Hipotesis paleokontak: Asal usul teori astronot kuno

Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 1

Hipotesis paleocontact, juga disebut hipotesis astronot kuno, adalah konsep yang awalnya diusulkan oleh Mathest M. Agrest, Henri Lhote dan lainnya pada tingkat akademis yang serius dan sering dikemukakan dalam literatur pseudoscientific dan pseudohistoris sejak tahun 1960-an bahwa alien tingkat lanjut telah memainkan peran yang berpengaruh. peran dalam urusan manusia di masa lalu.

Sky People: Sosok batu kuno ini, ditemukan di reruntuhan Maya di Tikal, Guatemala, menyerupai astronot modern dengan helm luar angkasa.
Sky People: Sosok batu kuno ini, ditemukan di reruntuhan Maya di Tikal, Guatemala, menyerupai astronot modern dengan helm luar angkasa. © Kredit Gambar: Pinterest

Pembelanya yang paling vokal dan sukses secara komersial adalah penulis Erich von Daniken. Meskipun idenya tidak masuk akal pada prinsipnya (lihat Hipotesis wali serta artefak alien), tidak ada cukup bukti substansial untuk mengkonfirmasinya. Namun demikian, ketika memeriksa pernyataan-pernyataan tertentu secara rinci, biasanya dimungkinkan untuk menemukan penjelasan lain yang lebih eksotik. Dalam hal ini, kita berbicara tentang suku Dogon dan pengetahuan mereka yang luar biasa tentang bintang Sirius.

Matest M. Agrest (1915-2005)

Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 2
Mates Mendelevich Agrest adalah matematikawan kelahiran Kekaisaran Rusia dan pendukung teori astronot kuno. © Kredit Gambar: Babelio

Mathest Mendelevich Agrest adalah seorang etnolog dan matematikawan asal Rusia, yang pada tahun 1959 menyarankan bahwa beberapa monumen budaya masa lalu di Bumi muncul sebagai akibat dari kontak dengan ras luar angkasa. Tulisan-tulisannya, bersama dengan beberapa ilmuwan lain, seperti arkeolog Prancis Henri Lhote, menyediakan landasan bagi hipotesis paleokontak, yang kemudian dipopulerkan dan diterbitkan secara sensasional dalam buku-buku Erich von Däniken dan para penirunya.

Lahir di Mogilev, Belarusia, Agrest lulus dari Universitas Leningrad pada tahun 1938 dan menerima gelar Ph.D. pada tahun 1946. Ia menjadi kepala laboratorium universitas pada tahun 1970. Ia pensiun pada tahun 1992 dan beremigrasi ke Amerika Serikat. Agrest membuat kagum rekan-rekannya pada tahun 1959 dengan klaimnya bahwa teras raksasa di Baalbek di Lebanon digunakan sebagai landasan peluncuran untuk pesawat ruang angkasa dan bahwa penghancuran Sodom dan Gomorah (kota kembar di Palestina kuno di dataran Yordania) disebabkan oleh a ledakan nuklir. Putranya, Mikhail Agrest, membela pandangan yang sama tidak konvensionalnya.

Di Lebanon, pada ketinggian kurang lebih 1,170 meter di lembah Beqaa berdiri Baalbek yang terkenal atau dikenal di zaman Romawi sebagai Heliopolis. Baalbek adalah situs kuno yang telah digunakan sejak Zaman Perunggu dengan sejarah setidaknya 9,000 tahun, menurut bukti yang ditemukan selama ekspedisi arkeologi Jerman pada tahun 1898. Baalbek adalah kota Fenisia kuno yang dinamai dengan nama Dewa langit Baal. Legenda mengatakan bahwa Baalbek adalah tempat di mana Baal pertama kali tiba di Bumi dan dengan demikian ahli teori alien kuno menyarankan bahwa bangunan awal mungkin dibangun sebagai platform yang akan digunakan dewa langit Baal untuk 'mendarat' dan 'lepas landas'. Jika Anda melihat gambarnya menjadi jelas bahwa peradaban yang berbeda telah membangun bagian yang berbeda dari apa yang sekarang dikenal sebagai Heliopolis. Namun di luar teori, tujuan sebenarnya dari struktur ini serta siapa yang membangunnya sama sekali tidak diketahui. Blok batu besar telah digunakan dengan batu terbesar sekitar 1,500 ton. Itu adalah blok bangunan terbesar yang pernah ada di seluruh dunia.
Di Lebanon, pada ketinggian kurang lebih 1,170 meter di lembah Beqaa berdiri Baalbek yang terkenal atau dikenal di zaman Romawi sebagai Heliopolis. Baalbek adalah situs kuno yang telah digunakan sejak Zaman Perunggu dengan sejarah setidaknya 9,000 tahun, menurut bukti yang ditemukan selama ekspedisi arkeologi Jerman pada tahun 1898. Baalbek adalah kota Fenisia kuno yang dinamai dengan nama Dewa langit Baal. Legenda mengatakan bahwa Baalbek adalah tempat di mana Baal pertama kali tiba di Bumi dan dengan demikian ahli teori alien kuno menyarankan bahwa bangunan awal mungkin dibangun sebagai platform yang akan digunakan dewa langit Baal untuk 'mendarat' dan 'lepas landas'. Jika Anda melihat gambarnya menjadi jelas bahwa peradaban yang berbeda telah membangun bagian yang berbeda dari apa yang sekarang dikenal sebagai Heliopolis. Namun di luar teori, tujuan sebenarnya dari struktur ini serta siapa yang membangunnya sama sekali tidak diketahui. Blok batu besar telah digunakan dengan batu terbesar sekitar 1,500 ton. Itu adalah blok bangunan terbesar yang pernah ada di seluruh dunia. © Kredit Gambar: Hiddenincatour.com

Mikhail Agrest adalah dosen di Departemen Fisika dan Astronomi di College of Charleston, Carolina Selatan, dan putra Matesta Agrest. Mengikuti tradisi ayahnya untuk mencari penjelasan untuk beberapa peristiwa terestrial yang tidak biasa dari sudut pandang kecerdasan luar angkasa, ia menafsirkan Fenomena Tunguska sebagai ledakan pesawat luar angkasa alien. Ide ini didukung oleh Felix Siegel dari Moscow Aviation Institute, yang menyarankan agar objek tersebut melakukan manuver terkontrol sebelum jatuh.

Erich von Daniken (1935–)

Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 3
Erich Anton Paul von Däniken adalah seorang penulis Swiss dari beberapa buku yang membuat klaim tentang pengaruh luar angkasa pada budaya manusia purba, termasuk Chariots of the Gods? terlaris?, diterbitkan pada tahun 1968. © Image Credit: Wikimedia Commons

Erich von Däniken adalah seorang penulis Swiss dari beberapa buku terlaris, dimulai dengan “Erinnerungen an die Zukunft” (1968, diterjemahkan pada tahun 1969 sebagai “Chariots of the Gods?”), yang mempromosikan hipotesis paleocontact. Bagi para ilmuwan arus utama, sementara tesis dasar tentang kunjungan alien di masa lalu tidak masuk akal, bukti yang dia dan orang lain kumpulkan untuk mendukung kasus mereka mencurigakan dan tidak disiplin. Namun demikian, karya von Daniken telah terjual jutaan eksemplar dan membuktikan keinginan tulus banyak orang yang antusias untuk percaya pada kehidupan cerdas di luar Bumi.

Sama seperti buku Adamski yang populer, dan juga buku-buku non-fiksi, menjawab kebutuhan jutaan orang untuk percaya pada hipotesis makhluk luar angkasa pada saat perang nuklir tampaknya tak terelakkan (Lihat "Perang Dingin" terkait dengan UFO laporan), sehingga von Däniken, lebih dari satu dekade kemudian, dapat untuk sementara mengisi kekosongan spiritual dengan cerita mereka tentang astronot kuno dan pengunjung kebijaksanaan seperti dewa yang datang dari bintang-bintang.

Henri Lhote (1903-1991)

Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 4
Henri Lhote adalah seorang penjelajah, etnografer, dan penemu seni gua prasejarah Prancis. Dia dikreditkan dengan penemuan perakitan 800 atau lebih karya seni primitif di daerah terpencil Aljazair di tepi gurun Sahara. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Henri Lhote adalah seorang etnolog dan peneliti Prancis yang menemukan pahatan batu penting di Tassili-n-Ajera di Sahara tengah dan menulis tentang itu di lukisan dinding Search of Tassili, pertama kali diterbitkan di Prancis pada tahun 1958. Sosok aneh yang direproduksi dalam buku ini bernama Lot Jabbaren , ”dewa Mars yang agung”.

Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 5
Yang tertua di antara gambar-gambar itu berukuran besar, kepala bundar dan tampak sangat skematis. Gaya ilustrasi ini disebut "kepala bulat". Setelah beberapa waktu, gambar berevolusi – tubuh menjadi lebih panjang, cat ungu diganti dengan warna merah dan kuning, tetapi bentuk kepala tetap melingkar. Seolah-olah para seniman telah melihat sesuatu yang menarik perhatian mereka. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons
Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 6
"Dewa" ini sangat mirip dengan astronot paleo dalam pakaian luar angkasa. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Meskipun ternyata foto ini dan gambar lain dari penampilan aneh benar-benar menggambarkan orang biasa dalam topeng dan kostum ritual, pers populer menulis banyak tentang hipotesis awal paleocontact ini, dan kemudian dipinjam oleh Erich von Däniken sebagai bagian dari sensasi sensasionalnya. pernyataan tentang "astronot kuno".

Sebelumnya Pasal
Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 7

Situs pradinasti muncul dari pasir: Nekhen, kota Hawk

Pasal berikutnya
Pemakaman Fenisia

Nekropolis Fenisia Langka Ditemukan di Andalusia, Spanyol Luar Biasa, Kata Ilmuwan