia tua dari garis keturunan mereka dan akan keluar dari dunia. Sebaliknya mereka adalah populasi yang kuat dan sehat ketika manusia bertemu dan membunuh mereka.”

Apa pun alasan kepunahan spesies ini, semoga menjadi peringatan bagi kita untuk melestarikan spesies yang masih hidup dalam bahaya.

Sebelumnya Pasal
Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 1

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori?

Pasal berikutnya
Apa yang terjadi dengan armada Abu Bakar II? Apakah Amerika ditemukan pada awal abad ke-14?

Pelayaran misterius Raja Abu Bakar II: Apakah Amerika ditemukan pada awal abad ke-14?