Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara

Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara

Seorang kolektor permukaan yang hobi menemukan pedang nazar Tiongkok yang sebagian terbuka di belakang akar di tepi sungai kecil yang terkikis di Georgia pada Juli 2014. Peninggalan sepanjang 30 sentimeter itu mungkin merupakan penemuan unik di Amerika Utara dan menambah meningkatnya daftar artefak Cina yang tampaknya tidak pada tempatnya yang menunjukkan transit Cina ke Amerika Utara selama periode Pra-Columbus.

Pedang yang luar biasa itu telah diidentifikasi terbuat dari Lizardite dan memiliki ciri-ciri permukaan yang menunjukkan bahwa itu cukup kuno. Pengujian di masa depan diharapkan akan menentukan jenis batu dan menentukan sumbernya, karena endapan Lizardit ada di belahan timur dan barat.

Jawaban atas pertanyaan kapan siapa, dan bagaimana masih belum diketahui. Upaya untuk menggunakan protokol pengujian termoluminesensi untuk mengidentifikasi kapan tanah di lokasi ekstraksi terakhir terkena sinar matahari terhalang karena ditemukan bahwa tanah tersebut telah terganggu.

Masih ada bagian kecil dari zat terdampar yang tidak diketahui yang menempel pada bilah yang mungkin dapat diterima untuk penanggalan radiokarbon, serta bagian tertentu dari pertambahan permukaan yang dapat menghasilkan informasi yang berguna.

simbologi Cina

Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara
Kiri: Close up of dragon Kanan: Close up Taotie di area umum ini. © Kredit Gambar: Yayasan Penelitian Masyarakat Adat.

Berbagai simbol dan bentuk pedang, keduanya ditemukan pada artefak batu giok dari Xia (2070-1600 SM), Shang (1600-1046 SM), dan Dinasti Zhou, kurang ambigu (1046-256 SM). Dinasti Shang diwakili oleh motif naga yang membentang di bagian atas bilah, seperti mahkota berbulu.

Topeng wajah Taotie yang mengerikan pada pelindung dan gagang pedang awalnya muncul selama peradaban Liangzhu (3400-2250 SM), meskipun paling sering ditemukan selama periode Shang dan Zhou. (Obrolan pribadi dengan Siu-Leung Lee, Ph.D., dan karya yang akan segera diterbitkan.)

Keberadaan diagnostik periode Shang, serta kemiripan Taotie dengan gambar Mesoamerika Olmec w ere-jaguar, memberikan indikasi kapan pedang itu diproduksi dan rentang waktu kasar kapan pedang itu mungkin tiba di Georgia.

Cina – koneksi Olmec?

Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara
Sisi sebaliknya dari pedang nazar. © Kredit Gambar: Yayasan Penelitian Masyarakat Adat.

Selama hampir satu abad, para sarjana telah memperdebatkan kesamaan antara mitologi dan ikonografi Cina dan Olmec. Mungkin bukan kebetulan bahwa peradaban Olmec memulai debutnya sekitar 1500 SM, pada awal Dinasti Shang, dan bahwa sejarah pertama Tiongkok yang tercatat dimulai.

Ini menandai awal Zaman Perunggu, yang menghasilkan karya seni perunggu yang indah, kereta perunggu, dan persenjataan. Selama periode ini, karakter Cina paling awal muncul, bersama dengan sistem irigasi besar dan proyek pekerjaan umum lainnya, yang semuanya menunjukkan masyarakat yang canggih dan berkembang.

Itu juga merupakan momen dalam budaya Tiongkok ketika batu giok lebih berharga daripada emas, dan aristokrasi Olmec, yang memiliki tambang batu giok di tempat yang sekarang disebut Honduras dan Guatemala, merasakan hal yang sama.

Ada kemungkinan bahwa Olmec, selama periode Formasi Tengah mereka (900-300 SM), menaklukkan masalah pembentukan dan pengeboran Giok (batu yang sangat keras sehingga tidak dapat ditangani dengan perkakas baja) menjadi potongan-potongan kecil dekoratif dan nazar dengan bahan abrasif. .

Kesejajaran antara seni Cina dan Olmec sangat mencolok, dan perbandingan yang sangat baik dapat ditemukan dalam Seni dan Ritual di Budaya Cina dan Mesoamerika Awal, Santiago Gonzalez Villajos, 2009.

Pengenalan potensi konsepsi Cina tentang pemerintahan dan stratifikasi, serta agama dan simbol mereka, berdampak pada suku Olmec dan Mesoamerika yang berhasil. Itu adalah pemandangan yang akan direplikasi pada abad ke-16 ketika para biarawan Spanyol mengarungi pantai dengan salib Kristen.

Bagaimana pedang itu sampai ke Georgia? Beberapa kemungkinan:

Ciri-ciri budaya Olmec baru ini mulai menyebar ke seluruh wilayah dari 900 SM. Ada bukti substansial bahwa mereka berfungsi sebagai dasar bagi kelompok budaya kontemporer dan masa depan lainnya, seperti Maya.

Keyakinan penting Olmec bertahan sepanjang era penaklukan abad ke-16, bagaimanapun, diadaptasi oleh budaya yang berbeda untuk memenuhi persyaratan lokal dan dengan modifikasi dari waktu ke waktu. Anehnya, beberapa prinsip lama ini, seperti budidaya jagung, dipraktikkan saat ini oleh komunitas adat Mesoamerika tertentu.

Penyebaran ini diperkirakan terjadi sebagai akibat dari jaringan perdagangan darat dan laut pesisir Olmec yang menghasilkan produk perdagangan dasar dan eksotis.

Aspek menarik dari fenomena budaya ini, dan mengapa hal itu disorot, adalah bahwa hal itu dimulai sekitar 900 SM ketika Olmec mulai membuat artefak upacara Giok, seperti yang dinyatakan sebelumnya.

Penyebaran segel cetak datar dan silinder, teknologi yang pertama kali muncul dalam catatan artefak Mesoamerika dengan Olmec, adalah ilustrasi cakupan geografis dari difusi budaya ini. Cetak stempel pertama kali muncul di Cina pada masa Dinasti Shang.

Tradisi Olmec menyebar ke utara

Pedang Votive Cina yang ditemukan di Georgia menunjukkan perjalanan Cina Pra-Columbus ke Amerika Utara
Cetak Segel dari Budaya Adena. © Kredit Gambar: Masyarakat Sejarah Ohio

Pada 800 SM, anjing laut digunakan di Amerika Selatan bagian utara, sekitar 1700 mil di selatan jantung Olmec, dan jarak yang setara di utara Budaya Adena (800 SM-1 M) di Lembah Sungai Ohio bagian atas Amerika Utara. Teknologi percetakan tidak hanya sampai ke Ohio, tetapi juga seni Olmec.

Penulis ini menemukan pasangan gaya dari potongan vertikal tengah khas yang menggambarkan Pohon Dunia di wilayah Danau Chalco di selatan Mexico City modern dan di Veracruz di pantai Teluk dalam upaya studi yang tidak dipublikasikan pada tablet Adena yang digambarkan di bawah ini.

Kehadiran anjing laut di awal peradaban Adena yang membangun gundukan transformatif, bersama dengan bukti lain yang terlalu banyak untuk dijelaskan dalam esai kecil ini, menunjukkan bahwa kelompok Mesoamerika yang berpengaruh mencapai wilayah tersebut dan mengubah nasib budaya penduduk setempat.

Kembali ke Georgia. Pada tahun 1685, Charles de Rochefort dalam kroniknya tentang Apalachites yang menduduki tanah di Amerika tenggara pada abad ke-17, menulis, “Orang-orang Apalachit itu naik, bahwa mereka telah menyebarkan Koloni-koloni tertentu dengan cara yang hebat ke Meksiko: Dan sampai hari ini mereka menunjukkan Jalan besar melalui darat, yang dengannya mereka menegaskan bahwa Pasukan mereka berbaris ke bagian-bagian itu… Ketika mereka tiba, penduduk negara memberi mereka nama Tlatuici, yang berarti pendaki gunung atau dataran tinggi.”

“Orang-orang ini [Apalachites] memiliki komunikasi dengan Laut Teluk Besar Meksiko atau Spanyol Baru, melalui sebuah Sungai kata Rochefort,” ...orang Spanyol menyebut sungai ini Riu del Spirito Santo” [Sungai Mississippi].

Sementara temuan Rochefort berasal dari setelah Periode Penaklukan, mereka menekankan aspek geografis yang terkadang diabaikan atau diremehkan dalam sejarah Amerika Utara.

Banyak peradaban yang menduduki tempat yang sekarang disebut Georgia dan negara bagian lain yang berbatasan dengan Teluk Meksiko, serta Kepulauan Karibia, Meksiko, dan Amerika Selatan, adalah bagian dari zona sirkum-Karibia di mana semua orang mengenal tetangga mereka.

Akibatnya, masuk akal untuk menyimpulkan bahwa inilah mengapa lapangan bola dan bola karet dapat ditemukan di daratan Mesoamerika dan Kepulauan Karibia.

Selain itu, Olmec dan Maya memiliki armada kano besar yang mengarungi lautan yang berlayar di perairan pesisir kawasan Teluk, serta struktur logistik untuk melayani kebutuhan dasar pusat metropolitan besar dengan kepadatan penduduk yang sebanding dengan kota-kota besar saat ini.

Misalnya, garam, yang merupakan kebutuhan dasar bagi keberadaan di daerah tropis, dibawa dalam puluhan ribu ton per bulan dari fasilitas penghasil garam di Yucatan ke pelabuhan sungai yang terkenal mulai dari Pantai Moskito Honduras hingga Tampico, Meksiko.

Selain pengalaman basah dan berbahaya dalam ombak besar di lepas Pantai Moskito tanpa penyelamat, saya dapat memastikan dari perjalanan berulang bahwa desain kayu galian bekerja dengan cukup baik.

Dengan pengecualian motor tempel Yamaha, kapal-kapal ini, yang tidak berubah dalam manufaktur atau desain sejak Maya, terus mengirimkan berton-ton drum 50 galon bahan bakar, makanan, dan orang bertumpuk ke dalam interior Honduras.

Peradaban Taino yang luar biasa, yang bermigrasi dari Venezuela sekitar 400 SM, dan Karibia sama-sama mahir dalam mengarungi lautan Teluk Meksiko di Greater Antilles.

Christopher Columbus mencatat beberapa entri dalam log kapal Taino besar yang dikemas dengan barang dagangan dan penumpang, dengan panjang berkisar antara 40 hingga 79 kaki. Lebih penting lagi, entri lognya menunjukkan bahwa Taino mengetahui Calusa di Florida dan Maya di Yucatan.

Semua ini menunjukkan bahwa budaya wilayah sirkum-Karibia, bahkan di zaman yang lebih kuno, dihubungkan oleh jalur air dan darat, yang memberikan penjelasan yang mungkin tentang bagaimana pedang dan dua liontin gaya Olmec tiba di Georgia.

Jadi, apakah orang Cina di Georgia?

Item itu sendiri adalah bagian dari solusi. Anda harus bertanya-tanya mengapa seseorang membawa pedang Votive, yang didefinisikan sebagai objek “mengungkapkan sumpah agama, keinginan, atau keinginan: ditawarkan atau dilakukan sebagai ungkapan terima kasih atau pengabdian kepada Tuhan”, jika mereka bukan orang Cina.

Kedua, pedang bukanlah satu-satunya artefak identitas China yang ditemukan di sana. Dr. Lee, seorang ahli Tiongkok, mengatakan bahwa dua peninggalan Tiongkok kuno baru-baru ini ditemukan dalam jarak dua jam perjalanan dari lokasi pedang. Dia berencana untuk memasukkan item ini dalam publikasi masa depan. Ada juga sejumlah artefak tambahan Tiongkok, kaligrafi seni cadas, dan simbol yang ditemukan di Amerika bagian selatan.

Sayangnya, tampaknya tidak pernah ada cukup fakta untuk mencapai kesimpulan definitif dan tidak dapat diperdebatkan yang dapat disepakati semua orang dalam hal sejarah dan arkeologi. Jadi, pada saat ini, pertanyaannya "Apakah orang Cina di Georgia?" hanya dapat dijawab ya bila ada bukti yang cukup untuk melampaui “Ambang Kepercayaan” individu.

Sebuah pemikiran terakhir

Sekitar 90 tahun sebelum Columbus pertama kali berlayar ke laut Karibia, orang Cina Ming mengirim armada yang dipimpin oleh Laksamana Zheng He dalam beberapa ekspedisi ke daerah-daerah di sekitar Samudra Hindia untuk mendapatkan komoditas dan mineral eksotis.

Ekspedisi pertama Laksamana terdiri dari sekitar 185 kapal:

62 atau 63 baoshan atau "kapal harta karun" dibangun untuk ekspedisi pertama, panjang 440′-538′ dengan lebar 210′, empat geladak, sembilan tiang, menggusur sekitar 20-30,000 ton, kira-kira 1/3 hingga 1/2 perpindahan kapal induk besar saat ini.

Machuan atau “kapal kuda”, panjang 340′ lebar 138′, 8 tiang, membawa kuda, kayu untuk perbaikan, dan barang upeti.

Liangchuan atau "kapal gandum". 257′ panjang 115′ lebar, 7 tiang, membawa gandum untuk awak dan tentara.

Zuochuan atau "kapal pasukan, panjang 220" dan lebar 84", enam tiang.

Kapal perang Zhanchuan, panjang 165′, 5 tiang.

27-28,000 diperkirakan pelaut, tentara, penerjemah, dan anggota awak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Teks Sumeria dan Alkitab mengklaim orang hidup selama 1000 tahun sebelum Banjir Besar: Benarkah? 5

Teks Sumeria dan Alkitab mengklaim orang hidup selama 1000 tahun sebelum Banjir Besar: Benarkah?

Pasal berikutnya
Kehidupan hewan dan manusia mungkin pertama kali muncul di China – batuan berusia 518 juta tahun menunjukkan 6

Kehidupan hewan dan manusia mungkin pertama kali muncul di China – batuan berusia 518 juta tahun menyarankan