'Raksasa Kandahar' misterius yang diduga dibunuh oleh pasukan khusus AS di Afghanistan

Raksasa Kandahar adalah makhluk humanoid besar yang tingginya 3-4 meter. Tentara Amerika diduga menabraknya dan membunuhnya di Afghanistan.
'Raksasa Kandahar' misterius yang diduga dibunuh oleh pasukan khusus AS di Afghanistan 1
© Semua itu menarik

Ada sesuatu tentang pikiran manusia yang menyukai legenda aneh dan misterius. Terutama yang melibatkan monster, raksasa, dan hal-hal lain yang bertabrakan di malam hari. Sepanjang sejarah telah banyak kisah yang diceritakan tentang makhluk aneh dan menakutkan yang bersembunyi di tempat-tempat terpencil di seluruh dunia. Tapi bagaimana jika itu semua benar?

'Raksasa Kandahar' misterius yang diduga dibunuh oleh pasukan khusus AS di Afghanistan 2
Ilustrasi raksasa di hutan. © Shutterstock

Ada banyak cerita monster dari mitologi, dongeng, dan cerita rakyat lokal dari hampir setiap budaya di bumi. Dalam hampir setiap kasus, makhluk-makhluk ini adalah versi manusia yang dilebih-lebihkan; lebih besar dari kehidupan dengan kemampuan atau atribut yang tidak wajar tentang mereka yang membedakan mereka dari pria atau wanita biasa.

Atau begitulah menurut kami, bagaimana jika mitos-mitos ini bukan hanya cerita tetapi juga kisah nyata tentang pertemuan nyata dengan makhluk aneh? Ada banyak laporan selama bertahun-tahun tentang manusia raksasa yang berkeliaran di daerah terpencil di dunia – beberapa bahkan mengklaim telah melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Tahun 1980-an adalah masa ketika dunia dicekam ketakutan akan perang nuklir. Pecahnya perang Iran-Irak dan pendudukan Soviet di Afghanistan semuanya menambah perasaan bahwa Armageddon bisa jadi hanya sekitar sudut. Pada saat ini, ada raksasa aneh yang konon pernah tinggal di daerah terpencil Kandahar.

Stephen Quayle menceritakan kisah ini di stasiun radio paranormal populer Amerika “Coast to Coast” pada tahun 2002. Selama lebih dari tiga puluh tahun, dia telah menyelidiki peradaban kuno, raksasa, UFO, dan peperangan biologis. Menurut Quayle, pemerintah AS mengklasifikasikan seluruh insiden dan menyembunyikannya dari publik untuk waktu yang lama.

Jadi semuanya dimulai ketika satu detasemen tentara Amerika tidak kembali dari misi suatu hari selama operasi militer AS di Afghanistan. Mereka berusaha menghubungi mereka melalui radio, tetapi tidak ada yang menjawab.

Sebagai tanggapan, Satuan Tugas Operasi Khusus dikirim ke padang pasir dengan tugas menemukan dan memulihkan unit yang hilang. Diasumsikan bahwa detasemen dapat jatuh ke dalam pengepungan, dan para prajurit terbunuh atau ditangkap oleh musuh.

Sesampainya di daerah di mana detasemen yang hilang telah pergi, para prajurit mulai memeriksa daerah itu dan segera menemukan pintu masuk ke sebuah gua besar. Beberapa benda tergeletak di pintu masuk gua, yang setelah diperiksa lebih dekat, ternyata adalah senjata dan perlengkapan detasemen yang hilang.

'Raksasa Kandahar' misterius yang diduga dibunuh oleh pasukan khusus AS di Afghanistan 3
Kota Kandahar digambarkan pada tahun 2015 dengan pegunungan yang menjulang ke utara. © Wikimedia Commons

Kelompok itu dengan hati-hati melihat ke sekeliling pintu masuk gua, ketika tiba-tiba seorang raksasa melompat keluar, lebih tinggi dari dua orang biasa yang bertumpuk satu sama lain.

Itu pasti seorang pria dengan janggut merah acak-acakan dan rambut merah. Dia berteriak marah dan menyerbu para prajurit dengan tinjunya. Yang sama mundur dan mulai menembak raksasa itu dengan 50 senapan BMG Barrett mereka.

Bahkan dengan daya tembak yang begitu besar, seluruh pasukan membutuhkan waktu 30 detik penuh untuk menembak raksasa itu hingga akhirnya menjatuhkannya ke tanah.

Setelah raksasa itu terbunuh, tim SWAT menggeledah bagian dalam gua dan menemukan mayat orang-orang dari regu yang hilang, digerogoti sampai ke tulang, serta tulang manusia yang lebih tua. Para prajurit sampai pada kesimpulan bahwa raksasa pemakan manusia ini telah lama tinggal di gua ini, melahap orang-orang yang lewat.

Adapun tubuh raksasa itu, beratnya setidaknya 500 kg dan kemudian diterbangkan ke pangkalan militer setempat, dan kemudian dikirim ke pesawat yang lebih besar, dan tidak ada orang lain yang melihat atau mendengar kabar darinya.

Ketika tentara SWAT kembali ke Amerika, mereka dipaksa untuk menandatangani perjanjian kerahasiaan dan seluruh insiden terdaftar sebagai rahasia.

Para skeptis telah menolak cerita ini sebagai cerita palsu dan tipuan belaka. Sebagai tanggapan, banyak orang bertanya kepentingan pribadi seperti apa yang mereka miliki, dalam cerita khusus ini, jika mereka berbohong. Sementara yang lain telah menyarankan, ada kemungkinan bahwa ini adalah halusinasi massal sebagai akibat dari paparan radiasi berbahaya, yang mempengaruhi pikiran tentara, atau kesadaran mereka.

Sebelumnya Pasal
Bukti pertama Menara Babel Alkitab ditemukan 4

Bukti pertama Menara Babel dalam Alkitab ditemukan

Pasal berikutnya
Insiden Vela: Apakah itu benar-benar ledakan nuklir atau sesuatu yang lebih misterius? 5

Insiden Vela: Apakah itu benar-benar ledakan nuklir atau sesuatu yang lebih misterius?