Piramida cekung di Danau Rock Wisconsin

Piramida cekung di Rock Lake Wisconsin 1

Penduduk asli Winnebago atau Ho-Chunk telah berbicara tentang "desa cekungan batu tepees" di bawah Rock Lake sejak awal 1830-an, ketika para perintis pertama datang di wilayah selatan Wisconsin antara yang sekarang Milwaukee dan ibukota di Madison.

Piramida cekung di Rock Lake Wisconsin 2
Danau Batu (Wisconsin). © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Sampai dua pemburu bebek mengintip dari sisi perahu mereka selama kekeringan yang membersihkan air pada awal abad kedua puluh, legenda mereka ditolak sebagai fiksi India sederhana.

Mereka melihat struktur piramida besar beristirahat gelap dan besar di kedalaman Rock Lake. Sejak itu, konstruksi yang terkubur telah diselimuti perselisihan karena visibilitas bawah permukaan yang memburuk akibat polusi.

Fayette Morgan, seorang dokter gigi lokal dan pilot sipil awal di Wisconsin, adalah orang pertama yang melihat Rock Lake dari atas pada tanggal 11 April 1936. Dia melihat bentuk gelap dari dua struktur persegi panjang di dasar danau dekat pusatnya dari kokpit terbuka biplan kurusnya berputar-putar di ketinggian 500 kaki.

Dia membuat beberapa operan dan melihat proporsi reguler dan ukurannya yang sangat besar, yang dia yakini masing-masing lebih dari 100 kaki. Dr Morgan mendarat untuk mengisi bahan bakar dan berlari pulang untuk kameranya, kemudian terbang segera untuk menangkap objek tenggelam di film. Monumen-monumen danau yang terendam telah memudar dalam cahaya sore hari saat dia kembali melewatinya.

Piramida cekung di Rock Lake Wisconsin 3
Struktur piramida bawah air. © Kredit Gambar: pemberi

Upaya berikutnya dan berulang untuk memotret atau bahkan menemukan kembali mereka dari udara gagal sampai tahun 1940 ketika mereka ditemukan lagi oleh pilot lokal, Armand Vandre, dan pengamat kokpit belakangnya, Elmer Wollin.

Tapi saat pesawat bermesin tunggal mereka membelok ke ujung selatan danau kurang dari seribu kaki, mereka terkejut dengan pemandangan yang sama sekali berbeda. Sebuah struktur segitiga besar yang terpusat sempurna mengarah ke utara terletak di bawahnya, di bawah air kurang dari dua puluh kaki. Sepasang lingkaran hitam berdiri bersebelahan menuju puncak.

Setidaknya sepuluh struktur dapat ditemukan di bawah permukaan Danau Batu. Penyelam kulit dan sonar telah memetakan dan memotret dua di antaranya. No 1, bernama Limnatis Pyramid, memiliki lebar dasar 60 kaki, panjang 100 kaki, dan tinggi 18 kaki, meskipun hanya sekitar 10 kaki yang naik di atas kotoran berlumpur.

Piramida cekung di Rock Lake Wisconsin 4
Sketsa pertama Piramida Danau Batu dari Skin Diver edisi 1967. © Kredit Gambar: Arkeologi JaySea

Ini adalah piramida terpotong yang sebagian besar terbuat dari batu hitam bulat. Batu-batu di bagian atas yang terpotong berbentuk persegi. Dimungkinkan untuk melihat sisa-sisa penutup plester. Panjang masing-masing sisi delta yang sama diperkirakan oleh Vandre dan Wollin 300 kaki. Sebuah pulau kecil yang terkubur sempit, mungkin panjangnya 1,500 kaki dan lebarnya 400 kaki, terletak di timur laut segitiga.

Yang lebih mengejutkan adalah jalan lurus yang terbentang di bawah air dari pantai selatan ke puncak delta yang terkubur. Ketika Frank Joseph menyebutkan pengamatannya kepada Lloyd Hornbostel, seorang ahli geologi lokal, dia mengira garis itu adalah sisa-sisa kanal batu besar yang menghubungkan Rock Lake ke Aztalan, tiga mil jauhnya.

Aztalan saat ini merupakan taman arkeologi seluas 21 hektar dengan dinding yang ditebar yang sebagian menutupi Piramida Matahari dan Bulan, dua gundukan kuil tanah liat. Pusat upacara itu dua kali lebih besar pada masa kejayaannya di akhir abad ke-13. Kemudian ia memiliki tiga dinding melingkar dengan menara pengawas yang mengelilingi tiga serangkai pekerjaan tanah piramida yang diatapi kuil kayu.

Piramida bawah air Azores
Ilustrasi piramida bawah laut yang ditemukan di Rock Lake Wisconsin. © Kredit Gambar: Domain Publik

Aztalan termasuk dalam Budaya Mississippian Atas, yang berkembang pesat di seluruh Midwest Amerika dan ke Selatan pada tahap terakhirnya, dimulai sekitar 1,100 M, sementara eksperimen penanggalan karbon menunjukkan akar tertua yang diketahui pada abad ke-3 SM.

Populasinya mencapai 20,000 orang, yang tinggal di kedua sisi tembok. Mereka dipimpin oleh imam-astronom yang dengan benar menyelaraskan piramida mereka untuk perhitungan beberapa peristiwa astronomi seperti titik balik matahari musim dingin, fase bulan, dan lokasi Venus.

Sekitar tahun 1320, suku Aztalan secara misterius membakar kota mereka, meninggalkan dindingnya yang dilalap api. Mereka mundur jauh ke selatan, menurut tradisi lisan Winnebago yang masih hidup. Eksodus mereka terjadi bertepatan dengan perkembangan mendadak negara Aztec di Lembah Meksiko.

Piramida cekung di Rock Lake Wisconsin 5
Desa Aztalan Kuno. © Kredit Gambar: Joshua Mayer/Flickr

“Penemuan bangunan terendam di sana mungkin meramalkan yang jauh lebih besar yang akan datang ketika kami akhirnya mengarahkan penelitian kami ke laut dan menyelidiki kedalamannya untuk mencari tahu. mata air peradaban terestrial yang hilang—Atlantis.”

Rock Lake terkenal karena struktur batunya yang terkubur gundukan pemakaman piramidal dari orang-orang yang bekerja di tambang tembaga Semenanjung Atas Michigan dari 3000 SM hingga 1200 SM. Tambang itu kemungkinan besar digali dan dikendalikan oleh insinyur Atlantis, oleh karena itu setidaknya beberapa makam bawah air termasuk tulang belulang pekerja Atlantis, menurut Frank Joseph.

Sebelumnya Pasal
Kerangka tersebut dilaporkan setinggi atau di atas 7 kaki (2.1 meter), memiliki tengkorak yang memiliki tonjolan seperti tanduk tepat di atas alis.

Tengkorak raksasa kuno dengan 'tanduk' ditemukan selama penggalian arkeologi di Sayre pada tahun 1880-an

Pasal berikutnya
Vaksin ini dapat digunakan untuk mengobati pengerasan arteri, diabetes, dan penyakit terkait penuaan lainnya.

Vaksin Jepang melawan penuaan akan memperpanjang umur!