Apakah bangsa Sumeria kuno tahu bagaimana melakukan perjalanan di luar angkasa 7,000 tahun yang lalu?

Apakah bangsa Sumeria kuno tahu bagaimana melakukan perjalanan di luar angkasa 7,000 tahun yang lalu? 1

Menteri Transportasi Irak Kazim Finjan membuat pernyataan yang menakjubkan selama perjalanan bisnis ke Dhi Qar pada tahun 2016. Dia berpendapat bahwa bangsa Sumeria memiliki pelabuhan antariksa mereka sendiri dan secara aktif menavigasi tata surya.

Apakah bangsa Sumeria kuno tahu bagaimana melakukan perjalanan di luar angkasa 7,000 tahun yang lalu? 2
Fasad yang direkonstruksi sebagian dan tangga akses Ziggurat of Ur, awalnya dibangun oleh Ur-Nammu, sekitar tahun 2100 SM. © Kredit Gambar: flickr/Joshua McFall

Bangsa Sumeria adalah peradaban canggih yang berkembang sekitar 7,000 tahun yang lalu di Mesopotamia, yang kemudian menjadi Babilonia dan sekarang terletak di Irak dan Suriah.

Dari segi keindahan arsitektur, piramida Sumeria tidak kalah dengan piramida Mesir. Beberapa hipotesis untuk fungsi ziggurat (konstruksi besar yang dibangun di Mesopotamia kuno) telah diajukan, termasuk minat para ahli ufologi. Tidak ada yang mengharapkan pejabat itu mengatakan hal seperti itu.

Ziggurat adalah struktur besar yang didirikan di Mesopotamia kuno untuk membawa kuil lebih dekat ke langit. Orang Mesopotamia percaya bahwa kuil piramida mereka menghubungkan langit dan bumi.

Banyak dewa disembah oleh bangsa Sumeria. Mereka berdoa kepada Anu (dewa langit), Enki (dewa air, pengetahuan, kenakalan, kerajinan, dan ciptaan), Enlil (Dewa Angin), Inanna (Ratu Surga), Utu (dewa matahari), dan Sin (dewa matahari) (dewa bulan).

Mereka menemukan roda, tulisan paku, aritmatika, geometri, irigasi, gergaji dan alat-alat lain, sandal, kereta, tombak, dan bir, antara lain.

Finjan percaya bahwa bandara pertama dan platform pesawat ruang angkasa dibangun sekitar 7,000 tahun yang lalu di kota kuno Eridu dan Ur. Sayangnya, menteri tidak memberikan penjelasan tentang bagaimana bangsa Sumeria memperoleh teknologi tersebut atau mengapa tidak ada bukti keberadaan mereka.

Saat mengunjungi bagian Sumeria Museum Irak di Baghdad, Profesor Kamal Aziz Ketuly melihat tiga lempengan tanah liat Sumeria yang berisi teks dan gambar berhuruf paku yang berasal dari sekitar 3,000 SM. Di salah satu tablet, ia mengklaim telah menemukan gambar heliosentris tata surya.

Selanjutnya, “Orang Mesopotamia menggunakan kalender dengan bulan dan tahun yang dimulai pada 3000 SM, yang menunjukkan bahwa Bulan diperiksa pada usia dini itu.” “Kelima planet yang terlihat dengan mata telanjang, serta Bulan, Matahari, bintang-bintang, dan fenomena langit lainnya, diketahui dan dipelajari” di Mesopotamia kuno. Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, dan Saturnus adalah planet yang terlibat.

Apakah bangsa Sumeria kuno tahu bagaimana melakukan perjalanan di luar angkasa 7,000 tahun yang lalu? 3
Tablet tanah liat Sumeria kuno. © Kredit Gambar: British Museum

Para ilmuwan telah mengajukan beberapa penjelasan tentang bagaimana candi-candi bertingkat itu muncul. Salah satunya adalah keharusan untuk menjaga bangunan dalam kondisi baik selama mungkin karena diciptakan untuk para dewa. Akibatnya, setiap tingkat berikutnya dibangun di atas yang sebelumnya.

Bangsa Sumeria mengungkapkan keinginan mereka untuk alam atas. Jumlah platform mungkin setara dengan jumlah orang terkenal. Penting untuk diingat bahwa Mesopotamia Bawah tidak memiliki hutan dan mineral.

Tidak mungkin untuk menentukan dari mana bahan untuk pesawat luar angkasa yang lengkap berasal karena bangsa Sumeria adalah pedagang aktif. Kebenaran akan terselubung di bawah selubung waktu. Jika bangsa Sumeria telah menaklukkan ruang angkasa, mereka pasti sudah lama meninggalkan bumi.

Sebelumnya Pasal
Penemuan misterius mosaik Oklahoma berusia 200,000 tahun

Penemuan misterius mosaik Oklahoma berusia 200,000 tahun

Pasal berikutnya
Struktur Richat: Apakah Atlantis ini, bersembunyi di depan mata di Sahara? 5

Struktur Richat: Apakah Atlantis ini, bersembunyi di depan mata di Sahara?