Desa Viking yang hilang, Borgund dan 45,000 artefaknya yang tersembunyi di ruang bawah tanah yang diperiksa oleh para ahli

Situs arkeologi di Borgund setelah Herteig tiba, 1954
Situs arkeologi di Borgund setelah Herteig tiba, 1954 © Kredit Gambar: Asbjørn Herteig, 2019 Universitetsmuseet i Bergen / CC BY-SA 4.0

Pada tahun 1953, sebidang tanah yang terletak dekat dengan gereja Borgund di pantai barat Norwegia akan dibersihkan, dan banyak puing yang akhirnya ditemukan selama proses tersebut. Untungnya, beberapa orang dapat mengidentifikasi "puing-puing" itu sebenarnya—barang-barang dari Abad Pertengahan Norwegia.

Situs arkeologi di Borgund setelah Herteig tiba, 1954
Gambar ini menunjukkan penggalian pada tahun 1954. Fjord Borgund dapat dilihat di latar belakang. Situs ini juga digali pada 1960-an dan 1970-an, serta penggalian yang lebih kecil baru-baru ini. Total ada 31 musim lapangan arkeologi di Borgund © Gambar Kredit: Asbjørn Herteig, 2019 Universitetsmuseet i Bergen / CC BY-SA 4.0

Penggalian dilakukan pada musim panas berikutnya. Para arkeolog menemukan sejumlah besar artefak. Sebagian besar dari mereka dimasukkan ke dalam arsip basement. Setelah itu, tidak banyak lagi yang terjadi.

Sekarang, sekitar tujuh dekade kemudian, para ahli telah memulai pekerjaan yang mendalam untuk menganalisis 45,000 objek yang telah disimpan dalam penyimpanan dengan tujuan untuk mendapatkan wawasan tentang kota Norwegia berusia seribu tahun dengan kurangnya pengetahuan sejarah yang mengejutkan.

Borgund Abad Pertengahan disebutkan dalam beberapa sumber tertulis, di mana ia disebut sebagai salah satu dari “kota kecil” (smaa kapstader) di Norwegia.

Profesor Gitte Hansen, seorang arkeolog di Museum Universitas Bergen, baru-baru ini memberikan wawancara kepada Sains Norwegia di mana dia membahas apa yang telah ditemukan para peneliti tentang Borgund sejauh ini.

Arkeolog Denmark Gitte Hansen merinci bahwa pembangunan Borgund kemungkinan besar terjadi di beberapa titik selama Zaman Viking.

“Kisah Borgund dimulai sekitar tahun 900-an atau 1000-an.

Maju cepat beberapa ratus tahun dan ini adalah kota terbesar di sepanjang pantai Norwegia antara Trondheim dan Bergen.

Aktivitas di Borgund mungkin paling luas di abad ke-13.

Pada 1349, Black Death datang ke Norwegia. Kemudian iklim menjadi lebih dingin.

Menjelang akhir abad ke-14, kota Borgund perlahan menghilang dari sejarah.

Pada akhirnya, itu menghilang sepenuhnya dan dilupakan. ” – Sains Norwegia melaporkan.

Profesor Hansen saat ini sedang meneliti artefak bekerja sama dengan peneliti dari Jerman, Finlandia, Islandia, dan Amerika Serikat. Proyek ini sebelumnya telah menerima dukungan keuangan dari Dewan Riset Norwegia dan kontribusi dari beberapa lembaga penelitian lain di Norwegia.

Para peneliti yang mengkhususkan diri di berbagai bidang, seperti tekstil dan bahasa Norse Kuno, telah disatukan untuk membentuk sebuah tim. Para ilmuwan dapat memperoleh pengetahuan tentang pakaian yang dikenakan selama Zaman Viking dengan menganalisis tekstil yang ditemukan di Borgund.

Ruang bawah tanah museum memiliki laci demi laci dengan sisa-sisa tekstil dari mungkin seribu tahun yang lalu. Mereka dapat memberi tahu kami lebih banyak tentang jenis pakaian yang dikenakan orang-orang di Norwegia selama Zaman Viking dan Abad Pertengahan.
Ruang bawah tanah museum memiliki laci demi laci dengan sisa-sisa tekstil dari mungkin seribu tahun yang lalu. Mereka dapat memberi tahu kami lebih banyak tentang jenis pakaian yang dikenakan orang-orang di Norwegia selama Zaman Viking dan Abad Pertengahan. © Kredit Gambar : Bård Amundsen | sciencenorway.no

Sol sepatu, potongan kain, terak (produk sampingan dari peleburan bijih dan logam bekas), dan pecahan tembikar adalah di antara artefak tak ternilai yang ditemukan oleh tim arkeologi yang dipimpin oleh Asbjørn Herteig selama penggalian desa Viking Borgund yang telah lama hilang.

Menurut Profesor Hansen, artefak ini dapat memberi tahu banyak tentang bagaimana orang Viking hidup sehari-hari. Sejumlah besar artefak Viking masih terpelihara dengan baik dan dapat diteliti dengan sangat rinci. Ruang bawah tanah dapat berisi sebanyak 250 potong pakaian dan tekstil lainnya.

“Pakaian Borgund dari Zaman Viking dapat dibuat dari delapan tekstil berbeda,” Profesor Hansen menjelaskan.

Menurut Sains Norwegia, di sisa-sisa Borgund di ruang bawah tanah di bawah museum di Bergen, para peneliti sekarang menemukan keramik dari hampir seluruh Eropa.

“Kami melihat banyak peralatan makan Inggris, Jerman, dan Prancis,” kata Hansen.

Orang-orang yang tinggal di Borgund mungkin berada di Lübeck, Paris, dan London. Dari sini mereka mungkin telah membawa kembali seni, musik, dan mungkin inspirasi untuk kostum.

Kota Borgund mungkin yang terkaya di abad ke-13.

“Panci dan peralatan makan yang terbuat dari keramik dan batu sabun dari Borgund adalah penemuan yang sangat menarik sehingga kami memiliki rekan peneliti dalam proses yang mengkhususkan diri hanya dalam hal ini,” kata Hansen. “Kami berharap untuk belajar sesuatu tentang kebiasaan makan dan etiket makan di sini di pinggiran Eropa dengan melihat bagaimana orang membuat dan menyajikan makanan dan minuman.”

Studi tentang artefak Borgund telah membuahkan hasil dan Profesor Hanse mengatakan “Ada banyak indikasi bahwa orang-orang di sini memiliki kontak langsung atau tidak langsung dengan orang-orang di sebagian besar Eropa.”

Selain itu, para peneliti telah menemukan bukti bahwa penduduk desa Viking di Borgund menikmati makan ikan. Bagi masyarakat Borgund, memancing sangat penting.

Namun, masih belum diketahui apakah mereka mengangkut ikan ke Liga Hanseatic Jerman di Bergen atau bertukar ikan dengan wilayah lain di Norwegia dan Eropa.

Ilmuwan ditemukan “banyak alat tangkap. Ini menunjukkan bahwa orang-orang di Borgund sendiri mungkin telah banyak memancing. Perikanan ikan kod yang kaya di Borgundfjord mungkin sangat penting bagi mereka,” kata Hansen.

Kita dapat menyimpulkan dari sisa-sisa besi bahwa kota yang terlupakan di Norwegia Barat memiliki fondasi yang kuat. Mungkin pandai besi memainkan peran yang sangat penting di kota ini?

Dan mengapa tepatnya Asbjørn Herteig dan rekan-rekannya menemukan sejumlah besar bahan limbah dari pembuat sepatu? Hingga 340 fragmen sepatu dapat memberikan informasi tentang gaya sepatu dan jenis kulit yang disukai yang digunakan untuk sepatu sepanjang Zaman Viking.

Beberapa staf arkeologi di Borgund, 1961 Foto
Beberapa staf arkeologi di Borgund © Sumber Gambar: 2019 Universitetsmuseet i Bergen / CC BY-SA 4.0

Pengetahuan kita tentang Borgund dari sumber tertulis para sejarawan agak terbatas. Karena itu, peran arkeolog dan peneliti lain dalam proyek khusus ini sangat penting.

Namun, ada satu sumber sejarah yang signifikan. Ini adalah dekrit kerajaan dari tahun 1384 yang mewajibkan para petani Sunnmøre untuk membeli barang-barang mereka di kota pasar Borgund (kaupstaden Borgund).

“Beginilah cara kami mengetahui bahwa Borgund dianggap sebagai kota pada saat itu,” kata Hansen. “Ordo ini juga dapat diartikan sebagai Borgund yang berjuang untuk tetap berjalan sebagai tempat perdagangan di tahun-tahun setelah Wabah Hitam di pertengahan abad ke-14.” Dan kemudian kota itu dilupakan.

Sebelumnya Pasal
Kapal Viking besar baru ditemukan oleh radar di yesletta, Norwegia – apa yang tersembunyi di bawah tanah?

Kapal Viking besar baru ditemukan oleh radar di yesletta, Norwegia – apa yang tersembunyi di bawah tanah?

Pasal berikutnya
Meteorit ini mengandung semua blok pembangun DNA

Meteorit ini mengandung semua blok pembangun DNA