Roda berusia 300 juta tahun ditemukan di sebuah tambang di Ukraina!

Roda berusia 300 juta tahun ditemukan di sebuah tambang di Ukraina! 1

Sebuah penemuan mengejutkan terjadi di sebuah tambang batu bara di kota Donetsk, Ukraina, pada tahun 2008. Karena struktur batu pasir tempatnya bersarang, artefak misterius yang menyerupai roda antik mungkin masih terperangkap di dalam tambang.

Roda berusia 300 juta tahun ditemukan di sebuah tambang di Ukraina! 2
Bagian OO: Dua foto struktur seperti roda di langit-langit batu pasir terowongan tambang, Donetsk. © Kredit Gambar: VV Kruzhilin

Para pekerja terkejut melihat apa yang tampak seperti jejak roda di atas mereka di langit-langit batu pasir terowongan yang baru saja mereka gali saat mengebor lapisan kokas batubara yang disebut J3 'Sukhodolsky' pada kedalaman 900 meter (2952.76 kaki) dari permukaan.

Untungnya, saat itu Wakil Kepala VV Kruzhilin memotret cetakan aneh itu dan membagikannya dengan mandor tambang S. Kasatkin, yang menyampaikan berita penemuan itu bersama dengan foto-foto yang menakjubkan.

Tanpa dapat menentukan tanggal secara pasti strata di mana jejak roda fosil ditemukan, dicatat bahwa wilayah Rostov di sekitar Donetsk terletak di batuan karbon yang berumur antara 360 dan 300 juta tahun yang lalu, dan batubara kokas yang tersebar luas berasal dari tengah hingga akhir Carboniferous, menyiratkan bahwa cetakan bisa setua 300 juta tahun.

Menurut banyak orang ahli teori, ini akan menyiratkan bahwa roda asli menjadi macet jutaan tahun yang lalu dan hancur dari waktu ke waktu karena diagenesis, sebuah proses di mana sedimen lithified menjadi batuan sedimen, seperti biasa dengan sisa-sisa fosil.

Berikut petikan surat yang dikirim oleh S. Kasatkin (diterjemahkan dari bahasa Ukraina) menanggapi kisahnya melihat kesan anomali roda yang ditemukan oleh tim penambangnya pada tahun 2008 — ia tidak puas dengan kasing kecil yang dibuat menghubungkan penemuan:

“Penemuan ini bukan tindakan humas. Pada waktunya (2008) kami sebagai tim insinyur dan pekerja meminta direktur tambang untuk mengundang para ilmuwan untuk pemeriksaan rinci objek, tetapi direktur, mengikuti instruksi dari pemilik tambang saat itu, melarang percakapan seperti itu dan sebagai gantinya, hanya diperintahkan untuk mempercepat pekerjaan (…).”

“Saya memiliki koneksi dengan orang-orang yang pertama kali menemukan cetakan ini dan juga dengan mereka yang memotretnya. Kami memiliki lebih dari selusin saksi. Seperti yang Anda pahami, akses di tambang sangat terbatas dan mendapatkan lisensi seperti itu cukup sulit dan rumit. ”

“Roda itu dicetak di batu pasir (…). Beberapa mencoba untuk memotong temuan itu dengan palu (pick) dan membawanya dengan aman ke permukaan, tetapi batu pasir itu begitu kuat (keras) sehingga, takut merusak cetakannya, mereka meninggalkannya di tempatnya. Saat ini, tambang ditutup (secara resmi sejak 2009) dan akses ke objek saat ini sama sekali tidak mungkin – peralatan telah dibongkar dan lapisannya sudah tergenang.”

Dengan hanya pernyataan tertulis ini dan saksi-saksi lainnya, foto-foto itu tetap menjadi bukti penting dari tanda kuno yang tidak normal ini, tetapi foto-foto itu harus dianggap layak untuk disebutkan meskipun ada kesulitan dalam memverifikasi detail di tambang.

Selain itu, menurut Kosatkin, para penambang menemukan kesan lain dari roda di sekitar periode waktu yang sama dan di terowongan yang sama; namun, yang ini ukurannya jauh lebih kecil.

Oleh karena itu, jika bukti fotografis memang sah (seperti yang bahkan ditunjukkan oleh semua bukti), maka orang harus bertanya-tanya bagaimana roda buatan menjadi tertanam di lapisan kuno seperti itu, ketika, menurut sejarah tradisional, ada peradaban maju lainnya seperti milik kita belum berkembang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebelumnya Pasal
Doggerland Prasejarah: Rahasia Atlantis Inggris 3

Doggerland Prasejarah: Rahasia Atlantis Inggris

Pasal berikutnya
monumen batu raksasa' di bawah laut Stonehenge Galilea

Monumen batu raksasa yang tersembunyi di bawah Laut Galilea bisa berusia 12,000 tahun!