Anak-anak Anunnaki yang hilang: gen DNA suku Melanesia dari spesies yang tidak diketahui

Penduduk pulau Melanesia memiliki gen milik spesies hominid yang tidak diketahui. Akankah ini membuktikan hubungan rahasia kita dengan Anunnaki?
Putra-putra Anunnaki yang hilang: gen DNA suku Melanesia dari spesies yang tidak diketahui 1

Pada bulan Oktober 2016, American Society of Human Genetics mengadakan pertemuan tahunan, dan kesimpulan yang mereka capai sangat mencengangkan. Data yang mereka kumpulkan menunjukkan bahwa orang-orang di Melanesia (daerah di Pasifik Selatan yang mengelilingi Papua Nugini dan pulau-pulau tetangganya) mungkin membawa beberapa gen yang tidak diketahui dalam DNA mereka. Ahli genetika percaya bahwa DNA yang tidak dikenal milik spesies humanoid yang sebelumnya tidak diketahui.

Putra-putra Anunnaki yang hilang: gen DNA suku Melanesia dari spesies yang tidak diketahui 2
Gen DNA suku Melanesia dari spesies yang tidak diketahui © Kredit Gambar: Behance

Menurut Ryan Bohlender, salah satu peneliti yang terlibat dalam penelitian tersebut, spesies tersebut bukanlah Neanderthal atau Denisovan, melainkan sesuatu yang berbeda. "Kami kehilangan populasi, atau kami salah menafsirkan sesuatu tentang hubungan," katanya.

Denisovans mewakili spesies punah milik genus hominid. Mereka diberi nama setelah penemuan di gua Denisova di pegunungan Siberia di Altai, di mana fragmen pertama dari tulang milik spesies ini ditemukan. Sedikit yang diketahui tentang sepupu kita yang penuh teka-teki ini. Sedangkan tentang masyarakat Melanesia belum banyak diketahui untuk saat ini.“Sejarah manusia jauh lebih rumit dari yang kita duga,” kata Bohlender.

Suku melanesia berkulit gelap dengan rambut pirang alami. Untuk waktu yang lama, diyakini bahwa hanya orang bule yang memiliki rambut pirang. Baru pada tahun 1756 Charles de Brosses menulis tentang 'ras kulit hitam tua' di Pasifik yang dikalahkan oleh orang-orang bernama Polinesia dan pada tahun 1832 ketika Jules Dumont d'Urville menulis tentang ras yang sama dan warna rambut unik mereka sehingga dunia menjadi sadar. dari orang-orang yang disebut Melanesia di Kepulauan Melanesia.
Suku melanesia berkulit gelap dengan rambut pirang alami. Untuk waktu yang lama, diyakini bahwa hanya orang bule yang memiliki rambut pirang. Baru pada tahun 1756 Charles de Brosses menulis tentang 'ras kulit hitam tua' di Pasifik yang dikalahkan oleh orang-orang bernama Polinesia dan pada tahun 1832 ketika Jules Dumont d'Urville menulis tentang ras yang sama dan warna rambut unik mereka, dunia menjadi sadar. dari orang-orang yang disebut Melanesia di Kepulauan Melanesia. © Kredit Gambar: Wali

Ya itu. Tapi sepotong demi sepotong, masa lalu umat manusia yang kompleks terungkap. Dan penemuan seperti ini tampaknya mengarah ke satu arah: kita tidak bisa menjadi seperti yang kita pikirkan. Berikut kutipan dari penelitian yang (mungkin) akan Anda hargai:

“Dengan asumsi tentang ukuran populasi dan tanggal pemisahan populasi terbaru yang diambil dari literatur, kami memperkirakan tanggal pemisahan kuno-modern pada ~440,000 ±300 tahun yang lalu untuk semua populasi manusia modern.”

Jika nomor itu tidak membunyikan bel, ulangi Hipotesis Anunnaki. Menurut sejarah Kejadian, planet kedua belas, yang dikenal sebagai Nibiru, dihuni oleh humanoids yang sangat mirip dengan kita, artinya manusia. Setelah mereka mengalami masalah yang parah di atmosfer, mereka melanjutkan pencarian melalui tata surya untuk menemukan emas, logam unik dan signifikan yang dapat menyembuhkan planet mereka.

Ketika Nibiru mendekati orbit Bumi, sekitar 432,000 tahun sebelum Masehi, Nibiruans menggunakan pesawat ruang angkasa untuk mengirim orang dan barang-barang penting dari planet mereka ke Bumi. Setelah mencapai permukaan, makhluk maju mendirikan pangkalan di Mesopotamia kuno.

Banyak yang percaya bahwa inilah alasan sebenarnya dari penciptaan manusia di dalam laboratorium para ahli genetika Anunnaki. Dan studi baru-baru ini dan banyak temuan lainnya mengkonfirmasi hipotesis ini hampir setiap hari. Ini menawarkan visi yang dapat menjawab salah satu pertanyaan tertua dan terpenting kita: Siapakah kita?

Untuk mendapatkan solusi yang tak terbantahkan atas teka-teki sekuler ini, kita harus menggali lebih dalam di mana belum pernah ada yang menjelajahinya sebelumnya. Tapi ini lebih sulit untuk dikatakan daripada dilakukan. Cara lain untuk melakukan ini adalah dengan menganalisis catatan mikroskopis tersembunyi di dalam diri kita masing-masing. Anunnaki tahu bahwa DNA mereka adalah kunci dari rekayasa budak yang ideal. Dalam pencarian tanpa akhir untuk garis keturunan sejati kita, kita harus melakukan hal yang sama sebagai manusia.

Dalam upaya baru-baru ini, sekelompok ilmuwan lain sampai pada kesimpulan yang sama. Dipimpin oleh ahli genetika evolusioner Eske Willerslev dari Natural History Museum di Denmark, para ilmuwan memeriksa sampel DNA yang diambil dari 83 penduduk asli Australia. Mereka juga menguji 25 peserta dari populasi dataran tinggi asli Papua Nugini.

Yang mengejutkan, para peneliti menemukan DNA eksotis, mirip dengan Denisovan dalam genom para sukarelawan penelitian. Perlu diketahui, para peneliti hanya menyebutnya identik dengan Denisovan. Namun, kelompok yang menyerahkan gen mereka kepada nenek moyang peserta sama sekali tidak diketahui. “Siapa kelompok ini, kami tidak tahu,” kata Willerslev. Kami juga tidak, tetapi sekelompok orang tertentu muncul dalam pikiran.

Tidak mengherankan, penemuan seperti itu selalu dilakukan ketika mempelajari genom populasi terpencil. Selama berabad-abad, kelompok-kelompok yang terisolasi ini memiliki sedikit kontak dengan dunia luar. Mereka hidup dan berkembang biak dalam komunitas tertutup dan ini tercermin dalam genom mereka. Semakin kaya dan beragam leluhur Anda, semakin kecil kemungkinan gen tertentu tidak akan berubah. Dalam kasus penduduk asli Australia dan Melanesia, isolasi berarti lebih sedikit gen yang diubah sepanjang keberadaan mereka.

Dna
Anunnaki dan Pohon Kehidupan – Panel Relief di Metropolitan Museum of Art di Manhattan, New York, NY. © Kredit Gambar: Depositphotos Inc. (Foto Editorial/Saham Komersial)

Tidak sulit membayangkan versi alternatif masa lalu kita ini. Anunnaki datang ke Bumi, berperan sebagai Tuhan, dan menciptakan kemanusiaan. Kepala ilmuwan Enki dan kepala petugas medis ninti menggunakan manipulasi genetik dan fertilisasi in vitro untuk menciptakan manusia menurut citra mereka. Mereka menggunakan masyarakat untuk melayani tujuan mereka, dan ketika itu cocok untuk mereka, mereka memberikan kehancuran dalam bentuk banjir Proporsi Alkitab bagian dari sejarah ditekan di bawah konspirasi.

Kemudian, beberapa manusia terpilih dilindungi oleh faksi Anunnaki yang memutuskan untuk melawan protokol. Mereka bertahan dan menyebar di setiap sudut dunia. Ribuan generasi berlalu, dan genom orang-orang yang "bersosialisasi" lebih banyak berbaur tanpa bisa dikenali. Namun di beberapa tempat, api sang pencipta masih menyala.

Sebelumnya Pasal
Andrew Crosse

Andrew Crosse dan serangga sempurna: Pria yang secara tidak sengaja menciptakan kehidupan!

Pasal berikutnya
Tabut Perjanjian

Tabut Perjanjian adalah alat komunikasi!