Situs pradinasti muncul dari pasir: Nekhen, kota Hawk

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 1

Nekhen adalah kota yang sibuk di tepi barat Sungai Nil di Mesir kuno pradinasti, jauh sebelum piramida dibangun. Situs kuno itu pernah disebut sebagai Hierakonpolis, yang berarti Yunani “Kota Elang,” tetapi sekarang dikenal sebagai Kom el-Ahmar.

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 2
Ilustrasi yang menggambarkan reruntuhan Nekhen/Hierakonpolis kuno dari tahun 1802. © Kredit Gambar: British Museum

Sebenarnya, Nekhen adalah situs penting bagi sejarawan yang ingin memahami asal usul peradaban dinasti Mesir, dan merupakan situs pradinastik Mesir terbesar yang belum ditemukan. Sisa-sisa itu sendiri berasal dari 4000 hingga 2890 SM.

Menurut Ekspedisi Hierakonpolis, “pada puncaknya, sekitar 3600-3500 SM, Hierakonpolis pastilah salah satu, jika bukan, unit perkotaan terbesar di sepanjang Sungai Nil, pusat kekuasaan regional dan ibu kota kerajaan awal.” Kota ini akhirnya menjadi pusat keagamaan untuk dewa elang Horus, salah satu dewa paling signifikan di jajaran Mesir kuno, karena firaun dianggap sebagai manifestasi dewa duniawi.

Seperti yang dijelaskan dalam sebuah artikel tentang kultus Horus, “penduduk Nekhen percaya bahwa raja yang memerintah adalah manifestasi dari Horus. Ketika Narmer, seorang penguasa dari Nekhen yang dianggap sebagai pemersatu Mesir, berhasil mengendalikan Mesir Hulu dan Hilir, konsep firaun ini sebagai manifestasi duniawi dari Horus mencapai kepentingan nasional.”

Penemuan Nekhen (Hierakonpolis)

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 3
Patung tembaga Pepi I dan patung putranya yang lebih kecil di Museum Mesir di Kairo. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Situs tersebut kini telah menjadi subjek penyelidikan arkeologi selama lebih dari satu abad, yang masih berlangsung hingga hari ini dengan Ekspedisi Hierakonpolis, yang mengungkap penemuan-penemuan baru. Lokasi ini pertama kali disebutkan pada tahun 1798 ketika Vivant Denon menjelajahi wilayah tersebut sebagai bagian dari ekspedisi Napoleon ke Mesir.

Meskipun dia tidak memahami pentingnya tempat itu, dia menggambarkan reruntuhan kuil tua di cakrawala dalam lukisannya. Setelah perjalanan enam bulannya, ia menerbitkan memoarnya, Voyage Dans la Basse et Haute Egypte (1802).

Sementara pengunjung lain memang melihat puing-puing di wilayah tersebut, Flinders Petrie, yang mendirikan Egyptian Research Account, yang mengirim JE Quibell untuk mencoba menggali situs tersebut pada tahun 1897. Terlepas dari kenyataan bahwa situs tersebut telah dijarah, mereka memulai penggalian di apa yang sekarang dikenal sebagai "penyelesaian pradinastik terbesar masih ada."

Kuil yang digambarkan oleh Denon telah dibongkar bertahun-tahun sebelumnya, tetapi selama penggalian gundukan, Quibell menemukan penemuan yang luar biasa: sosok kultus emas dan tembaga Horus, dewa elang di bawah reruntuhan kuil bata lumpur.

Ini diikuti oleh penemuan patung seukuran Raja Pepi, yang memiliki sosok serupa dengan putranya Raja Merenre, dan sekarang dipajang di Museum Mesir di Kairo.

Penemuan penting Nekhen

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 4
Beberapa benda Nekhen digali ketika situs itu ditemukan. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Ekspedisi Hierakonpolis multidisiplin dimulai pada tahun 1967 dan masih berlangsung sampai sekarang. Para arkeolog telah menemukan berbagai fitur kota kuno ini, mulai dari struktur rumah tangga dan gundukan sampah hingga pusat keagamaan dan pemujaan, kuburan, pemakaman, dan istana dinasti awal.

Mereka telah menggali tempat pembuatan bir dan studio tembikar, serta bukti kebun binatang atau kebun binatang, termasuk buaya, gajah, babun, macan tutul, kuda nil, dan banyak lagi, serta penguburan hewan di atau makam yang hampir elit.

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 5
Lukisan mural yang dilukis di dalam makam T100 di Hierakonpolis (Nekhen), diyakini sebagai contoh paling awal dari mural makam Mesir. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Ketika para peneliti menyelam lebih jauh ke dalam reruntuhan pradinasti, mereka telah menemukan barang-barang seperti patung gading, kepala gada, patung batu, topeng keramik, keramik, patung lapis lazuli, dan patung terakota.

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 6
Palet Narmer ditemukan di Nekhen. © Kredit Gambar: Domain Publik

Palet Raja Narmer (lihat gambar atas) adalah salah satu benda terpenting yang ditemukan di Nekhen hingga saat ini, berasal dari Periode Dinasti Awal sekitar 3100 SM. Ditemukan pada tahun 1890-an di dalam deposit kuil Nekhen dan berisi tulisan hieroglif yang diyakini sebagai salah satu “dokumen politik pertama dalam sejarah.”

Menurut beberapa sejarawan, hieroglif ini menggambarkan penyatuan Mesir Hulu dan Mesir Hilir. Ini adalah salah satu penggambaran paling awal dari seorang raja Mesir, yang menurut para peneliti adalah Narmer atau Menes. Penemuan penting lainnya adalah makam yang dicat, yang ditemukan di dalam ruang pemakaman di Nekhen antara 3500 dan 3200 SM.

Situs pradinastik muncul dari pasir: Nekhen, kota Elang 7
Sebuah kandang bata lumpur yang dikenal sebagai "benteng" di Hierakonpolis, juga dikenal sebagai Nekhen, dari sekitar 2700 SM. © Kredit Gambar: flickr

Dinding makam ini dicat, menjadikannya contoh tertua dari lukisan dinding Mesir yang diketahui hingga saat ini. Tablo menggambarkan prosesi pemakaman dengan penggambaran perahu buluh Mesopotamia, tongkat, dewa, dan hewan.

Mengunjungi Nekhen (Hierakonpolis)

Sayangnya, fasilitas tersebut tidak dibuka untuk umum. Mereka yang ingin menyelidiki sisa-sisa menarik Nekhen harus terlebih dahulu mendapatkan izin dari Kementerian Pariwisata dan Purbakala. Untuk merasakan tempat yang luar biasa ini, bacalah temuan terbaru yang dibuat oleh Ekspedisi Hierakonpolis.

Sebelumnya Pasal
Artefak 'anti-gravitasi' kuno dengan asal yang tidak diketahui ditemukan tepat di dekat Anomali Laut Baltik 8

Artefak 'anti-gravitasi' kuno dengan asal yang tidak diketahui ditemukan tepat di dekat Anomali Laut Baltik

Pasal berikutnya
Hipotesis paleocontact: Asal usul teori astronot kuno 9

Hipotesis paleokontak: Asal usul teori astronot kuno