Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori?

Pada Januari 2019, para ilmuwan di Australia membuat penemuan mengejutkan, mengungkapkan bahwa bongkahan batu yang dibawa kembali oleh kru pendaratan Apollo 14 di bulan sebenarnya berasal dari Bumi.
Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 1
© Kredit Gambar: NASA

Para ilmuwan telah lama percaya bahwa Bulan terbentuk dari puing-puing yang tertinggal setelah planet seukuran Mars yang disebut Theia (juga dikenal sebagai "Thea") bertabrakan dengan Bumi. Peristiwa dahsyat ini diterima secara luas sebagai penjelasan utama tentang bagaimana Bumi mendapatkan satelitnya, tetapi masih banyak yang tidak kita ketahui tentang momen dinamis ini dalam sejarah planet kita.

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 2
Ilustrasi planet berukuran sedang menabrak Bumi sehingga menyebabkannya meledak. Elemen gambar ini dilengkapi oleh NASA. © Kredit Gambar: MR.Somchat Parkaythong/Shutterstock

Ketika astronot Apollo menjelajahi permukaan bulan, mereka menemukan beberapa batu aneh yang tampak tidak pada tempatnya. Fragmen bersudut ini dikenal sebagai batuan “lingkaran biru” karena warna biru-hijaunya yang khas dan penampilan melingkarnya bila dilihat dengan perbesaran.

Batuan aneh ini pertama kali ditemukan di Bulan oleh para astronot selama misi Apollo 14 pada tahun 1971. Sejak itu, para ilmuwan telah mengidentifikasi spesimen serupa di berbagai situs lain di Bulan. Tapi apa sebenarnya mereka, dan dari mana asalnya, tetap menjadi misteri.

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 3
Sampel 14321, sering dikenal sebagai Big Bertha, adalah breksi 9.0 kilogram yang ditemukan di Stasiun C1 dekat tepi kawah. Gambar diambil di Lunar Receiving Laboratory. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Pada Januari 2019, para ilmuwan di Australia membuat penemuan mengejutkan, mengungkapkan bahwa bongkahan batu yang dibawa kembali oleh kru pendaratan Apollo 14 di bulan sebenarnya berasal dari Bumi.

Para ilmuwan menyatakan dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal Earth and Planetary Science Letters bahwa batu itu mungkin merupakan bagian dari puing-puing yang terlempar ke bulan dari Bumi sebagai akibat dari asteroid yang menabrak planet kita miliaran tahun di masa lalu.

Kerikil dikumpulkan selama misi Apollo 14, yang diluncurkan pada tahun 1971 dan merupakan misi luar angkasa ketiga yang berhasil mendarat di bulan. Alan Shepard, Stuart Roosa, dan Edgar Mitchell menghabiskan beberapa hari mengorbit bulan melakukan eksperimen dan pengamatan ilmiah, sementara Shepard dan Mitchell berpartisipasi dalam perjalanan luar angkasa 33 jam di permukaan bulan.

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 4
Komandan Apollo 14 Alan Shepard berdiri di samping Modular Equipment Transporter (MET). MET, yang oleh para astronot dijuluki "becak," adalah kereta untuk membawa peralatan, kamera, dan kotak sampel di permukaan bulan. Shepard bisa dikenali dari garis vertikal di helmnya. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Selain itu, para astronot kembali dengan membawa sekitar 42 kg batu. Kumpulan puing-puing bulan ini telah memberi kita banyak informasi tentang komposisi dan evolusi bulan.

Studi terbaru dari beberapa elemen ini, bagaimanapun, telah menunjukkan bahwa setidaknya satu dari batu-batu bulan yang dikumpulkan oleh Shepard dan Mitchell mungkin berasal dari Bumi.

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 5
Dua awak penjelajah bulan dari misi pendaratan bulan Apollo 14, memotret dan mengumpulkan batu besar yang digambarkan tepat di atas bagian tengah gambar ini. Batu itu, yang membentuk bayangan di sebelah kiri, adalah sampel bulan nomor 14321, disebut sebagai batu seukuran bola basket oleh wartawan dan dijuluki "Big Bertha" oleh peneliti utama. © Wikimedia Commons

Menurut Profesor Alexander Nemchin dari Curtin University's School of Earth and Planetary Sciences di Australia Barat, komposisi salah satu batuan bulan sangat mirip dengan granit, dengan sejumlah besar kuarsa di dalamnya. Sementara kuarsa umum di Bumi, sangat sulit untuk menemukannya di bulan.

Selanjutnya, para ilmuwan memeriksa zirkon yang terkandung di dalam batu, mineral yang termasuk dalam kelompok neo-silikat yang ada di Bumi dan Bulan. Mereka mengamati bahwa zirkon yang diidentifikasi dalam batu cocok dengan bentuk terestrial tetapi tidak apa pun yang terdeteksi sebelumnya dalam materi bulan. Para ilmuwan menemukan bahwa batu berkembang di lingkungan pengoksidasi, yang akan sangat langka di bulan.

Menurut Nemchin, pengamatan ini memberikan bukti signifikan bahwa batu itu tidak dibuat di bulan, melainkan berasal dari Bumi. Dia tidak mengesampingkan gagasan bahwa batu itu berkembang di bawah kondisi identik yang terjadi sementara di bulan, tetapi dia menyimpulkan bahwa ini sangat tidak masuk akal.

Sebaliknya, para peneliti mengusulkan kemungkinan yang berbeda. Mereka berhipotesis bahwa batu itu dipindahkan ke bulan setelah penciptaannya, berpotensi sebagai akibat dari dampak asteroid dengan Bumi miliaran tahun yang lalu.

Menurut ide ini, asteroid bertabrakan dengan Bumi miliaran tahun yang lalu, melepaskan puing-puing dan batu-batu besar ke orbit, beberapa di antaranya mendarat di bulan.

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 6
Astronot Apollo 14 Edgar Mitchell dan Alan Shepard mempelajari Big Bertha selama konferensi pers di Laboratorium Penerima Lunar Johnson Space Center. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Ide ini akan menjelaskan mengapa batu itu tampaknya memiliki susunan kimiawi yang kompatibel dengan keadaan planet terestrial daripada kondisi planet bulan. Ini juga sesuai dengan kepercayaan tentang jenis pemboman yang mengubah Bumi miliaran tahun yang lalu.

Menurut banyak ahli, asteroid dan meteorit mungkin telah menabrak Bumi selama fase awal perkembangannya, menyebabkan gangguan besar pada permukaannya.

Selanjutnya, diasumsikan bahwa bulan setidaknya tiga kali lebih dekat ke Bumi selama era ini, sehingga sangat mungkin bahwa bulan juga terkena dampak puing-puing terbang sebagai akibat dari tabrakan ini.

Jika ide ini benar, batu yang dikembalikan oleh kru Apollo 14 adalah salah satu batu terestrial tertua yang pernah ditemukan. Analisis zirkon menempatkan usia batu di sekitar 4 miliar tahun, membuatnya sedikit lebih muda dari kristal zirkon yang ditemukan di Australia Barat sebagai batuan Bumi tertua yang diketahui.

Batu-batu kuno ini mungkin tampak seperti batu kecil yang sederhana, namun mereka memiliki potensi untuk mengubah pengetahuan kita tentang fase awal keberadaan Bumi.

Di atas, ini adalah pandangan umum dari sains arus utama. Tapi ada tangkapan luar biasa dalam penemuan ini. Menurut beberapa ahli teori, batu itu tidak mencapai permukaan bulan secara alami, tetapi dengan beberapa cara buatan. Mereka mengklaim ini, percaya pada Hipotesis Silurian.

Hipotesis Silur pada dasarnya menyampaikan bahwa manusia bukanlah bentuk kehidupan pertama yang berevolusi di planet kita dan bahwa jika ada pendahulunya 100 juta tahun yang lalu, hampir semua bukti tentang mereka akan hilang sekarang.

Batu berumur 4 miliar tahun dari Bumi ditemukan di Bulan: Apa kata para ahli teori? 7
Peradaban maju hidup di muka bumi sebelum manusia. © Kredit Gambar: Zishan Liu | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Untuk memperjelas, fisikawan dan rekan penulis penelitian Adam Frank menyatakan dalam sebuah karya Atlantik, "Tidak sering Anda menerbitkan makalah yang menawarkan hipotesis yang tidak Anda dukung." Dengan kata lain, mereka tidak percaya pada keberadaan peradaban kuno Penguasa Waktu dan Manusia Kadal. Sebaliknya, tujuan mereka adalah untuk mencari tahu bagaimana kita bisa menemukan bukti peradaban tua di planet yang jauh.

Mungkin tampak logis bahwa kita akan menyaksikan bukti peradaban seperti itu – lagipula, dinosaurus ada 100 juta tahun yang lalu, dan kita tahu ini karena fosil mereka telah ditemukan. Mereka, bagaimanapun, ada selama lebih dari 150 juta tahun.

Itu penting karena ini bukan hanya tentang seberapa tua atau luas reruntuhan peradaban imajiner ini nantinya. Ini juga tentang berapa lama itu ada. Kemanusiaan telah berkembang di seluruh dunia dalam waktu yang sangat singkat - kira-kira 100,000 tahun.

Jika spesies lain melakukan hal yang sama, peluang kita untuk menemukannya dalam catatan geologis akan jauh lebih kecil. Penelitian oleh Frank dan rekan penulis klimatologinya Gavin Schmidt bertujuan untuk menemukan cara untuk mendeteksi peradaban dalam waktu.

Jadi, mungkinkah para ahli teori itu benar? Mungkinkah hampir 4 miliar tahun yang lalu, peradaban maju seperti kita berkembang pesat di planet ini dan mereka mampu mempengaruhi permukaan bulan. Kita tahu Bumi diperkirakan berusia 4.54 miliar tahun, tetapi ini hanya perkiraan, tidak ada yang bisa menyimpulkan secara pasti kapan Bumi diciptakan, dan berapa banyak peradaban yang benar-benar disaksikan dalam sejarahnya sendiri.

Sebelumnya Pasal
Ilustrasi kebakaran Yunani terhadap orang-orang Arab di Konstantinopel, abad ke-7 M.

Api Yunani: Bagaimana senjata rahasia pemusnah massal kekaisaran Bizantium bekerja?

Pasal berikutnya
Cakar raksasa ditemukan oleh anggota Masyarakat Speleologi Selandia Baru pada tahun 1987.

Cakar raksasa: penemuan mengerikan Gunung Owen!