Tersesat dalam kabut waktu: Peradaban Sao kuno di Afrika Tengah

Tersesat dalam kabut waktu: Peradaban Sao kuno di Afrika Tengah 1
Anthromorphic clay figurines from the Sao civilization, Chad. © Image Credit: Wikimedia Commons

Peradaban Sao adalah budaya kuno yang terletak di Afrika Tengah, di daerah yang saat ini sebagian dimiliki oleh negara Kamerun dan Chad. Mereka menetap di sepanjang Sungai Chari, yang terletak di sebelah selatan Danau Chad.

Tersesat dalam kabut waktu: Peradaban Sao kuno di Afrika Tengah 2
The Chari River. © Image Credit: Wikimedia Commons

Orang-orang Kotoko modern, sebuah kelompok etnis yang terletak di Kamerun, Chad, dan Nigeria, mengklaim keturunan etnis dari Sao kuno. Menurut tradisi mereka, Sao adalah ras raksasa yang dulunya mendiami daerah di selatan Danau Chad, antara wilayah utara Nigeria dan Kamerun.

Catatan tertulis yang jarang dari Sao

Tersesat dalam kabut waktu: Peradaban Sao kuno di Afrika Tengah 3
Terracotta head, Sao civilization, Cameroon. © Image Credit: Wikimedia Commons

Istilah 'Sao' kemungkinan pertama kali diperkenalkan ke dalam sumber-sumber tertulis selama abad ke-16 Masehi. Dalam dua kroniknya (keduanya ditulis dalam bahasa Arab), Kitab Perang Bornu dan Kitab Perang Kanem, Imam Besar Kerajaan Bornu, Ahmad Ibn Furtu, menggambarkan ekspedisi militer rajanya, Idris Alooma. .

Penduduk yang ditaklukkan dan ditaklukkan oleh Idris Alooma umumnya disebut sebagai 'Sao', 'yang lain' yang tidak berbicara bahasa Kanuri (bahasa Nilo-Sahara).

Para pemukim ini, yang mungkin merupakan pemukim pertama di wilayah tersebut, berbicara satu atau beberapa bahasa Chad, yang berasal dari evolusi sub-keluarga bahasa Chad Tengah.

Struktur sosial hierarkis dan Negara Bagian Bornu yang menaklukkan

Karya-karya Ibn Furtu juga memberikan beberapa informasi tentang cara Sao diatur. Terlepas dari bukti yang menunjukkan bahwa mereka terstruktur ke dalam klan patrilineal, dikatakan bahwa Sao diorganisasikan ke dalam masyarakat yang berperingkat dan terpusat, sehingga menunjukkan hierarki. Polities ini disebut chiefdoms atau kingdoms, tergantung pada keadaan.

Selain itu, Sao tercatat telah tinggal di kota-kota kecil yang dilindungi oleh parit dan benteng tanah, sehingga menunjukkan bahwa mereka mungkin berfungsi sebagai negara-kota.

Ketika Idris Alooma melakukan kampanye militernya, kota-kota Sao yang paling dekat dengan jantung Bornu ditaklukkan dan diserap ke dalam negara bagian Bornu. Namun, mereka yang berada di pinggiran luar lebih sulit untuk memerintah secara langsung, dan strategi yang berbeda digunakan.

Alih-alih menaklukkan kota-kota ini, mereka dipaksa menjadi anak sungai, dan perwakilan dari negara bagian Bornu ditunjuk sebagai tempat tinggal untuk mengawasi pemerintah lokal. Oleh karena itu penjelasan lain untuk penurunan Sao mungkin melalui asimilasi.

Seorang etnografer dan seni yang mempesona

Meskipun Ibn Furtu telah memberikan beberapa pengetahuan tentang hari-hari terakhir Sao, asal-usul orang-orang ini tidak disinggung oleh penulis sejarah ini. Baru pada abad ke-20 para arkeolog berusaha menjawab pertanyaan ini.

Salah satu arkeolog tersebut adalah Marcel Griaule, pemimpin Ekspedisi Dakar-Djibouti Prancis (1931-1933). Sebagai seorang etnografer, Griaule terpesona oleh tradisi rakyat dari masyarakat yang mendiami dataran Chadic dan mengumpulkan pengetahuan lisan mereka. Ini kemudian diterjemahkan dan diterbitkan sebagai Les Sao Legendaires.

Karena buku inilah konsep 'Peradaban Sao' atau 'Budaya Sao' diciptakan dan dipopulerkan. Ide 'budaya' ini diwujudkan dalam karya seni yang dihasilkan oleh masyarakatnya. Oleh karena itu, ekspedisi Griaule terutama berfokus pada penemuan karya seni yang diproduksi oleh Sao.

Griaule tidak kecewa, karena Sao menghasilkan patung yang menarik dari tanah liat, bejana keramik besar yang dibakar dengan baik, dan ornamen pribadi yang bagus dari tanah liat, tembaga, besi, paduan tembaga dan kuningan (lihat gambar unggulan).

Dengan menggunakan data arkeologi, Griaule mampu mendukung skenario etnohistoris yang telah membahas pencapaian Sao. Skenario etnohistoris ini juga digunakan untuk menafsirkan bukti arkeologis.

Pendekatan melingkar ini mengklaim bahwa migrasi adalah mesin perubahan budaya, dan tidak banyak membantu pemahaman kita tentang asal-usul dan evolusi 'Peradaban Sao'.

Praktik pemakaman Sao

Bukti arkeologis menunjukkan bahwa Sao menguburkan mayat mereka. Tradisi menempatkan mayat dalam posisi janin di dalam toples gerabah telah dipraktikkan sejak abad 12-13 Masehi. Toples pemakaman ditutup dengan menempatkan toples lain atau pot kecil berbentuk bulat telur di atasnya. Namun, tradisi ini ditinggalkan pada abad ke-15 ketika penguburan sederhana menjadi norma.

Penggalian baru membuat garis waktu Sao dan dikategorikan

Tersesat dalam kabut waktu: Peradaban Sao kuno di Afrika Tengah 4
Pemakaman Sao. © Kredit Gambar: JP Lebeuf

Pendekatan yang lebih ilmiah digunakan pada 1960-an selama penggalian Mdaga, dan konsep 'Peradaban Sao' berdasarkan karya seni dijatuhkan. Hasil penggalian menunjukkan bahwa Mdaga diduduki dari sekitar 450 SM hingga 1800 M.

Mustahil untuk mempertimbangkan masa pendudukan yang begitu lama di bawah judul 'Peradaban Sao', dan temuan-temuan dari Mdaga disertai dengan penggalian di Sou Blame Radjil. Peradaban Sao ternyata tidak benar-benar satu kelompok, tetapi terdiri dari banyak masyarakat yang tinggal di wilayah Danau Chad.

Namun demikian, kebiasaan lama sulit dihilangkan, dan istilah 'Peradaban Sao' masih digunakan sampai sekarang, dengan periode keberadaannya biasanya diberikan sebagai 'akhir abad ke-6 SM hingga abad ke-16 M.'

Secara total, ada lebih dari 350 situs arkeologi Sao yang diperkirakan ada di Chad dan Kamerun. Sebagian besar situs yang telah ditemukan terdiri dari gundukan panjang atau melingkar buatan.

Arkeolog dan etnolog, Jean Paul Lebeuf, mengkategorikan situs Sao yang dipelajarinya menjadi tiga jenis. Sao 1 dikatakan kecil, gundukan rendah yang digunakan sebagai tempat ibadah atau ritual. Patung-patung kecil ditemukan di situs-situs ini.

Situs Sao 2 terdiri dari gundukan besar yang memiliki dinding. Mereka adalah situs pemakaman dan banyak patung yang terkait dengan lokasi ini. Terakhir, situs Sao 3 dianggap sebagai yang terbaru dan hanya menghasilkan sedikit, jika ada, penemuan yang signifikan.

Meskipun ada banyak penemuan patung dan karya seni Sao di masa lalu, masih ada kekurangan informasi tentang sejarah peradaban kuno yang kompleks ini.

Sebelumnya Pasal
Makhunik

Makhunik: kota kurcaci berusia 5,000 tahun yang berharap untuk kembali suatu hari nanti

Pasal berikutnya
Simbol dan ukiran misterius di Gua Royston buatan manusia 5

Simbol dan ukiran misterius di Gua Royston buatan manusia