Kapal Viking besar baru ditemukan oleh radar di yesletta, Norwegia – apa yang tersembunyi di bawah tanah?

Kapal Viking besar baru ditemukan oleh radar di yesletta, Norwegia – apa yang tersembunyi di bawah tanah?
Survei mengungkapkan adanya beberapa gundukan kuburan serta kuburan kapal pertama (lingkaran tengah) yang ditemukan di Kvinesdal. © Kredit Gambar: Jani Causevic, Institut Penelitian Warisan Budaya Norwegia.

Penelitian terbaru menggunakan radar penembus tanah (GPR) di Norwegia barat menemukan sebuah kapal era Viking yang telah terkubur di bawah tanah di yesletta, di Kvinesdal.

Kapal Viking besar baru ditemukan oleh radar di yesletta, Norwegia – apa yang tersembunyi di bawah tanah?
Survei mengungkapkan adanya beberapa gundukan kuburan serta kuburan kapal pertama (lingkaran tengah) yang ditemukan di Kvinesdal. © Kredit Gambar: Jani Causevic, Institut Penelitian Warisan Budaya Norwegia.

Seiring dengan banyak senjata, jarahan, dan artefak lainnya, kapal itu pasti membawa sisa-sisa pemimpin Norse kuno. Di dekatnya, sisa-sisa lubang tiang menandai garis besar dua rumah panjang. Penemuan ini dapat memberikan banyak pengetahuan tentang teknik pembuatan kapal kuno serta praktik pemakaman Norse.

Penemuan arkeologi ini sangat penting tidak hanya karena penguburan kapal Viking sangat jarang tetapi juga karena Kvinesdal dulunya merupakan lokasi salah satu situs pemakaman terbesar yang diketahui dari Zaman Besi dan Zaman Viking di seluruh Norwegia Selatan.

Kapal kuno itu ditemukan, menurut para arkeolog dari Institut Penelitian Warisan Budaya Norwegia (NIKU), ketika para peneliti sedang melakukan survei geofisika di situs tersebut sebagai bagian dari proyek pembangunan jalan E39 yang dipimpin oleh Nye Veier. Garis besar kapal terlihat jelas di gambar radar, dilingkari oleh sisa-sisa parit yang pernah mengelilingi gundukan kuburan.

Bajak petani menghancurkan gundukan kuburan berabad-abad yang lalu, dan parit di sekitarnya akhirnya diisi dengan tanah. Namun, tanah yang lebih longgar mempertahankan lebih banyak kelembapan daripada tanah di sekitarnya dan memantulkan radar secara berbeda. Hasil dalam gambar radar adalah logo yang secara tidak sengaja sempurna untuk arkeologi Zaman Viking: lambung kapal dalam lingkaran. Kapal Gjellestad, pemakaman kapal Norse terbesar yang pernah ditemukan, menonjol dalam survei radar 2018 dengan garis besar khas yang sama.

Kedua ujung kapal tampaknya telah rusak, kemungkinan besar akibat pembajakan selama seribu tahun. Namun, sebagian besar lambung tampaknya dalam kondisi baik. Gambar radar cukup rinci bagi para arkeolog untuk mengenali lunas (kayu kayu panjang yang membentuk tulang punggung kapal) dan dua papan pertama di kedua sisi. Kapal itu mungkin memiliki panjang antara 8 dan 9 meter (26 hingga 30 kaki), berdasarkan panjang lunasnya.

Ketika seorang kepala suku Viking yang kuat meninggal, dia dimakamkan di sebuah kapal. Ini melibatkan pemuatan mayat ke kapal Viking, membawanya ke laut, dan kemudian membakar kapal Viking. Orang-orang bisa menyaksikan api menari-nari tinggi di udara saat mereka memeluk prajurit perkasa dalam perjalanannya ke alam baka.

Dengan standar saat ini, pemakaman Viking mungkin tampak kasar, tetapi itu dimaksudkan untuk menjadi ritual yang spektakuler. Kebiasaan penguburan Viking termasuk pembakaran kapal dan pelaksanaan ritual kuno yang rumit.

Namun, gaya pemakaman ini mungkin hanya diperuntukkan bagi kapten kapal, bangsawan Viking, dan orang yang sangat kaya. Kapal di zaman Norse Kuno membutuhkan beberapa bulan untuk dibangun dan tidak akan sia-sia kecuali ada alasan yang baik atau tingkat prestise yang memadai.

Kemungkinan lain adalah bahwa Viking dikremasi, karena ini adalah praktik khas sepanjang Zaman Viking awal. Kemudian, abunya tersebar di lautan. Kremasi bertanggung jawab atas sebagian besar penguburan yang ditemukan di seluruh dunia Viking.

Temuan arkeologis, seperti kapal Gokstad Viking yang indah yang digali pada tahun 1880, memberikan wawasan tambahan tentang dunia Viking. Ketika para ahli membuka kembali dan memeriksa kuburan pada tahun 2007, kami dapat mempelajari lebih lanjut tentang orang yang dianggap sebagai salah satu Viking paling terkenal di Norwegia – Kepala Viking Gokstad dan kapal perangnya yang luar biasa.

Kapal Gokstad dibangun pada tahun 850, selama puncak era Viking. Pada masa itu, ada permintaan akan kapal yang dapat melayani berbagai tujuan, dan kapal Gokstad cukup fleksibel untuk digunakan dalam berbagai pelayaran, termasuk penyerbuan Viking, eksplorasi, dan perdagangan.

Kapal dapat dinavigasi dengan layar dan juga dengan mendayung. Setiap sisi kapal memiliki 16 lubang dayung yang tersedia untuk digunakan. Dibutuhkan 34 orang untuk seluruh kru, termasuk pendayung, pengemudi, dan pengintai.

Ada laporan menarik tentang kapal pemakaman Zaman Viking yang ditemukan di Swedia dan Norwegia dalam beberapa tahun terakhir. Penemuan pemakaman kapal Viking Gjellestad besar-besaran di Norwegia beberapa tahun yang lalu memberikan kesempatan unik untuk mengalami dunia melalui mata Viking.

Arkeolog dari Institut Penelitian Warisan Budaya Norwegia (NIKU) membuat penemuan menggunakan teknologi yang dibuat oleh Institut Ludwig Boltzmann untuk Prospeksi Arkeologi dan Arkeologi Virtual (LBI ArchPro). Kemudian, para ilmuwan menggunakan teknologi mutakhir untuk membuat tur virtual yang luar biasa dari situs pemakaman kapal Gjellestad Viking, yang memungkinkan penonton untuk mengalami seperti apa di masa lalu.

Penemuan radar baru-baru ini di yesletta sangat menggembirakan, dan para peneliti berharap mereka dapat menggali dan menganalisis peninggalan kapal Viking. Setelah mereka mencapai ini, kita akan belajar lebih banyak tentang perahu dan sejarahnya. Ada kemungkinan bahwa sisa-sisa seorang Kepala Viking juga akan ditemukan.

Sebelumnya Pasal
Sebelum monumen Stonehenge, pemburu-pengumpul memanfaatkan habitat terbuka 1

Sebelum monumen Stonehenge, pemburu-pengumpul memanfaatkan habitat terbuka

Pasal berikutnya
Situs arkeologi di Borgund setelah Herteig tiba, 1954

Desa Viking yang hilang, Borgund dan 45,000 artefaknya yang tersembunyi di ruang bawah tanah yang diperiksa oleh para ahli