Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah!

Penemuan ini menyiratkan bahwa orang-orang awal telah menguasai prosedur bedah yang rumit, memiliki pengetahuan anatomi yang terperinci di luar imajinasi kita.
Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah! 1

Menurut sejarawan dan arkeolog, manusia prasejarah adalah makhluk yang sederhana dan biadab dengan sedikit atau tanpa pengetahuan tentang sains atau kedokteran. Secara luas diyakini bahwa hanya dengan munculnya negara-kota Yunani dan Kekaisaran Romawi, budaya manusia cukup maju untuk melibatkan dirinya dengan hal-hal seperti biologi, anatomi, botani, dan kimia.

Untungnya bagi prasejarah, penemuan-penemuan baru-baru ini membuktikan keyakinan lama tentang "Zaman Batu" ini salah. Bukti muncul dari seluruh dunia yang menunjukkan pemahaman canggih tentang anatomi, fisiologi, dan bahkan pembedahan ada jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Menurut tim arkeologi dari Australia dan Indonesia, sebuah gua terpencil di Indonesia menghasilkan bukti paling awal yang diketahui tentang operasi pada kerangka berusia 31,000 tahun yang kehilangan kaki kiri bawahnya, memikirkan kembali sejarah manusia. Para ilmuwan melaporkan temuan itu di jurnal Nature.

Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah! 2
Para arkeolog Australia dan Indonesia menemukan sisa-sisa kerangka seorang pemburu-pengumpul muda yang kaki bagian bawahnya diamputasi oleh seorang ahli bedah terampil 31,000 tahun yang lalu. © Foto: Tim Maloney

Sebuah tim ekspedisi yang terdiri dari Australia dan Indonesia menemukan sisa-sisa spesies baru manusia di Kalimantan Timur, Kalimantan, saat menggali gua kapur pada tahun 2020 untuk mencari seni cadas kuno.

Temuan itu ternyata menjadi bukti amputasi bedah paling awal yang diketahui, mendahului penemuan prosedur medis kompleks lainnya di seluruh Eurasia selama puluhan ribu tahun.

Para ilmuwan memperkirakan sisa-sisa itu berusia sekitar 31,000 tahun dengan mengukur usia gigi dan sedimen penguburan menggunakan penanggalan radioisotop.

Pembedahan amputasi kaki beberapa tahun sebelum penguburan menyebabkan pertumbuhan tulang di kaki kiri bawah, seperti yang diungkapkan oleh analisis palaeopatologi.

Arkeolog Dr Tim Maloney, seorang peneliti di Universitas Griffith Australia yang mengawasi penggalian, menggambarkan penemuan itu sebagai "mimpi yang menjadi kenyataan".

Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah! 3
Pemandangan penggalian arkeologi di gua Liang Tebo yang menemukan sisa-sisa kerangka berusia 31,000 tahun. © Foto: Tim Maloney

Sebuah tim arkeologi termasuk ilmuwan dari Lembaga Arkeologi dan Konservasi Indonesia sedang memeriksa deposit budaya kuno ketika mereka menemukan situs pemakaman melalui penanda batu di tanah.

Mereka menemukan sisa-sisa seorang pemburu-pengumpul muda dengan tunggul sembuh di mana kaki kiri bawah dan kaki telah terputus setelah 11 hari penggalian.

Tunggul yang bersih menunjukkan bahwa penyembuhan itu karena amputasi daripada kecelakaan atau serangan binatang, kata Maloney.

Menurut Maloney, pemburu itu selamat di hutan hujan baik sebagai anak-anak dan orang dewasa yang diamputasi, dan ini bukan hanya prestasi yang luar biasa, tetapi juga signifikan secara medis. Tunggulnya, katanya, tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi atau kerusakan yang tidak biasa.

Arkeolog bekerja di gua Liang Tebo di daerah terpencil Sangkulirang-Mangkalihat Kalimantan Timur. Foto: Tim Maloney
Arkeolog bekerja di gua Liang Tebo di daerah terpencil Sangkulirang-Mangkalihat Kalimantan Timur. © Foto: Tim Maloney

Sebelum penemuan ini, Maloney mengatakan bahwa sekitar 10,000 tahun yang lalu, amputasi diyakini sebagai hukuman mati yang tak terelakkan, sampai prosedur pembedahan ditingkatkan sebagai hasil dari masyarakat pertanian yang mapan.

Kerangka kuno yang ditemukan di Prancis sejak 7,000 tahun yang lalu adalah bukti tertua dari amputasi yang berhasil. Lengan kirinya hilang dari siku ke bawah.

Kerangka berusia 31,000 tahun yang menunjukkan operasi kompleks paling awal yang diketahui dapat menulis ulang sejarah! 4
Kaki kiri bawah yang diamputasi dibuktikan dengan sisa-sisa kerangka. © Foto: Tim Maloney

Maloney mengatakan bahwa sebelum penemuan ini, sejarah intervensi medis dan pengetahuan manusia sangat berbeda. Ini menyiratkan bahwa orang-orang awal telah menguasai prosedur bedah kompleks yang memungkinkan orang ini bertahan hidup setelah pengangkatan kaki dan tungkai.

Ahli bedah zaman batu harus memiliki pengetahuan rinci tentang anatomi, termasuk pembuluh darah, dan saraf, untuk menghindari kehilangan darah yang fatal dan infeksi. Operasi yang sukses menyarankan beberapa bentuk perawatan intensif, termasuk desinfeksi rutin pasca operasi.

Dapat dikatakan, penemuan luar biasa ini adalah pandangan sekilas yang menarik ke masa lalu dan memberi kita perspektif baru tentang kemampuan manusia purba.

Emeritus Prof Matthew Spriggs dari Australian National University School of Archaeology and Anthropology, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan penemuan itu adalah “penulisan ulang penting dari sejarah spesies kita” yang “menggarisbawahi sekali lagi bahwa nenek moyang kita sama pintarnya dengan kita. , dengan atau tanpa teknologi yang kita anggap remeh saat ini”.

Spriggs mengatakan seharusnya tidak mengherankan bahwa orang zaman batu dapat mengembangkan pemahaman tentang cara kerja internal mamalia melalui perburuan, dan memiliki perawatan untuk infeksi dan cedera.

Hari ini, kita dapat melihat bahwa manusia gua prasejarah Indonesia ini telah menjalani semacam operasi kompleks hampir 31,000 tahun yang lalu. Tapi kami tidak bisa mempercayainya. Ini adalah bukti bahwa manusia purba memiliki pengetahuan tentang anatomi dan kedokteran yang jauh melampaui apa yang kita pikir mungkin. Namun, pertanyaannya tetap ada: bagaimana mereka memperoleh pengetahuan seperti itu?

Masih menjadi misteri hingga saat ini. Mungkin kita tidak akan pernah tahu bagaimana orang-orang zaman batu prasejarah itu memperoleh pengetahuan yang canggih. Namun satu hal yang pasti, penemuan ini telah menulis ulang sejarah seperti yang kita ketahui.

Sebelumnya Pasal
Suku Dropa alien Himalaya

Suku Dropa yang misterius dari dataran tinggi Himalaya

Pasal berikutnya
Lubang berbentuk bintang kuno ditemukan di Volda: Bukti mesin presisi yang sangat canggih? 5

Lubang berbentuk bintang kuno ditemukan di Volda: Bukti mesin presisi yang sangat canggih?