Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia?

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 3

Beberapa seni cadas kuno menggambarkan jejak tangan nenek moyang kita yang sengaja ditinggalkan, memberikan tanda permanen keberadaan mereka. Jejak mengejutkan yang ditemukan di permukaan batu di Bolivia adalah tanda yang tidak disengaja yang dibuat oleh pelukis naif.

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 4
Jejak kaki dinosaurus di Parque Cretacico, Sucre, Bolivia. © Kredit Gambar: Marktucan | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Kadang-kadang, serangkaian peristiwa keberuntungan menghasilkan fenomena yang membingungkan di Bumi. Salah satu contohnya adalah banyak jejak dinosaurus yang ditemukan menghiasi dinding yang hampir vertikal.

Jejak kaki di dinding

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 5
Jejak Dino ada di mana-mana di sepanjang apa yang sekarang tampak seperti tembok tetapi sebelumnya adalah hamparan batu kapur dari sebuah danau kecil. Sebuah gunung berapi di dekatnya menyimpan abu untuk membantu melestarikan jejak kaki ini. © Kredit Gambar: flickr/amonn Lawlor

Cal Orcko adalah sebuah situs di departemen Chuquisaca di selatan-tengah Bolivia, dekat Sucre, ibu kota konstitusional negara itu. Situs ini adalah rumah bagi Parque Cretácico (artinya “Taman Kapur”), yang terkenal memiliki konsentrasi jejak kaki dinosaurus tertinggi di dunia di dinding.

Menemukan satu jejak kaki dinosaurus berusia jutaan tahun memang mengasyikkan, tetapi menemukan 1000 jejak kaki di satu lokasi sungguh luar biasa. Para arkeolog telah mencirikannya sebagai “lantai dansa dinosaurus,” dengan lapisan-lapisan jejak kaki yang membentuk pola lintasan yang menetas.

Ahli paleontologi dapat mengidentifikasi beberapa dari beberapa spesies dinosaurus yang sebelumnya menghuni wilayah tersebut, mencari makan, berkelahi, dan melarikan diri dalam kompetisi yang pada akhirnya sia-sia untuk keberadaan berkat jejak ini.

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 6
Dinosaurus melintasi jalan selama berabad-abad. © Kredit Gambar: flickr/Carsten Drosse

Mengganggu dinosaurus

Cal Orcko berarti “bukit kapur” dalam bahasa asli Quechua dan mengacu pada jenis batu yang ditemukan di lokasi tersebut, yaitu batu kapur. Lokasi ini berada di tanah milik FANCESA, perusahaan semen nasional Bolivia.

Perusahaan semen ini telah menambang batu kapur selama beberapa dekade, dan karyawannyalah yang menemukan jejak kaki dinosaurus pertama pada tahun 1985 di Cal Orcko. Namun, baru sembilan tahun kemudian, pada tahun 1994, dinding jejak dinosaurus raksasa itu terungkap oleh aktivitas penambangan.

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 7
Jejak kaki dinosaurus (titanosaurus). © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Terlepas dari kenyataan bahwa ahli paleontologi telah mulai menjelajahi jejak dinosaurus, paparan terhadap lingkungan dan aktivitas pertambangan menyebabkan tembok tersebut terkikis dan runtuh. Akibatnya, area tersebut diblokir selama delapan tahun sehingga ada sesuatu yang bisa dilakukan untuk melestarikan tembok berharga ini. Akibatnya, pada tahun 2006, Parque Cretácico dibuka untuk turis.

Dinding ketenaran dinosaurus

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 8
Jejak dinosaurus dan bagian dinding yang terganggu. © Kredit Gambar: Domain Publik

Dinding trek dinosaurus, yang tingginya sekitar 80 m dan panjang 1200 m, tidak diragukan lagi merupakan daya tarik utama taman ini. Sebanyak 5055 jejak kaki dinosaurus telah ditemukan di lokasi ini. Akibatnya, diklaim bahwa tembok ini menampung koleksi jejak kaki dinosaurus terbesar di dunia.

Ahli paleontologi yang menyelidiki dinding menemukan bahwa jejak kaki dipisahkan menjadi 462 jejak individu, memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi hingga 15 jenis dinosaurus yang berbeda. Ini termasuk ankylosaurs, Tyrannosaurus rex, ceratops, dan titanosaurus, yang semuanya ada selama periode Cretaceous, demikian nama taman itu.

Bagaimana trek diletakkan?

Telah berspekulasi bahwa daerah Sucre pernah menjadi inlet laut yang besar, dan Cal Orcko merupakan bagian dari garis pantainya. Selama periode Kapur, dinosaurus berjalan di sepanjang pantai ini, meninggalkan jejak mereka di tanah liat lunak, yang diawetkan ketika tanah liat mengeras selama masa kering.

Lapisan sedimen sebelumnya akan ditutupi oleh lapisan sedimen baru, dan prosesnya akan dimulai lagi. Akibatnya, sepanjang waktu, banyak lapisan jejak dinosaurus diproduksi. Hal ini ditunjukkan pada tahun 2010 ketika sebagian dinding runtuh. Sementara ini merusak beberapa trek, itu juga mengekspos lapisan jejak kaki tambahan di bawahnya.

Pembentukan dinding

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 9
Dinosaurus melintasi jalan selama berabad-abad. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Berdasarkan keberadaan spesies air tawar dalam data fosil, telah dihipotesiskan bahwa pintu masuk laut akhirnya menjadi danau air tawar yang terisolasi.

Selanjutnya, sebagai akibat dari pergerakan lempeng tektonik sepanjang periode Tersier, jalan yang dilalui dinosaurus sebelumnya dipaksa lebih tinggi, menjadi dinding yang hampir vertikal.

Inilah yang mengakibatkan munculnya jejak dinosaurus yang memanjat tembok saat ini. Dinding tebing dulunya dapat diakses secara bebas untuk umum, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, pengunjung hanya dapat melihatnya sekilas dari platform pengamatan di dalam taman.

Namun, jalan setapak baru telah dibuat yang memungkinkan pengunjung untuk mencapai beberapa meter dari dinding, memberi mereka akses yang lebih dekat ke jejak kaki dinosaurus.

Masa depan yang pasti

Jejak kaki di dinding: Apakah dinosaurus benar-benar memanjat tebing di Bolivia? 10
Dinding trek dinosaurus di Taman Cretaceous Bolivia. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Salah satu kekhawatiran utama tentang dinding trek dinosaurus adalah tebing batu kapur. Fragmen batuan yang terkadang terpisah dan jatuh dari tebing dapat dianggap sebagai ancaman keamanan.

Mengkhawatirkan, diperkirakan bahwa jika rel tidak dijaga secara efektif, mereka akan hancur total oleh erosi pada tahun 2020. Akibatnya, taman tersebut berusaha untuk ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, yang akan memberikan dana untuk melaksanakannya. upaya konservasi.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebelumnya Pasal
Batu Penyeimbang Kummakivi dan penjelasannya yang tidak mungkin dalam cerita rakyat Finlandia 11

Batu Penyeimbang Kummakivi dan penjelasannya yang tidak mungkin dalam cerita rakyat Finlandia

Pasal berikutnya
Sphinx dan Piramida, Mesir

Misteri ruang pemakaman yang tak terjamah Di dalam piramida Dahshur yang tidak banyak diketahui orang di Mesir