Teks Sumeria dan Alkitab mengklaim orang hidup selama 1000 tahun sebelum Banjir Besar: Benarkah?

Teks Sumeria dan Alkitab mengklaim orang hidup selama 1000 tahun sebelum Banjir Besar: Benarkah? 3

"Batas mutlak" seseorang pada harapan hidup, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature, terletak di suatu tempat antara 120 dan 150 tahun. Paus Bowhead memiliki harapan hidup terpanjang dari semua mamalia di planet ini, dengan umur hingga 200 tahun atau lebih. Banyak teks kuno, termasuk dalam bahasa Sumeria, Hindu, dan Alkitab, menggambarkan orang yang telah hidup selama ribuan tahun.

Metusalah
Methuselah, relief pada fasad Basilika Santa Croce Basilika Salib Suci – gereja Fransiskan terkenal di Florence, Italia © Image Credit: Zatletic | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial) ID 141202972

Orang-orang yang tertarik pada sejarah kuno mungkin pernah mendengar tentang Metusalah, seorang pria yang hidup selama 969 tahun, menurut Alkitab. Dalam Kitab Kejadian, ia digambarkan sebagai putra Henokh, ayah Lamekh, dan kakek Nuh. Karena silsilahnya mengikat Adam dengan Nuh, catatannya dalam Alkitab menjadi penting.

Versi tertua dari Alkitab menyatakan bahwa Metusalah berusia sekitar 200 tahun ketika putranya, Lamech, lahir dan dia meninggal beberapa saat setelah Air Bah yang dijelaskan dalam kisah Nuh. Karena usianya yang sudah lanjut, Metusalah telah menjadi bagian dari budaya populer, dan namanya sering disebut-sebut ketika menyinggung usia lanjut individu atau benda.

Teks Sumeria dan Alkitab mengklaim orang hidup selama 1000 tahun sebelum Banjir Besar: Benarkah? 4
Bahtera Nuh (1846), oleh pelukis rakyat Amerika Edward Hicks © Kredit Gambar: Edward Hicks

Namun, karakter alkitabiah ini tidak hanya menarik karena umurnya yang panjang, tetapi juga sangat penting karena berbagai alasan lainnya. Metusalah adalah patriark kedelapan dari periode kuno, menurut Kitab Kejadian.

Sesuai dengan Alkitab Versi King James, berikut ini dinyatakan:

21 Dan Henokh hidup enam puluh lima tahun, dan melahirkan Metusalah:

22 Dan Henokh berjalan dengan Allah setelah dia memperanakkan Metusalah tiga ratus tahun, dan memperanakkan putra dan putri:

23 Dan seluruh hari-hari Henokh adalah tiga ratus enam puluh lima tahun:

24 Dan Henokh berjalan dengan Allah: dan dia tidak; karena Tuhan mengambilnya.

25 Dan Metusalah hidup seratus delapan puluh tujuh tahun, dan memperanakkan Lamekh.

26 Dan Metusalah hidup setelah dia memperanakkan Lamekh tujuh ratus delapan puluh dua tahun, dan memperanakkan putra dan putri:

27 Dan seluruh umur Metusalah adalah sembilan ratus enam puluh sembilan tahun: dan dia mati.

-Kejadian 5:21–27, Alkitab.

Seperti yang dijelaskan dalam Kejadian, Metusalah adalah putra Henokh dan ayah Lamekh, yang pada gilirannya adalah ayah Nuh, yang menjadi ayah ketika dia berusia 187 tahun. Namanya telah menjadi sinonim universal untuk setiap makhluk tua, dan sering digunakan dalam frasa seperti "memiliki tahun lebih dari Metusalah" atau "menjadi lebih tua dari Metusalah," antara lain.

Menurut Perjanjian Lama, Metusalah binasa pada tahun Air Bah. Ada kemungkinan untuk menemukan tiga kerangka waktu terpisah dalam tiga tradisi manuskrip yang berbeda: Masoret, Septuaginta, dan Taurat Samaria.

Menurut Teks Masoret, terjemahan bahasa Ibrani dan Aram resmi dari Tanakh yang digunakan oleh Yudaisme Rabinik, Metusalah berusia 187 tahun ketika putranya lahir. Dia meninggal pada usia 969, pada tahun Air Bah.

The Septuaginta, kadang-kadang disebut sebagai Perjanjian Lama Yunani, terjemahan Yunani paling awal dari Perjanjian Lama dari bahasa Ibrani asli menunjukkan bahwa Metusalah berusia 187 tahun ketika putranya lahir dan meninggal pada usia 969, tetapi enam tahun sebelum banjir besar.

Seperti yang tercatat dalam Taurat Samaria, sebuah teks yang terdiri dari lima buku pertama dari Alkitab Ibrani, ditulis dalam abjad Samaria dan digunakan sebagai kitab suci oleh orang Samaria, Metusalah berusia 67 tahun ketika putranya lahir, dan dia meninggal pada usia 720 tahun, yang sesuai ke periode waktu di mana Banjir Besar terjadi.

Jenis referensi tentang umur ini hampir pasti ditemukan dalam teks-teks kuno lainnya juga. Teks Sumeria kuno, termasuk yang paling kontroversial, mengungkapkan daftar delapan penguasa kuno yang turun dari langit dan memerintah selama lebih dari 200,000 tahun. Menurut teks, sebelum Banjir Besar, sekelompok 8 makhluk cerdas memerintah Mesopotamia selama 241,200 tahun.

Teks Sumeria dan Alkitab mengklaim orang hidup selama 1000 tahun sebelum Banjir Besar: Benarkah? 5
Daftar Raja Sumeria tertulis di Weld-Blundell Prism © Kredit Gambar: Domain Publik

Tablet tanah liat yang berisi teks unik ini berasal dari 4,000 tahun yang lalu dan ditemukan oleh peneliti Jerman-Amerika Hermann Hilprecht sekitar pergantian abad kedua puluh. Hilprecht menemukan total 18 tablet runcing serupa (c. 2017-1794 SM). Mereka tidak identik tetapi mereka berbagi informasi yang diyakini diambil dari satu sumber sejarah Sumeria.

Lebih dari selusin salinan Daftar Raja Sumeria yang berasal dari abad ke-7 SM telah ditemukan di Babel, Susa, Asyur, dan Perpustakaan Kerajaan Niniwe, di antara tempat-tempat lain.

Daftar Sumeria sebelum banjir:

“Setelah kerajaan turun dari surga, kerajaan ada di Eridug. Di Eridug, Alulim menjadi raja; dia memerintah selama 28800 tahun. Alaljar memerintah selama 36000 tahun. 2 raja; mereka memerintah selama 64800 tahun. Kemudian Eridug jatuh dan kerajaan dibawa ke Bad-tibira.”

Beberapa penulis percaya bahwa manusia hidup hampir seribu tahun, sampai setelah air bah, Tuhan memperpendek usia ini (Kejadian 6:3) Kemudian Tuhan berkata, “Roh-Ku tidak akan berjuang dengan manusia selamanya, karena dia juga adalah daging; namun umurnya akan menjadi seratus dua puluh tahun.”

Apakah fakta bahwa umur manusia diturunkan benar-benar merupakan tindakan Tuhan? Mungkinkah ada penjelasan lain yang lebih muluk, yang mengklaim bahwa makhluk-makhluk bukan dari Bumi berjalan di planet kita pada zaman Metusalah?


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebelumnya Pasal
Antena purba ditemukan di dasar laut Antartika: Antena Eltanin 6

Antena kuno ditemukan di dasar laut Antartika: Antena Eltanin

Pasal berikutnya
Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara

Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara