Arkeolog mengklaim menemukan piramida kuno yang terlupakan di bawah pasir Sahara

Para arkeolog telah menjelajahi wilayah tersebut selama beberapa dekade. Penemuannya yang luar biasa dipublikasikan dalam sebuah film dokumenter di Channel 5, pada awal 2019.
Piramida Mesir yang terkenal di Giza. Pemandangan di Mesir. Piramida di gurun. Afrika. Keajaiban Dunia
© Shutterstock

Situs pemakaman kuno, tempat piramida baru diduga ditemukan, berfungsi sebagai pekuburan Memphis dan merupakan rumah bagi banyak piramida lainnya.

Piramida Mesir yang terkenal di Giza. Pemandangan di Mesir. Piramida di gurun. Afrika. Keajaiban Dunia
© Shutterstock

Sahara adalah salah satu daerah terkering di Bumi, tetapi pada suatu waktu, itu adalah tanah hijau subur dengan sungai dan danau. Ini juga rumah bagi salah satu gurun terbesar di dunia. Namun meski begitu, masih ada beberapa hal yang lebih aneh dari fiksi tentang tempat ini. Misalnya, pernahkah Anda mendengar tentang piramida kuno yang masih tersembunyi di bawah pasir?

Di pasir Gurun Sahara yang kering dan sunyi, sisa-sisa peradaban kuno yang tersebar dapat ditemukan jika Anda melihat cukup keras. Meski begitu, kebanyakan orang tidak akan berharap menemukan piramida tersembunyi di antara mereka. Tapi itulah yang baru-baru ini diklaim telah ditemukan oleh seorang arkeolog bernama Dr. Vasko Dobrev.

Penemuan piramida baru di gurun Sahara

Dobrev menjelaskan kepada Tony Robinson lokasi di Saqqara
Dobrev menjelaskan kepada Tony Robinson lokasi di Saqqara © Channel 5

Selama tiga dekade terakhir, Dr. Vasko Dobrev telah menjelajahi wilayah sekitar 19 mil dari Piramida Giza yang terkenal. Penemuannya yang luar biasa diumumkan pada awal 2019 selama Tony Robinson's “Membuka Makam Besar Mesir” dokumenter di Channel 5. Dobrev percaya bahwa dia telah menemukan piramida yang terlupakan di Gurun Sahara.

Situs pemakaman kuno, tempat piramida baru diduga ditemukan, berfungsi sebagai pekuburan untuk Memphis dan merupakan rumah bagi banyak piramida, termasuk salah satu yang menonjol di antara yang lainnya: Piramida Langkah Djoser.

Piramida langkah raja Mesir kuno Djoser. © Kredit Gambar: Walter Stiedenroth | Dilisensikan dari DreamsTime.com (Foto Saham Penggunaan Editorial, ID: 216602360)
Piramida langkah raja Mesir kuno Djoser. © Kredit Gambar: Walter Stiedenroth | Dilisensikan dari DreamsTime.com (Foto Saham Penggunaan Editorial, ID: 216602360)

“Saya sudah hampir 400 kilometer ke utara Aswan, tapi ini bukan tur jalan-jalan. Dr Vasko Dobrev telah bekerja di gurun di luar Kairo selama 30 tahun terakhir dan dia sedang mencari piramida baru.

Seringkali kita hanya memikirkan piramida Giza yang terkenal, tetapi situs yang disebut Saqqara ini menawarkan piramida pertama dan banyak lagi lainnya.

Piramida di sini mencakup enam abad sejarah Mesir, tetapi satu dinasti firaun, khususnya, memilih untuk membangun makam megah mereka di Saqqara,” kata Tony Robinson.

Ketika Dr. Dobrev menjelaskan kepada Mr. Robinson betapa banyak piramida bisa terkubur di bawah pasir, Mr. Robinson sangat terkejut.

Dia berkata: “Ada sekitar 120 piramida di sekitar Mesir. Firaun membangun piramida di sini karena Saqqara persis di depan ibu kota Mesir, Memphis. Anda melihat piramida kecil ini? Ini Pepi II, ayahnya ada di sini, kakek buyutnya ada di belakang dan semua keluarga ada di sekitar.”

Keduanya kemudian berjalan ke puncak dataran tinggi, yang menurut Dr. Dobrev mungkin ada piramida yang belum ditemukan.

Dr.mengatakan kepada Tuan Robinson: “Mungkin kita memiliki (di bawah kita) Firaun Userkare, dia tidak memerintah untuk waktu yang lama, mungkin tiga atau empat tahun. Dia tidak bisa menyelesaikan piramida setinggi 52 meter dalam tiga tahun. Dia mungkin hanya punya waktu untuk membuat dasar piramida. Kami berada di ketinggian yang baik, kami menemukan bahwa semua piramida yang ada di Saqqara, mereka berada di level yang sama.”

Pemindaian geofisika dari seluruh area menunjukkan tanda-tanda piramida di padang pasir.
Pemindaian geofisika dari seluruh area menunjukkan tanda-tanda piramida di padang pasir. © Saluran 5

Setelah itu, dia mempresentasikan bukti yang dia kumpulkan untuk mendukung pernyataannya. Dobrev menambahkan: “Jadi ada semacam tingkat piramida dan kami memiliki ayahnya di utara, putranya di sana dan cucunya ada di belakang kami. Tapi kami memiliki sesuatu yang lain, teknologi baru, geofisika, menunjukkan sesuatu dengan sudut yang tepat. Ini tidak dibuat secara alami, kami memiliki semacam bujur sangkar di sini, berukuran 80 kali 80 meter, yang persis seukuran piramida pada masa itu.”

Dalam seri yang sama, Mr. Robinson di Aswan tercengang dengan penemuan yang “tidak terduga”. Setelah memeriksa prasasti di sana, arkeolog Profesor Abdel Monem berspekulasi bahwa itu mungkin makam Imhotep.

Penutup

Terlepas dari kenyataan bahwa informasi ini cukup lama, saat ini tidak ada tanda-tanda rencana untuk menggali dan mempelajari lebih lanjut daerah di mana dugaan piramida itu berada. Oleh karena itu, masih belum jelas apa tujuan sebenarnya dari piramida ini, tetapi hal itu pasti membangkitkan kegembiraan di komunitas penelitian arkeologi independen.

Dengan penelitian lebih lanjut, kita mungkin dapat membuka rahasia nekropolis Sahara dan mempelajari lebih lanjut tentang nenek moyang kita yang misterius.

Sebelumnya Pasal
Megalit Ishi-no-Hoden

Mekanisme kuno: Apakah raksasa membangun megalit Jepang ini dengan berat ratusan ton?

Pasal berikutnya
teleskop viking visby lense

Lensa Viking: Apakah Viking membuat teleskop?