Cyclades dan masyarakat maju yang misterius hilang dalam waktu

Cyclades

Sekitar tahun 3,000 SM, pelaut dari Asia Kecil menjadi orang pertama yang menetap di kepulauan Cyclades di Laut Aegea. Pulau-pulau ini kaya akan sumber daya alam seperti emas, perak, tembaga, obsidian, dan marmer, yang membantu para pemukim awal ini mencapai tingkat kemakmuran tertentu.

Patung marmer dari pulau Cycladic
Patung marmer dari pulau Cyclades, c. 2400 SM. Postur dan detail menorehkan khas patung Cycladic dan perut bengkak mungkin menyarankan kehamilan. Fungsi dari patung-patung itu tidak diketahui tetapi mereka mungkin mewakili dewa kesuburan. © Kredit Gambar: Flickr / Mary Harrsch (Difoto di Getty Villa, Malibu) (CC BY-NC-SA)

Kemakmuran ini memungkinkan berkembangnya seni, dan kekhasan seni Cycladic mungkin paling baik ditunjukkan oleh pahatan mereka yang bersih dan minimalis, yang merupakan salah satu seni paling khas yang diproduksi sepanjang Zaman Perunggu di Laut Aegea.

Patung-patung ini diproduksi dari 3,000 SM hingga sekitar 2,000 SM ketika pulau-pulau tersebut semakin dipengaruhi oleh peradaban Minoa yang berbasis di Kreta.

Imigran awal ini kemungkinan besar menanam jelai dan gandum dan memancing tuna dan ikan lainnya di laut Aegea. Beberapa dari mereka selamat dari pencurian dan perusakan zaman modern, tetapi yang lain, seperti yang ada di pulau Keros, sengaja dihancurkan di zaman kuno.

Apakah pandangan keagamaan dari mereka yang menemukannya di Pulau Keros ada hubungannya dengan tindakan semacam ini? Sejauh pengetahuan kami, orang-orang yang tinggal di kelompok pulau Cyclades tidak menyembah dewa-dewa Olympian ketika mereka pertama kali diperkenalkan pada milenium kedua SM.

Apakah Keros, sekitar 4,500 tahun yang lalu, merupakan pusat keagamaan penting dari peradaban Cycladic yang misterius? Apa arti dan tujuan mereka yang sebenarnya dalam masyarakat Cycladic? Seberapa pentingkah, patung datar misterius mereka? Seperti yang dapat dilihat, ada beberapa pertanyaan menarik yang masih belum terjawab hingga saat ini.

Budaya Cycladic mengacu pada budaya Yunani leluhur dari pulau-pulau Cyclades di Laut Aegea selatan, termasuk zaman Neolitikum dan Perunggu Awal. Seperti disebutkan sebelumnya, peradaban Minoa adalah bagian dari budaya Cycladic. Antara 3,200 SM dan 2,000 SM, peradaban yang sangat maju berkembang di sana, di mana banyak penemuan penting dibuat di pulau-pulau kuno ini.

Banyak artefak aneh yang diilhami oleh peradaban misterius ini telah ditemukan di pulau-pulau tersebut, tetapi apa yang disebut figur Cycladic tidak diragukan lagi merupakan salah satu kreasi paling khas dari peradaban ini. Dalam kesederhanaannya, bentuk misterius mereka memiliki kekuatan artistik yang mendalam.

Sekarang, para peneliti sedang mencari jawaban atas sejumlah pertanyaan penting tentang sejarah misterius pulau-pulau Cyclades. Yang paling menonjol salah satu dari banyak pertanyaan menarik adalah: Mengapa Budaya Cycladic menghasilkan koleksi terbesar patung marmer berwajah datar Cycladic?

Sebelumnya Pasal
Kehidupan hewan dan manusia mungkin pertama kali muncul di China – batuan berusia 518 juta tahun menunjukkan 1

Kehidupan hewan dan manusia mungkin pertama kali muncul di China – batuan berusia 518 juta tahun menyarankan

Pasal berikutnya
Sebelum monumen Stonehenge, pemburu-pengumpul memanfaatkan habitat terbuka 2

Sebelum monumen Stonehenge, pemburu-pengumpul memanfaatkan habitat terbuka