Nekropolis Fenisia Langka Ditemukan di Andalusia, Spanyol Luar Biasa, Kata Ilmuwan

Pemakaman Fenisia
Kubah batu kapur bawah tanah telah ditemukan di Osuna, tempat orang Fenisia yang tinggal di semenanjung Iberia 2,500 tahun yang lalu meletakkan mayat mereka. © Kredit Gambar: Pemerintah daerah Andalusia

Saat meningkatkan pasokan air di Andalucia, Spanyol selatan, para pekerja membuat penemuan tak terduga ketika mereka menemukan "belum pernah terjadi sebelumnya” dan pekuburan terpelihara dengan baik dari kubah batu kapur bawah tanah yang digunakan oleh Fenisia, yang tinggal di semenanjung Iberia 2,500 tahun yang lalu meletakkan mayat mereka. Nekropolis itu luar biasa, menurut para ilmuwan.

Pemakaman Fenisia
Kubah batu kapur bawah tanah telah ditemukan di Osuna, tempat orang Fenisia yang tinggal di semenanjung Iberia 2,500 tahun yang lalu meletakkan mayat mereka. © Kredit Gambar: Pemerintah daerah Andalusia

Pemukiman Fenisia ditemukan di tengah reruntuhan Romawi di kota Osuna, yang terletak sekitar 90 kilometer (55 mil) timur kota Seville. Osuna, yang berpenduduk hampir 18,000 jiwa, mendapatkan penonton di seluruh dunia delapan tahun lalu ketika bagian dari musim kelima Game of Thrones difilmkan di kota itu.

Meskipun demikian, ini juga merupakan kota di mana beberapa reruntuhan Romawi telah ditemukan oleh para arkeolog di masa lalu. Meskipun reruntuhan lokal kota Romawi Urso terkenal, penemuan pekuburan Fenisia telah mengejutkan para arkeolog dan penduduk setempat.

Rosario Andújar, walikota Osuna mengatakan bahwa penemuan pekuburan itu sangat mengejutkan dan memiliki makna sejarah yang besar. Arkeolog utama, Mario Delgado, menggambarkan penemuan itu sebagai sangat signifikan dan sangat tidak terduga.

Survei awal dari nekropolis yang baru digali telah menemukan delapan kubah pemakaman, tangga, dan ruang yang mungkin pernah berfungsi sebagai atrium.

Penggalian tersebut dikelola oleh Departemen Warisan Budaya dan Sejarah Pemerintah Daerah Andalusia, yang mengumumkan bahwa para arkeolog telah menemukan “serangkaian peninggalan nilai sejarah yang tidak diragukan lagi” itu tadi “belum pernah terjadi sebelumnya di pedalaman Andalucía.”

“Untuk menemukan pekuburan dari era Fenisia dan Kartago dengan karakteristik ini – dengan delapan makam sumur, atrium, dan akses tangga – Anda harus melihat ke Sardinia atau bahkan Kartago itu sendiri,” kata Mario Delgado.

“Kami pikir kami mungkin menemukan sisa-sisa dari zaman kekaisaran Romawi, yang akan lebih sesuai dengan lingkungan sekitar, jadi kami terkejut ketika kami menemukan struktur ini diukir dari batu – hypogea (kubah bawah tanah) – terpelihara dengan sempurna di bawah tingkat Romawi. ”

Menurut para arkeolog, pekuburan itu berasal dari zaman Fenisia-Punik, yang berasal dari abad keempat atau kelima SM. Dan sangat tidak biasa karena situs seperti itu biasanya ditemukan di daerah pesisir daripada di pedalaman.

"Satu-satunya penemuan serupa telah dibuat di sekitar pantai Cádiz, yang didirikan oleh Fenisia pada 1100 SM dan yang merupakan salah satu kota tertua yang terus dihuni di Eropa." lapor Guardian.

Para arkeolog menunjukkan walikota Osuna di sekitar reruntuhan. Pemakaman Fenisia
Para arkeolog menunjukkan walikota Osuna di sekitar reruntuhan. © Kredit Gambar: Ayuntamiento de Osuna

Penemuan tersebut, menurut walikota Rosario Andújar, telah mengarah pada penyelidikan baru terhadap sejarah wilayah tersebut.

“Kita semua tahu bahwa penggalian di bagian-bagian tertentu dari kota kita kemungkinan besar akan menghasilkan sisa-sisa yang memiliki nilai sejarah yang berbeda-beda, tetapi kita belum pernah sedalam ini sebelumnya,” kata Andjar.

Bukti baru kehadiran Fenisia-Kartago di daerah tersebut, tambah Andújar, “tidak mengubah sejarah – tetapi itu mengubah apa yang kita ketahui sampai sekarang tentang sejarah Osuna, dan itu bisa menjadi titik balik.” – Seperti dilansir Guardian.

Walikota mengatakan bahwa sementara penelitian lebih lanjut perlu dilakukan, sifat mewah dari nekropolis menunjukkan bahwa itu telah dibangun untuk mereka yang berada di “tingkat tertinggi” dari hierarki sosial.

“Operasi belum berakhir dan masih banyak yang harus ditemukan,” katanya. “Tetapi tim telah memberikan informasi yang dapat dipercaya yang membuktikan pentingnya sejarah dari semua ini. Baik kuburan itu sendiri maupun ruang ritual yang sedang diperiksa menunjukkan bahwa ini bukanlah situs pemakaman tua.”

Sebelumnya Pasal
Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 1

Hipotesis paleokontak: Asal usul teori astronot kuno

Pasal berikutnya
Makhunik

Makhunik: kota kurcaci berusia 5,000 tahun yang berharap untuk kembali suatu hari nanti