Orang-orang misterius bermata bulan dari tradisi Cherokee kuno

Orang-orang Bermata Bulan dikatakan memiliki kulit pucat, gangguan penglihatan, dan penampilan yang berbeda dari penduduk asli Amerika. Orang-orang misterius ini dikatakan telah membangun beberapa bangunan paling awal di Amerika Utara.
Orang-orang misterius bermata bulan dari tradisi Cherokee kuno 1

Seiring dengan Choctaw, Chickasaw, Creek, dan Seminoles, Cherokee adalah salah satu suku asli Amerika kuno yang terdiri dari Lima Suku Beradab.

Orang-orang misterius bermata bulan dari tradisi Cherokee kuno 2
Patung batu orang misterius bermata bulan yang mungkin merupakan ras kulit putih kuno yang kawin dengan penduduk asli Amerika jauh sebelum orang Eropa datang ke Amerika Utara. © Kredit Gambar: Strange Carolinas

Ketika orang Eropa tiba pada abad keenam belas, budaya kuno ini menduduki negara bagian Alabama, Georgia, Kentucky, North Carolina, South Carolina, Tennessee, dan Virginia saat ini di Amerika Serikat bagian selatan. Para ahli terus memperdebatkan asal usul orang Cherokee yang sebenarnya.

Ada dua hipotesis dominan:

Orang bermata bulan
Lukisan Joseph Erb "Petition" mengingatkan peran tokoh penciptaan sebagai pengamat dalam transkripsi sejarah India Cherokee. Sumber: Joseph Erb/ Western Carolina University

Salah satunya adalah bahwa Cherokee, orang-orang berbahasa Iroquois, tiba di Appalachia Selatan relatif terlambat, mungkin di akhir zaman prasejarah dari daerah utara, yang merupakan wilayah tradisional Konfederasi Haudenosaunee (Lima Bangsa) kemudian dan orang-orang berbahasa Iroquois lainnya.

Orang-orang misterius bermata bulan dari tradisi Cherokee kuno 3
Iroquois atau Haudenosaunee adalah konfederasi pribumi Iroquoian di timur laut Amerika Utara. Mereka dikenal selama tahun-tahun kolonial oleh Prancis sebagai Liga Iroquois, dan kemudian sebagai Konfederasi Iroquois. Inggris menyebut mereka Lima Negara, terdiri dari Mohawk, Oneida, Onondaga, Cayuga, dan Seneca (terdaftar secara geografis dari timur ke barat). © Kredit Gambar: TruthBook

Pada abad kesembilan belas, para peneliti mendokumentasikan wawancara dengan para tetua yang menggambarkan sejarah lisan perjalanan orang-orang Cherokee ke selatan wilayah Great Lakes di zaman kuno. Para sarjana memperdebatkan ide kedua, yang menyatakan bahwa Cherokee telah berada di tenggara selama ribuan tahun.

Gagasan ini, bagaimanapun, didukung oleh sedikit atau tidak ada data arkeologi. Orang-orang Connestee, yang dianggap sebagai nenek moyang Cherokee, tinggal di Carolina Utara bagian barat dari tahun 200 hingga 600 M.

Orang-orang Cherokee adalah salah satu dari Lima Suku Beradab. Mereka diberi nama itu oleh orang Eropa, yang percaya bahwa ketika mereka tiba, kelima budaya ini memiliki tingkat peradaban yang lebih tinggi daripada penduduk asli Amerika lainnya.

Menurut banyak akademisi, ini membantu mereka dengan cepat beradaptasi dengan norma-norma kulit putih, yang tidak membantu mereka menghindari diambil dari tanah mereka dan dipindahkan ke Oklahoma di tempat yang dikenal sebagai Jejak Air Mata yang dimulai pada tahun 1838.

Namun, suku Cherokee mungkin terlihat berbeda dari bangsa Amerika asli lainnya karena tradisi misterius dari orang-orang misterius yang hidup sebelum kerajaan Cherokee yang luas.

Legenda orang bermata bulan

Orang bermata bulan
Patung batu orang bermata bulan. © Kredit Gambar: Strange Carolinas

Yang disebut orang bermata bulan adalah penduduk Amerika Utara yang penuh teka-teki yang dikatakan telah tinggal di Appalachia sampai mereka dibuang oleh Cherokee.

Pandangan Baru tentang Asal Usul Suku dan Bangsa Amerika, yang ditulis pada tahun 1797 oleh Benjamin Smith Barton, seorang ahli botani, naturalis, dan dokter Amerika, menjelaskan bahwa mereka disebut orang bermata bulan karena mereka melihat sangat buruk sepanjang hari dan memiliki sejumlah ciri yang berbeda dari penduduk asli Amerika lainnya.

"Cheerake memberitahu kita, bahwa ketika mereka pertama kali datang di negara yang mereka huni, mereka menemukan itu dimiliki oleh orang-orang bermata bulan tertentu, yang tidak bisa melihat di siang hari," Barton menulis, mengutip Kolonel Leonard Marbury sebagai sumber. Mereka mengusir orang-orang malang ini.

Penambahan kemudian pada cerita orang bermata bulan menunjukkan bahwa mereka memiliki kulit putih, membangun struktur pra-Columbus di daerah itu, dan melarikan diri ke barat setelah Cherokee mengusir mereka.

Buku lain yang diterbitkan pada tahun 1902 oleh ahli etnografi James Mooney menyebutkan sebuah "kisah redup tapi abadi" dari suku kuno misterius yang mendahului Cherokee di Appalachia selatan.

Menurut cerita sejarah, penduduk Appalachia yang berkulit putih mendirikan beberapa bangunan tua di daerah tersebut, termasuk salah satu kota kuno terbesar di Amerika Utara, Cahokia. Anehnya, para peneliti saat ini hanya tahu sedikit tentang Cahokia. Nama asli kota ini tidak jelas karena para pembangun kuno tidak meninggalkan dokumen tertulis.

Banyak yang mengusulkan gagasan bahwa yang disebut orang bermata bulan adalah individu yang sama yang dilihat Lionel Wafer di antara orang-orang Kuna di Panama, yang juga disebut sebagai “bermata bulan” karena kemampuan mereka untuk melihat lebih baik di malam hari daripada di siang hari. Orang-orang bermata bulan diperkirakan telah membangun taman negara bagian Fort Mountain.

Menurut beberapa sarjana, kisah Cherokee ini dipengaruhi oleh tradisi Eropa-Amerika saat ini tentang “Orang India Wales.” Peninggalan kuno ini dianggap berasal dari perjalanan Welsh pra-Columbus, menurut tradisi ini.

Dokumen abad ke-16 lainnya yang diterbitkan oleh ahli barang antik Welsh Humphrey Llwyd, pada tahun 1171, menyarankan seorang Pangeran Welsh bernama Madoc berlayar dari Wales melintasi Atlantik ke tempat yang sekarang disebut Mobile Bay, Alabama.

Orang bermata bulan
Humphrey Llwyd. Ukiran titik-titik oleh R. Clamp, 1795. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Menurut John Sevier, seorang tentara Amerika, penjaga perbatasan, dan politikus yang merupakan salah satu pendiri Tennessee, pada suatu kesempatan di tahun 1783, kepala suku Cherokee Oconostota menyatakan bagaimana gundukan-gundukan di dekatnya telah dibuat oleh orang kulit putih, yang kemudian diusir oleh suku Cherokee dari wilayah.

Kisah Sevier menggambarkan, kepala suku Cherokee mengakui bahwa orang-orang misterius ini sebenarnya adalah orang Welsh dari seberang laut. Gagasan ini, jika benar, akan memiliki konsekuensi yang luas.

Atau apakah orang-orang bermata bulan di zaman batu Amerika Utara?

Orang-orang misterius bermata bulan dari tradisi Cherokee kuno 4
Plakat di Fort Mountain State Park. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Anehnya, legenda orang bermata bulan juga ada di antara Cherokee Ohio. Di sini, beberapa tetua dan sejarawan asli mengusulkan bahwa orang-orang bermata bulan dapat dikaitkan dengan pembangun gundukan Budaya Adena, sejak 500 SM.

Masih banyak misteri tentang pembuat gundukan kuno ini. Amerika. Mungkinkah mereka adalah orang kulit putih zaman batu prasejarah yang melintasi jembatan es dan menetap di negeri ini?

Menggali gundukan budaya ini, temuan aneh dibuat. Misalnya, Gundukan Criel di Virginia Barat menghasilkan sisa-sisa a "sangat besar" kerangka "pria paling kuat" yang diukur “enam kaki, 8 3-4 inci” (205 cm) dari kepala sampai kaki.

Mungkinkah orang bermata bulan terhubung ke legenda raksasa prasejarah berambut merah dan berjanggut merah yang meninggalkan jejak yang jelas di seluruh Amerika Utara bagian tenggara? Misteri orang-orang bermata bulan dibuktikan dalam banyak cara, namun kita masih belum sepenuhnya memahami siapa mereka dan dari mana mereka berasal.

Sebelumnya Pasal
Faktor Rh negatif: Bukti asal usul makhluk luar angkasa? 5

Faktor Rh negatif: Bukti asal usul makhluk luar angkasa?

Pasal berikutnya
Legenda Utsuro-bune: Salah satu kisah awal pertemuan makhluk luar angkasa? 6

Legenda Utsuro-bune: Salah satu kisah paling awal tentang pertemuan makhluk luar angkasa?