Manusia telah berada di Kutub Utara selama lebih dari 40,000 tahun, penemuan baru mengungkapkan

Manusia telah berada di Kutub Utara selama lebih dari 40,000 tahun, penemuan baru mengungkapkan

Penemuan ini dilakukan oleh para ilmuwan dari Bagian Siberia dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia (СО ) yang melakukan analisis radiokarbon terhadap fragmen tanduk rusa yang ditemukan di situs Paleolitik Kushevat di wilayah Ob Bawah.

Manusia telah berada di Kutub Utara selama lebih dari 40,000 tahun, penemuan baru mengungkapkan
Sungai Ob. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Selain tulang tanduk, para ilmuwan juga memeriksa mamut berbulu (Mammuthus primigenius), bison stepa (Bison Priskus), Rusa besar (Alces alces), rusa (Cervus elephus sibiricus), dan, berpotensi, seekor lembu kesturi (Ovibos moschatus). Analisis tulang-tulang itu menunjukkan tanggal mereka kembali ke serangkaian 20 penanggalan radiokarbon yang berbeda, semuanya berkisar dari periode antara 20 dan 40 ribu tahun yang lalu.

Meskipun temuan ini semata-mata menunjuk pada hewan, dan bukan manusia, yang menghambat wilayah Arktik 40,000 tahun yang lalu, penemuan tersebut kini telah menjadi dasar analisis lebih lanjut, yang saat ini memperkirakan aktivitas manusia di wilayah Ob kembali ke 40,000 tahun yang lalu. Ini karena dua tanduk rusa memiliki jejak aktivitas manusia di antara kelompok tulang ini, yang baru saja dianalisis.

Pertanyaan tentang penyelesaian awal Kutub Utara dan Subartik oleh manusia purba tipe modern (Homo sapiens sapiens) telah lama menarik bagi para ilmuwan. Lembah Sungai Ob sering dianggap sebagai jalur migrasi potensial bagi manusia Paleolitik. Diyakini bahwa manusia modern datang ke Eropa dan Asia 50,000-60,000 ribu tahun yang lalu.

Yang masih belum jelas adalah di mana manusia modern tinggal sebelumnya dan bagaimana dia melintasi Ural? Untuk waktu yang lama, hipotesis berlaku bahwa 12,000-30,000 tahun yang lalu, utara Siberia Barat ditutupi oleh gletser besar (seperti bagian utara Amerika dan Eropa). Di sebelah selatan gletser ini adalah cekungan yang dibendung mencapai 130 meter.

Untuk alasan ini, diyakini bahwa mencari situs arkeologi yang berasal dari periode 30-40 ribu tahun yang lalu di utara tidak ada gunanya. Itu dikonfirmasi oleh hampir tidak adanya temuan (alat, situs, bahan organik).

Manusia telah berada di Kutub Utara selama lebih dari 40,000 tahun, penemuan baru mengungkapkan
Fragmen tanduk rusa dengan jejak dampak antropologis. © Kredit Gambar: Institut Fisika Nuklir Budker Cabang Siberia dari RAS

Berkat program penelitian internasional yang menggunakan penanggalan AMS dan pendaran stimulasi optik, para peneliti dari Eropa dan Rusia membuktikan bahwa tidak ada lapisan es di utara Siberia Barat 12,000-30,000 tahun yang lalu. Itu jauh lebih awal: 90,000-60,000 tahun yang lalu di utara Salehard. Tingkat cekungan yang dibendung es di lembah Ob tidak melebihi 60 meter.

Ini adalah gambaran paleogeografis yang sama sekali berbeda. Selama tiga puluh tahun, saya yakin bahwa di utara Siberia Barat, ada semua kondisi untuk keberadaan orang kuno. Sekarang kami memiliki kesempatan untuk mencoba membuktikannya: menemukan jejak Homo sapiens di utara Ob 30,000-50,000 tahun yang lalu, – manajer proyek, kepala laboratorium Institut Geologi dan Mineralogi dinamai VIVS berkomentar dalam sebuah pernyataan pers.

Seperti dilansir Barents Observer “Analisis menunjukkan bahwa Homo sapiens dan bukan hanya Neanderthal menghuni Lingkaran Arktik pada zaman Paleolitik Atas. Sekitar dua dekade yang lalu, hanya Neanderthal yang pasti, dan bukan Homo sapiens, yang menghuni wilayah tersebut selama periode tersebut.”

Ini ditemukan oleh radiokarbon penanggalan satu set tulang digali pada tahun 2001 di situs Yakutia. Analisis radiokarbon menunjukkan bahwa Neanderthal telah menemukan diri mereka di wilayah tersebut sekitar 28,500-27,000 tahun yang lalu.

Oleh karena itu, analisis AMS yang baru telah memberikan dua terobosan besar. Yang pertama adalah bahwa Homo sapiens, serta Neanderthal, menghuni lingkaran Arktik selama Zaman Paleolitik, dan temuan kedua adalah bahwa Homo sapiens hidup di utara lingkaran Arktik sudah 40,000 tahun yang lalu.

Sebelumnya Pasal
Lebih dari selusin terowongan prasejarah misterius ditemukan di Cornwall, Inggris 4

Lebih dari selusin terowongan prasejarah misterius ditemukan di Cornwall, Inggris

Pasal berikutnya
Apakah Putra Mahkota Mesir Thutmose adalah Musa yang sebenarnya? 5

Apakah Putra Mahkota Mesir Thutmose adalah Musa yang sebenarnya?