Penemuan 'kota raksasa' kuno di Ethiopia bisa menulis ulang sejarah manusia

Penemuan 'kota raksasa' kuno di Ethiopia bisa menulis ulang sejarah manusia 1
© Kredit Gambar: Domain Publik

Para peneliti dari Universitas Exeter dan Otoritas Penelitian dan Konservasi Warisan Budaya Ethiopia telah menemukan sebuah kota yang telah lama terlupakan di wilayah Harlaa, Ethiopia timur, yang dikenal sebagai 'Kota Raksasa' kuno, yang dibangun pada abad ke-10 SM. Penemuan ini dibuat oleh tim arkeolog internasional, termasuk peneliti dari Universitas Exeter dan Otoritas Penelitian dan Konservasi Warisan Budaya Ethiopia.

Penemuan 'kota raksasa' kuno di Ethiopia bisa menulis ulang sejarah manusia 2
Pemukiman, yang terletak di dekat kota terbesar kedua di Ethiopia, Dire Dawa, di timur negara itu, terdiri dari bangunan yang dibangun dengan balok batu besar, yang memunculkan legenda bahwa pernah ada raksasa yang tinggal di sana. © Kredit Gambar: T. Insoll

Kota-kota raksasa yang dibangun dan dihuni oleh para raksasa adalah subyek dari beberapa cerita dan cerita rakyat. Tradisi beberapa masyarakat yang dipisahkan oleh lautan luas semuanya menunjukkan bahwa ada raksasa yang hidup di bumi, dan banyak struktur megalitik dari periode sejarah yang berbeda juga menunjukkan keberadaan mereka.

Menurut mitologi Mesoamerika, Quinametzin adalah ras raksasa yang bertugas mendirikan metropolis mitologis Teotihuacán, yang dibangun oleh dewa matahari. Variasi pada tema ini dapat ditemukan di seluruh dunia: kota-kota besar, monumen, dan struktur besar yang tidak mungkin dibangun oleh orang normal pada saat dibangun, berkat kemajuan ilmu pengetahuan.

Di bagian Etiopia ini, itulah yang terjadi. Menurut penduduk saat ini, bangunan besar yang dibangun dari balok-balok besar mengelilingi situs Harlaa, sehingga menimbulkan kepercayaan populer bahwa itu pernah menjadi rumah bagi Kota Raksasa yang legendaris. Penduduk setempat telah menemukan koin dari berbagai negara, serta keramik kuno, selama bertahun-tahun, kata mereka. Juga ditemukan batu-batu bangunan yang sangat besar yang tidak dapat dipindahkan oleh manusia tanpa bantuan mesin modern.

Fakta bahwa struktur ini dibangun oleh manusia biasa dianggap mustahil untuk waktu yang lama sebagai akibat dari faktor-faktor ini. Beberapa penemuan penting dibuat sebagai hasil dari penggalian kota kuno tersebut.

Kota yang hilang di Harlaa

Para spesialis terkejut ketika mereka menemukan barang antik dari daerah yang jauh dalam penemuan yang mengejutkan. Benda-benda dari Mesir, India, dan Cina ditemukan oleh para ahli, membuktikan kemampuan komersial kawasan itu.

Sebuah masjid dari abad ke-12, mirip dengan yang ditemukan di Tanzania, serta wilayah independen Somaliland, sebuah wilayah yang masih belum diakui secara resmi sebagai sebuah negara, juga ditemukan oleh para peneliti. Penemuan ini, menurut para arkeolog, menunjukkan bahwa ada hubungan historis antara komunitas Islam yang berbeda di Afrika selama periode waktu itu, dan

Arkeolog Timothy Insoll, seorang profesor di Universitas Exeter, mengatakan penemuan itu berdampak besar pada pemahaman arkeologi tentang perdagangan di wilayah Ethiopia yang telah lama ditinggalkan. Bahwa tempat itu adalah pusat komersial yang terkenal di kawasan itu hanya menunjukkan betapa pentingnya itu.

Sebuah kota raksasa?

Penduduk wilayah Harlaa percaya bahwa itu hanya bisa didirikan oleh raksasa, menurut kepercayaan mereka. Alasan mereka adalah bahwa ukuran balok batu yang digunakan untuk membangun struktur ini hanya dapat dibawa oleh raksasa yang sangat besar. Juga jelas bahwa ini bukan orang biasa karena ukuran bangunan yang sangat besar juga.

Setelah analisis lebih dari tiga ratus mayat yang ditemukan di pemakaman lokal, para arkeolog menemukan bahwa penduduknya bertubuh sedang, dan karenanya tidak dianggap raksasa. Orang dewasa muda dan remaja dimakamkan di makam yang ditemukan, menurut Insoll, yang juga bertanggung jawab mengawasi para arkeolog yang mengerjakan penggalian. Untuk periode waktu, mereka semua memiliki tinggi badan biasa.

Penemuan 'kota raksasa' kuno di Ethiopia bisa menulis ulang sejarah manusia 3
Situs pemakaman terletak di Harlaa, di timur Ethiopia. Para peneliti telah menganalisis sisa-sisa untuk mencoba menentukan makanan penduduk kuno di daerah itu. © Kreator Gambar: T. Insoll

Sementara mengakui data yang diberikan oleh para ahli, masyarakat adat mempertahankan bahwa mereka tidak yakin dengan temuan mereka dan mempertahankan bahwa hanya raksasa yang mampu membangun struktur monumental ini. Ini bukan pertama kalinya sains modern mengabaikan legenda yang telah ada selama ratusan tahun hanya sebagai bagian dari cerita rakyat.

Ada apa dengan penduduk yang membuat mereka begitu yakin bahwa raksasa bertanggung jawab atas pembangunan struktur Harlaa? Selama tahun-tahun ini, apakah mereka melakukan pengamatan? Bukannya mereka punya motif untuk mengarang atau berbohong tentang hal seperti itu.

Terlepas dari kenyataan bahwa makam tidak memberikan bukti keberadaan raksasa, ini tidak menutup kemungkinan bahwa raksasa terlibat dalam pembangunan situs. Banyak yang percaya bahwa makhluk-makhluk ini tidak dimakamkan di lokasi yang sama karena mereka dianggap sebagai entitas yang besar dan kuat. Yang lain tidak setuju.

Sebelumnya Pasal
Tabut Perjanjian

Tabut Perjanjian adalah alat komunikasi!

Pasal berikutnya
Alat yang ada sebelum manusia pertama – penemuan arkeologi yang misterius 4

Alat yang ada sebelum manusia pertama – penemuan arkeologi yang misterius