Conneaut Giants: Kuburan luas ras raksasa yang ditemukan pada awal 1800-an

Di antara tulang-tulang ini yang ditemukan dari tanah pekuburan kuno yang luas, adalah beberapa milik orang-orang dengan struktur raksasa.
Conneaut Giants: Kuburan ekstensif ras raksasa yang ditemukan pada awal 1800-an

Pada 1798, pemukim permanen Amerika pertama dari timur tiba di Western Reserve of Ohio. Mereka mulai membuka hutan di sepanjang pantai selatan Danau Erie. Dan dalam prosesnya, mereka menemukan banyak struktur tanah kuno dan hampir di mana-mana ujung tombak yang dibuat dengan halus dan artefak lain dari masyarakat asli yang telah lama terlupakan dan pernah berpenduduk padat — orang yang jelas sangat berbeda dari orang Indian Massasauga yang saat itu tinggal di negara itu.

Bangunan gundukan adalah fitur utama dari arsitektur publik dari banyak budaya asli Amerika dan Mesoamerika dari Chili hingga Minnesota. Ribuan gundukan di Amerika telah dihancurkan sebagai akibat dari pertanian, perburuan pot, busur amatir dan profesional
Bangunan gundukan adalah fitur utama dari arsitektur publik dari banyak budaya asli Amerika dan Mesoamerika dari Chili hingga Minnesota. Ribuan gundukan di Amerika telah dihancurkan sebagai akibat dari pertanian, perburuan pot, busur amatir dan profesional © Sumber Gambar: Domain Publik

Satu generasi sebelum penjelajah imigran pertama dari Pennsylvania barat dan Ohio selatan telah membuat penemuan serupa: pekerjaan tanah yang luas di Circleville dan Marietta, Ohio, sudah dipublikasikan dengan baik pada saat pemukim Aaron Wright dan rekan-rekannya mulai mengintai rumah baru mereka di sepanjang jalan. Conneaut Creek, yang kemudian menjadi Ashtabula County, Ohio.

Penemuan aneh Aaron Wright pada tahun 1800

Mungkin itu karena dia adalah seorang pemuda lajang dengan banyak energi, atau mungkin karena pilihannya untuk wisma termasuk “pembangun gundukan” kuburan. Apa pun alasannya, Aaron Wright telah tercatat dalam buku-buku sejarah sebagai penemu "Raksasa Conneaut," penduduk purba berperawakan besar yang luar biasa di Ashtabula County, Ohio.

Dalam akun tahun 1844, Harvey Nettleton melaporkan bahwa: “tanah penguburan kuno sekitar empat hektar” terletak di tempat yang segera menjadi desa New Salem (kemudian berganti nama menjadi Conneaut), "Memanjang ke utara dari tepi sungai ke Main Street, di alun-alun lonjong."

Harvey Nettleton mencatat dalam akunnya:

“Kuburan kuno dibedakan oleh sedikit lekukan di permukaan bumi yang ditempatkan dalam barisan lurus, dengan ruang-ruang atau gang-gang, menutupi seluruh area. Diperkirakan berisi dua hingga tiga ribu kuburan.

Depresi ini, pada pemeriksaan menyeluruh yang dibuat oleh Esq. Aaron Wright, pada awal 1800, ditemukan selalu mengandung tulang manusia, menghitam seiring waktu, yang jika terkena udara segera hancur menjadi debu.

Pemakaman prasejarah di tanah Aaron Wright cukup luar biasa, hanya dalam ukuran dan konfigurasi kuburan; tapi apa yang ada di kuburan itu dan di gundukan kuburan yang berdekatan itulah yang menarik perhatian Nettleton.

Gundukan yang terletak di bagian timur yang sekarang menjadi desa Conneaut dan tanah pekuburan yang luas di dekat Gereja Presbiterian tampaknya tidak ada hubungannya dengan tempat penguburan orang Indian. Mereka tidak diragukan lagi merujuk pada periode yang lebih jauh dan merupakan peninggalan dari ras yang punah, yang tidak diketahui oleh orang India.

Gundukan ini berukuran relatif kecil, dan memiliki karakter umum yang sama dengan gundukan yang tersebar luas di seluruh negeri. Apa yang paling luar biasa tentang mereka adalah bahwa di antara jumlah tulang manusia yang dikandungnya, ditemukan spesimen milik orang-orang bertubuh besar, dan yang pasti hampir bersekutu dengan ras raksasa.

Tengkorak diambil dari gundukan ini, yang rongganya cukup untuk menampung kepala orang biasa, dan tulang rahang yang bisa dipasang di wajah dengan fasilitas yang sama.

Tulang-tulang lengan dan anggota tubuh bagian bawah memiliki proporsi yang sama, menunjukkan bukti nyata dari kemerosotan ras manusia sejak periode di mana orang-orang ini menduduki tanah yang sekarang kita huni.”

Apa yang Nehemia King temukan pada tahun 1829

Catatan Nettleton diedarkan secara luas ketika diringkas dalam Koleksi Sejarah Henry Howe di Ohio, 1847. Howe menulis tentang Thomas Montgomery dan Aaron Wright datang ke Ohio pada musim semi tahun 1798, dan tentang penemuan berikutnya “kuburan yang luas” dan dari "tulang manusia ditemukan di gundukan" dekat.

Howe mengulangi laporan bahwa di antara tulang-tulang yang tidak ditemukan ini, "adalah beberapa milik orang-orang dengan struktur raksasa." Dia juga menceritakan bagaimana, pada tahun 1829, sebuah pohon ditebang di sebelah pohon kuno “Benteng Bukit di Conneaut” dan bahwa pemilik tanah setempat, “Yang Mulia. Nehemia King, dengan kaca pembesar, menghitung 350 cincin tahunan” melewati beberapa bekas potongan di dekat pusat pohon.

Howe menyimpulkan: “Mengurangkan 350 dari 1829 menghasilkan 1479, yang pasti merupakan tahun ketika pemotongan ini dilakukan. Ini adalah tiga belas tahun sebelum penemuan Amerika oleh Columbus. Itu mungkin dilakukan oleh ras gundukan, dengan kapak tembaga, karena orang-orang memiliki seni mengeraskan logam itu untuk memotong seperti baja.”

 

Sketsa Fort Hill tahun 1847 oleh Chas. Whittlesey, surveyor
Sketsa Fort Hill tahun 1847 oleh Chas. Whittlesey, surveyor © Sumber Gambar: Domain Publik

Pada tahun yang sama ketika sejarah Ohio karya Henry Howe muncul, buku lain yang menarik diterbitkan oleh Smithsonian Institution, berjudul. Monumen Kuno Lembah Mississippi. Pada laporan mani oleh EG Squier dan EH Davis muncul deskripsi pertama yang dipublikasikan tentang “Benteng Bukit,” tengara pra-Columbus yang aneh yang terletak di properti tetangga Aaron Wright, Nehemia King.

Sebelumnya Pasal
Takht-e Rostam

Stupa Takht-e Rostam: Tangga kosmik menuju surga?

Pasal berikutnya
Yerusalem V

Para ahli bingung dengan tanda "V" kuno misterius yang ditemukan di Yerusalem ini