Mumi yang tidak disengaja: Penemuan seorang wanita yang diawetkan tanpa cela dari Dinasti Ming

Ketika para arkeolog membuka peti mati utama, mereka menemukan lapisan sutra dan linen yang dilapisi cairan gelap.
Mumi yang tidak disengaja: Penemuan seorang wanita yang diawetkan tanpa cela dari Dinasti Ming
Seorang pekerja dari Museum Taizhou membersihkan cincin giok besar mumi basah Tiongkok pada 3 Maret 2011. Giok dikaitkan dengan umur panjang di Tiongkok kuno. Tetapi dalam kasus ini, cincin giok itu mungkin merupakan tanda kekayaannya, bukan tanda kekhawatiran tentang kehidupan setelah kematian. © Kredit Gambar: Foto oleh Gu Xiangzhong, Xinhua/Corbis

Kebanyakan orang mengasosiasikan mumi dengan budaya Mesir dan metode mumifikasi kompleks yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan antara hidup dan mati, menghasilkan pelestarian tubuh.

Mumi yang tidak disengaja: Penemuan seorang wanita yang diawetkan tanpa cela dari Dinasti Ming
Mumi Dinasti Ming ditemukan dalam keadaan hampir sempurna, meskipun para peneliti tidak jelas bagaimana dia tetap terawetkan dengan baik. © Kredit Gambar: beforeitsnews

Sementara sebagian besar mumi yang ditemukan saat ini adalah hasil dari prosedur ini, ada kasus langka di mana tubuh mumi adalah hasil pelestarian alam daripada pelestarian yang disengaja.

Pada tahun 2011, pekerja jalan di Tiongkok menemukan sisa-sisa seorang wanita yang terpelihara dengan sangat baik sejak 700 tahun yang lalu dari Dinasti Ming. Temuan ini menjelaskan cara hidup Dinasti Ming sekaligus menimbulkan banyak pertanyaan menarik. Siapa wanita ini? Dan bagaimana dia bertahan dengan baik selama berabad-abad?

Temuan mumi Cina itu agak mengejutkan. Pekerja jalan sedang membersihkan area untuk memperluas jalan di Taizhou, Provinsi Jiangsu, China Timur. Proses ini membutuhkan banyak kaki penggalian di tanah. Mereka sedang menggali sekitar enam kaki di bawah permukaan ketika mereka menemukan benda padat yang besar.

Mereka segera menyadari bahwa itu mungkin penemuan besar dan meminta bantuan tim arkeolog dari Museum Taizhou untuk menggali situs tersebut. Mereka segera menyimpulkan bahwa ini adalah makam dan menemukan peti mati tiga lapis di dalamnya. Ketika para arkeolog membuka peti mati utama, mereka menemukan lapisan sutra dan linen yang dilapisi cairan gelap.

Mereka menemukan tubuh wanita yang sangat terpelihara ketika mereka mengintip di bawah linen. Tubuh, rambut, kulit, pakaian, dan perhiasannya hampir seluruhnya utuh. Alis dan bulu matanya, misalnya, masih sangat utuh.

Para peneliti belum bisa menentukan usia pasti dari tubuh tersebut. Wanita itu diperkirakan hidup antara 1368 dan 1644, selama Dinasti Ming. Ini berarti tubuh wanita itu mungkin berusia 700 tahun jika berasal dari awal Dinasti.

Wanita itu mengenakan pakaian Dinasti Ming klasik dan dihiasi dengan berbagai perhiasan, termasuk cincin hijau yang indah. Diasumsikan bahwa dia adalah warga sipil berpangkat tinggi berdasarkan perhiasannya dan sutra kaya yang dia kenakan.

Mumi yang tidak disengaja: Penemuan seorang wanita yang diawetkan tanpa cela dari Dinasti Ming
Seorang pekerja dari Museum Taizhou membersihkan cincin giok besar mumi basah Tiongkok pada 3 Maret 2011. Giok dikaitkan dengan umur panjang di Tiongkok kuno. Tetapi dalam kasus ini, cincin giok itu mungkin merupakan tanda kekayaannya, bukan tanda kekhawatiran tentang kehidupan setelah kematian. © Kredit Gambar: Foto oleh Gu Xiangzhong, Xinhua/Corbis

Ada tulang lain, tembikar, teks-teks tua, dan barang antik lainnya di peti mati. Para arkeolog yang menggali peti mati tidak yakin apakah cairan cokelat di dalam peti mati itu sengaja digunakan untuk mengawetkan jenazah atau hanya air tanah yang meresap ke dalam peti mati.

Mumi yang tidak disengaja: Penemuan seorang wanita yang diawetkan tanpa cela dari Dinasti Ming
Wanita itu ditemukan terbaring dalam cairan cokelat yang diduga telah mengawetkan tubuhnya, meskipun para peneliti berpikir ini mungkin tidak disengaja. © Kredit Gambar: beforeitsnews

Namun, ahli lain percaya bahwa sisa-sisa itu diawetkan karena dimakamkan di tempat yang tepat. Bakteri tidak dapat berkembang dalam air jika suhu dan kadar oksigen benar-benar tepat, dan dekomposisi dapat ditunda atau dihentikan.

Temuan ini memberi akademisi pandangan dekat tentang tradisi Dinasti Ming. Mereka dapat melihat pakaian dan perhiasan yang dikenakan individu, serta beberapa barang antik yang digunakan pada saat itu. Hal ini dapat membantu untuk menjawab banyak pertanyaan mengenai gaya hidup, tradisi, dan aktivitas sehari-hari masyarakat pada periode tersebut.

Penemuan ini telah menimbulkan banyak kekhawatiran baru tentang kondisi yang menyebabkan pelestarian luar biasa tubuhnya selama ratusan tahun. Ada juga keraguan tentang siapa wanita ini, apa fungsinya dalam masyarakat, bagaimana dia meninggal, dan apakah pelestariannya dilakukan dengan sengaja.

Banyak dari masalah ini mungkin tidak akan pernah terjawab karena sifat tersembunyi dari penemuan ini karena tidak mungkin untuk memberikan jawaban seperti itu hanya dengan satu set tulang. Jika temuan serupa ditemukan di masa depan, mereka mungkin memberikan jawaban untuk ini dan kekhawatiran lain tentang wanita ini - mumi yang tidak disengaja.

Sebelumnya Pasal
Gambar Nampa

The Nampa Image: Bukti peradaban berusia 2 juta tahun di Amerika Utara?

Pasal berikutnya
Topeng Kematian Peru Kuno dari 10,000 SM? Itu terbuat dari bahan yang tidak wajar! 5

Topeng Kematian Peru Kuno dari 10,000 SM? Itu terbuat dari bahan yang tidak wajar!