Embrio dinosaurus yang sangat awet ditemukan di dalam fosil telur

Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan luar biasa ditemukan di dalam fosil telur

Para ilmuwan di Kota Ganzhou, Provinsi Jiangxi selatan China, telah menemukan penemuan terobosan. Mereka menemukan tulang belulang dinosaurus, yang sedang duduk di sarang telurnya yang membatu.

Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan luar biasa ditemukan di dalam fosil telur
Oviraptorosaurus dewasa sebagian diawetkan sambil mengerami setidaknya 24 telur, setidaknya tujuh di antaranya berisi sisa-sisa kerangka anak-anak yang belum menetas. Foto: foto spesimen fosil, kiri, dan dalam ilustrasi, kanan. © Kredit Gambar: Shandong Bi/Universitas Indiana Pennslyvania/CNN

Dinosaurus, yang dikenal sebagai oviraptorosaur (oviraptor), adalah bagian dari kelompok dinosaurus theropoda mirip burung yang berkembang sepanjang Periode Kapur (145 hingga 66 juta tahun yang lalu).

Fosil oviraptor dewasa dan telur embrio telah berumur sekitar 70 juta tahun yang lalu. Ini adalah pertama kalinya para peneliti menemukan dinosaurus non-unggas yang beristirahat di sarang telur yang membatu, yang masih berisi bayi di dalamnya!

Fosil yang dimaksud adalah dinosaurus theropoda oviraptorid dewasa berusia 70 juta tahun yang duduk di atas sarang telurnya yang membatu. Beberapa telur (setidaknya tiga di antaranya mengandung embrio) terlihat, seperti lengan, panggul, tungkai belakang, dan sebagian ekor orang dewasa. (Shandong Bi Universitas Indiana Pennsylvania)

Apa kata para ilmuwan tentang penemuan itu?

Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan luar biasa ditemukan di dalam fosil telur
Spesimen oviraptorid yang terdiri dari kerangka dewasa yang diawetkan di atas telur yang mengandung embrio. © Kredit Gambar: Shandong Bi/Universitas Indiana Pennslyvania/CNN

Penulis utama studi tersebut, Dr. Shundong Bi dari Center for Vertebrate Evolutionary Biology, Institute of Palaeontology, Yunnan University, China, and Department of Biology, Indiana University of Pennsylvania, AS, menyatakan dalam siaran persnya, “Dinosaurus yang diawetkan di sarangnya jarang terjadi, begitu juga embrio fosil. Ini adalah pertama kalinya dinosaurus non-unggas ditemukan, duduk di sarang telur yang mengawetkan embrio, dalam satu spesimen spektakuler.”

Meskipun para ilmuwan telah melihat oviraptor dewasa di sarang mereka dengan telur sebelumnya, ini adalah pertama kalinya embrio ditemukan di dalam telur. Rekan penulis studi Dr. Lamanna, ahli paleontologi dari Museum Sejarah Alam Carnegie, AS, menjelaskan: “Penemuan semacam ini, pada dasarnya, perilaku membatu, adalah yang paling langka di antara dinosaurus. Meskipun beberapa oviraptorid dewasa telah ditemukan di sarang telur mereka sebelumnya, tidak ada embrio yang pernah ditemukan di dalam telur tersebut.”

Dr. Xu, seorang peneliti di Institute of Vertebrate Paleontology and Paleoanthropology di Beijing, China, dan salah satu penulis studi tersebut, percaya bahwa penemuan yang tidak biasa ini mengandung banyak informasi, “Sungguh luar biasa untuk memikirkan berapa banyak informasi biologis yang ditangkap hanya dalam satu fosil ini.” Dr Xu berkata, “Kami akan belajar dari spesimen ini selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Telur yang menjadi fosil akan menetas!

Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan luar biasa ditemukan di dalam fosil telur
Dinosaurus theropoda oviraptorid yang penuh perhatian mengerami sarang telur biru-hijaunya sementara pasangannya melihat di tempat yang sekarang menjadi Provinsi Jiangxi di Cina selatan sekitar 70 juta tahun yang lalu. © Kredit Gambar: Zhao Chuang, PNSO

Para ilmuwan menemukan kerangka fragmentaris oviraptor dewasa dengan batu di perutnya. Ini adalah contoh gastrolit, “batu perut” yang telah dikonsumsi makhluk itu untuk membantunya mencerna makanannya. Ini juga merupakan contoh pertama dari gastrolit tak terbantahkan yang ditemukan di oviraptorid, yang menurut para ilmuwan dapat membantu menjelaskan nutrisi dinosaurus.

Dalam posisi merenung atau protektif, dinosaurus ditemukan berjongkok di atas sarang setidaknya 24 telur fosil. Ini menunjukkan bahwa dinosaurus binasa saat merenung atau melindungi bayinya.

Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan luar biasa ditemukan di dalam fosil telur
Analisis embrio fosil (foto) mengungkapkan bahwa, sementara semuanya berkembang dengan baik, beberapa telah mencapai tahap yang lebih matang daripada yang lain menunjukkan bahwa, jika mereka tidak dikubur dan menjadi fosil, mereka kemungkinan akan menetas pada waktu yang sedikit berbeda. © Kredit Gambar: Shandong Bi/Universitas Indiana Pennslyvania/CNN

Namun, ketika para peneliti menggunakan analisis isotop oksigen pada telur, mereka menemukan bahwa telur tersebut telah diinkubasi pada suhu tinggi seperti burung, memberikan kepercayaan pada teori bahwa orang dewasa mati saat mengerami sarangnya.

Setidaknya tujuh dari fosil telur masih memiliki embrio oviraptorid yang belum menetas di dalamnya. Para ilmuwan percaya bahwa beberapa telur berada di tepi penetasan berdasarkan perkembangan sumbernya. Menurut dr. Lamanna, “Dinosaurus ini adalah orang tua yang peduli yang akhirnya memberikan nyawanya sambil mengasuh anak-anaknya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Fosil 'naga laut' raksasa berusia 180 juta tahun ditemukan di reservoir Inggris 6

Fosil 'naga laut' raksasa berusia 180 juta tahun ditemukan di reservoir Inggris

Pasal berikutnya
Batu Penyeimbang Kummakivi dan penjelasannya yang tidak mungkin dalam cerita rakyat Finlandia 7

Batu Penyeimbang Kummakivi dan penjelasannya yang tidak mungkin dalam cerita rakyat Finlandia