Roda gigi perunggu prasejarah kontroversial Peru: 'Kunci' legendaris ke tanah para Dewa?

Roda Gigi Kuno Peru Kuno cocok dengan deskripsi 'Kunci' legendaris yang akan membuka akses ke 'Gerbang Dewa' di Hayu Marca.
Roda gigi perunggu prasejarah kontroversial Peru: 'Kunci' legendaris ke tanah para Dewa? 1
Roda gigi perunggu Peru: Artefak kuno ini juga disebut sebagai cakram matahari Peru, dan cakram perunggu Peru. © Kredit Gambar: Rabithole2.com

Sayangnya, arkeologi konvensional mengacu pada 'artefak asing' yang sangat kontroversial dan kuno ini sebagai 'benda ritual'.

Roda gigi perunggu prasejarah kontroversial Peru: 'Kunci' legendaris ke tanah para Dewa? 2
Roda gigi perunggu Peru: Artefak kuno ini juga disebut sebagai cakram matahari Peru, dan cakram perunggu Peru. © Kredit Gambar: Rabithole2.com

Saat ini, hanya ada sedikit informasi tentang roda gigi perunggu misterius yang ditemukan di Peru, yang juga dikenal sebagai roda perunggu. Dan sementara ada beberapa gambar yang menggambarkan dugaan roda gigi dalam kondisi baik, tujuannya tetap menjadi misteri selama bertahun-tahun.

Sebagian besar gambar menggambarkan artefak penasaran menjadi serangkaian enam benda melingkar yang menakutkan menyerupai roda gigi mekanik dengan gigi. Hal ini membuat banyak orang percaya, mereka adalah bagian dari mesin yang jauh lebih besar dan kompleks yang digunakan oleh orang-orang kuno di Peru.

Penemuan serupa ditemukan di Mediterania ketika para penyelam menemukan Mekanisme antikythera, sebuah komputer yang berusia ribuan tahun, terdiri dari banyak roda gigi yang sangat mirip dengan yang ditemukan di Peru.

Mekanisme Antikythera (rekonstruksi terlihat pada gambar di sebelah kanan) terdiri dari 37 jenis roda gigi yang berbeda dan sangat kompleks sehingga banyak yang menganggapnya sebagai komputer analog pertama yang dibuat oleh manusia. Ditemukan bertempat di kotak kayu 340 mm × 180 mm × 90 mm, perangkat ini merupakan mekanisme jarum jam yang kompleks yang terdiri dari setidaknya 30 roda gigi perunggu yang saling bertautan. Sisa-sisanya ditemukan sebagai 82 fragmen terpisah, di mana hanya tujuh yang berisi roda gigi atau prasasti yang signifikan. Roda gigi terbesar (terlihat jelas pada gambar di kiri atas) berdiameter sekitar 140 mm dan awalnya memiliki 223 gigi.
The Antikythera mechanism (reconstruction visible in the image at right) consists of 37 different types of gears and is so complex that many consider it the first analog computer made by man. Found housed in a 340 mm × 180 mm × 90 mm wooden box, the device is a complex clockwork mechanism composed of at least 30 meshing bronze gears. Its remains were found as 82 separate fragments, of which only seven contain any gears or significant inscriptions. The largest gear (clearly visible in image at top-left) is approximately 140 mm in diameter and originally had 223 teeth. © Image Credit: Wikimedia Commons

Inilah sebabnya mengapa kita tidak dapat mengesampingkan fakta bahwa 'roda gigi Perunggu Peru' yang misterius bisa jadi milik perangkat yang mirip dengan mekanisme Antikythera, meskipun para skeptis akan setuju bahwa 'roda gigi Perunggu Peru' adalah cakram matahari.

Cakram misterius Peru disebutkan untuk pertama kalinya oleh Profesor Rafael Larco Hoyle (1901-1966) dalam bukunya 'Peru.' Profesor Hoyle adalah pemilik Museum Pra-Columbus Larco di Peru dan penulis banyak buku arkeologi.

Sayangnya, informasi tentang 'roda gigi' sangat terbatas, sehingga sangat sulit untuk mengatakan apa artifak misterius itu di masa lalu.

Meskipun mereka benar-benar menyerupai roda gigi modern, mereka pasti sudah sangat tua. Ini berarti bahwa roda gigi tidak diharapkan ada pada saat mereka benar-benar ada. Sayangnya, dari foto itu saja, kami tidak dapat memperkirakan kedalaman artefak yang sebenarnya, untuk memberikan indikasi yang lebih jelas tentang penggunaannya di zaman kuno. Mungkinkah mereka benar-benar disalahartikan sebagai 'cakram matahari'?

Pintu Amaru Meru (Aramu Muru) dan Gears misterius

Roda gigi perunggu prasejarah kontroversial Peru: 'Kunci' legendaris ke tanah para Dewa? 3
The doorway of Aramu Muru in southern Peru near Lake Titicaca. © Image Credit: Wikimedia Commons

Teori lain tentang misteri 'roda gigi Perunggu Peru Kuno' adalah bahwa mereka digunakan bersama dengan Puerta de Hayu Marka atau Pintu Amaru Meru (Gerbang Dewa).

Struktur seperti pintu misterius di wilayah pegunungan Hayu Marca di Peru Selatan dekat Danau Titicaca adalah salah satu 'monumen' megalitik paling misterius di wilayah tersebut. Penduduk asli India di wilayah tersebut berbicara tentang legenda bahwa pintu misterius ini sebenarnya adalah "pintu gerbang ke tanah para Dewa", dan melaluinya, banyak pahlawan dan Dewa datang ke Bumi ribuan tahun yang lalu.

Apa yang disebut Stargate ditemukan oleh Jose Luis Delgado Mamanu, seorang pemandu gunung lokal yang sedang menjelajahi daerah tersebut. Saat menikmati pemandangan di kawasan pegunungan Hayu Marca yang terletak di Peru selatan, ia menemukan struktur seperti pintu raksasa yang dipahat dari batu besar yang tingginya tujuh meter dan lebar tujuh meter, dengan 'pintu- fitur like' di tengahnya.

Menurut beberapa legenda, 'pintu' yang lebih kecil mewakili pintu masuk bagi jiwa-jiwa fana, sedangkan 'pintu masuk' yang lebih besar dan lebih simetris merupakan pintu masuk yang digunakan oleh para dewa untuk mengakses alam kita. Anehnya, Mamanu mengatakan bahwa dia telah lama bermimpi tentang struktur ini dan melihat apa yang tampak seperti pintu yang dilapisi marmer merah muda dengan beberapa sosok yang terletak di sampingnya.

Roda gigi perunggu prasejarah kontroversial Peru: 'Kunci' legendaris ke tanah para Dewa? 4
Doorway of Aramu Muru: The hole in the center is believed to be the location where the alleged key belongs. © Image Credit: Licensed from DreamsTime.com

Seperti yang kita disebutkan dalam artikel sebelumnya, Legenda lokal mengatakan bahwa di masa lalu, seorang pendeta Inca bernama Amaru Muru, dari kuil tujuh sinar melarikan diri dari kuilnya dengan cakram emas suci yang dikenal sebagai "kunci dewa tujuh sinar." Pendeta itu bersembunyi di pegunungan Hayu Brand karena takut orang Spanyol akan mengambil kunci itu darinya.

Kemudian pendeta tiba di “Gerbang Dewata” di Hayu Marca, di mana dia menunjukkan kunci kepada beberapa pendeta dan dukun di daerah itu. Setelah mereka melakukan ritual, pintu terbuka dengan cahaya biru yang memancar darinya. Pendeta, Amaru Muru menyerahkan piringan emas kepada salah satu dukun dan memasuki pintu, dia tidak pernah terlihat lagi.

Berkat legenda “Gerbang Dewa”, ada kemungkinan bahwa 'Gear Perunggu Peru' yang penuh teka-teki sebenarnya digunakan oleh orang-orang kuno di wilayah tersebut sebagai 'kunci' untuk dugaan 'stargate', atau replika yang dibuat di periode selanjutnya dengan harapan dapat menciptakan kembali 'Kunci Para Dewa' asli yang akan terbuka sekali lagi, portal dunia lain yang terletak di dekat Danau Titicaca.

Sebelumnya Pasal
Meteorit ini mengandung semua blok pembangun DNA

Meteorit ini mengandung semua blok pembangun DNA

Pasal berikutnya
Misteri bangkai mammoth beku di Siberia 6

Misteri bangkai mammoth beku di Siberia