Lebih dari selusin terowongan prasejarah misterius ditemukan di Cornwall, Inggris

Lebih dari selusin terowongan prasejarah misterius ditemukan di Cornwall, Inggris 1
Terowongan gua kuno yang sangat gelap dengan lampu neon biru, menerangi bagian dalamnya. © Shutterstock

Lebih dari selusin terowongan telah ditemukan di Cornwall, Inggris, yang unik di Kepulauan Inggris. Tidak ada yang tahu mengapa orang Zaman Besi menciptakannya. Fakta bahwa orang dahulu menopang bagian atas dan sisi mereka dengan batu menunjukkan bahwa mereka ingin struktur ini bertahan lama.

Lebih dari selusin terowongan prasejarah misterius ditemukan di Cornwall, Inggris 2
Fogous (gua), seperti yang disebut dalam bahasa Cornish. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Banyak dari Fogous (gua), sebagaimana mereka disebut di Cornish, digali oleh barang antik yang tidak menyimpan catatan, sehingga tujuan mereka sulit untuk dipahami, BBC Travel mengatakan tentang struktur misterius tersebut.

Lanskap Cornish tercakup dalam ratusan fitur batu buatan manusia kuno, termasuk daerah sekitar, kastil tebing, benteng, dan benteng. Dalam hal monumen batu, pedesaan Cornish memiliki gerobak dorong, menhir, dolmen, landmark, dan tentu saja lingkaran batu. Selain itu, ada 13 batu bertulis.

“Jelas, semua bangunan monumen ini tidak terjadi pada saat yang bersamaan. Manusia telah membuat tandanya di permukaan planet ini selama ribuan tahun dan setiap peradaban memiliki metodenya sendiri untuk menghormati orang mati dan/atau dewa mereka,” kata situs web Cornwall. di Fokus.

Situs web mengatakan Cornwall memiliki 74 Zaman Perunggu, 80 Zaman Besi, 55 Neolitikum, dan satu struktur Mesolitikum. Selain itu, ada sembilan situs Romawi dan 24 situs pasca-Romawi. Mesolitikum berasal dari 8,000 hingga 4,500 SM, sehingga orang-orang telah menduduki semenanjung ini di barat daya Inggris untuk waktu yang sangat lama.

Sekitar 150 generasi orang menggarap lahan di sana. Meski unik, terowongan api Cornish mirip dengan souterrains di Skotlandia, Irlandia, Normandia, dan Brittany, kata BBC.

The Fogous membutuhkan investasi waktu dan sumber daya yang cukup besar “dan tidak ada yang tahu mengapa mereka melakukannya”, kata BBC. Sangat menarik untuk dicatat bahwa semua 14 Fogous ditemukan dalam batas-batas pemukiman prasejarah.

Karena masyarakat pra-melek huruf, tidak ada catatan tertulis yang menjelaskan struktur yang penuh teka-teki. “Hanya ada beberapa yang telah digali di zaman modern – dan sepertinya itu bukan struktur yang benar-benar mengungkapkan rahasia mereka,” Susan Greaney, kepala sejarawan English Heritage, mengatakan kepada BBC.

Misteri konstruksinya diperbesar di Halliggye Fogou, terowongan yang paling terpelihara di Cornwall. Tingginya mencapai 1.8 meter (5.9 kaki). Bagian 8.4 meter (27.6 kaki) menyempit di ujungnya menjadi terowongan sepanjang 4 meter (13,124 kaki) dan tinggi 0.75 meter (2.46 kaki).

Terowongan lain sepanjang 27 meter (88.6 kaki) bercabang di sebelah kiri ruang utama dan semakin gelap saat Anda pergi – hampir seolah-olah Anda memasuki dunia lain. Sesuatu yang disebut sebagai "penyesat pamungkas" oleh mereka yang terlibat dalam penyelidikan dan penelitian. Ada beberapa jebakan (kesulitan) di sepanjang jalan, yang dapat membuat akses menjadi sulit.

“Dengan kata lain, tidak ada yang terasa dirancang untuk akses mudah – fitur yang ikonik sekaligus membingungkan,” tulis Amanda Ruggeri dari BBC. Beberapa berspekulasi bahwa itu adalah tempat untuk bersembunyi, meskipun ambang pintu banyak dari mereka terlihat di permukaan dan Ruggeri mengatakan mereka akan menjadi tempat terlarang untuk tinggal jika seseorang mencari perlindungan.

Namun, yang lain berspekulasi bahwa itu adalah ruang pemakaman. Sebuah barang antik yang bergabung dengan Halliggye pada tahun 1803 menulis bahwa ada guci pemakaman. Tetapi tidak ada tulang atau abu yang ditemukan di enam terowongan yang telah diperiksa oleh para arkeolog modern. Tidak ada sisa biji-bijian yang ditemukan, mungkin karena tanahnya asam. Tidak ada ingot pertambangan yang ditemukan.

Penghapusan tujuan penyimpanan, penambangan, atau penguburan ini telah menyebabkan beberapa orang berspekulasi bahwa mungkin itu adalah struktur seremonial atau keagamaan di mana orang menyembah dewa.

“Ini adalah agama-agama yang hilang,” kata arkeolog James Gossip, yang memimpin Ruggeri dalam tur Halligye. “Kami tidak tahu apa yang disembah orang. Tidak ada alasan mereka tidak dapat memiliki tujuan upacara spiritual serta, harus kita katakan, penyimpanan. Dia menambahkan bahwa tujuan dan penggunaan Fogous kemungkinan telah berubah selama ratusan tahun telah digunakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Pegunungan salju hitam Kawah vulkanik Teluk Telefon, Pulau Penipuan, Antartika. © Shutterstock

Lost by Deception Island: Kasus aneh Edward Allen Oxford

Pasal berikutnya
Manusia telah berada di Kutub Utara selama lebih dari 40,000 tahun, penemuan baru mengungkapkan

Manusia telah berada di Kutub Utara selama lebih dari 40,000 tahun, penemuan baru mengungkapkan