Badai matahari yang terjadi 2,700 tahun yang lalu didokumentasikan dalam tablet Asyur

Badai matahari yang terjadi 2,700 tahun yang lalu didokumentasikan dalam tablet Asyur

Sekelompok ahli menguraikan prasasti kuno Asyur yang menggambarkan badai matahari berusia 2,700 tahun yang terdeteksi oleh para astronom Asyur pada saat itu. Tiga badai matahari besar dijelaskan pada tablet kuno Asyur, menurut para ilmuwan di Universitas Tsukuba Jepang.

Badai matahari yang terjadi 2,700 tahun yang lalu didokumentasikan dalam tablet Asyur
Objek yang sangat energik menembus alam semesta. Tetapi dekat dengan rumah, matahari menghasilkan pertunjukan cahayanya sendiri yang menyilaukan, menghasilkan ledakan terbesar di tata surya kita dan mendorong badai matahari yang kuat. Ketika aktivitas matahari mengubah dan menyelaraskan kembali medan magnet matahari, sejumlah besar energi dapat didorong ke luar angkasa. Fenomena ini dapat menciptakan kilatan cahaya yang tiba-tiba—solar flare. © Kredit Gambar: Flickr/ Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Tablet kuno berbicara tentang cahaya merah tua yang aneh di langit. Setelah mengkonfirmasi data, para peneliti menemukan badai matahari yang kemungkinan besar terjadi antara 679 dan 655 SM. Penyelidikan ilmiah juga mencakup tinjauan literatur yang direkam serta analisis radioisotop karbon-14 dari cincin pohon.

Mereka dapat menetapkan bahwa badai magnet matahari ini terjadi pada saat itu dengan melakukannya. Sekitar tahun 1610, para astronom mulai menggunakan teleskop untuk mengamati bintik matahari. Ini adalah area hitam di permukaan matahari yang disebabkan oleh semburan matahari, yang merupakan ledakan tiba-tiba yang melemparkan sejumlah besar energi ke luar angkasa.

Suar matahari dan lontaran massa korona (CME) dapat menghasilkan badai geomagnetik jika diarahkan ke Bumi. Partikel dari Matahari berinteraksi dengan atmosfer bumi saat melewatinya, mengganggu sistem komunikasi, satelit, dan jaringan energi.

“Fenomena cuaca luar angkasa ini merupakan ancaman besar bagi masyarakat modern karena ketergantungan mereka yang meningkat pada infrastruktur elektronik,” kata Hisashi Hayakawa, kepala studi di Universitas Osaka di Jepang. Dengan meneliti radiokarbon di cincin pohon sekitar tahun 775, 993, dan 994 SM, para ilmuwan telah mampu menunjukkan dengan tepat urutan kejadian cuaca luar angkasa sebelum tahun 1610.

Badai matahari yang terjadi 2,700 tahun yang lalu didokumentasikan dalam tablet Asyur
Dampak dari suar matahari raksasa di Bumi, menyebabkan kehancuran. © Kredit Gambar: Philcold | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Tim Hayakawa berkonsentrasi pada tiga insiden yang tampaknya terjadi sekitar 660 SM. “Peristiwa ini terjadi jauh sebelum munculnya pengamatan instrumental, jauh di luar jangkauan pengamatan luas yang lebih baru,” mereka menyatakan dalam pencarian mereka.

“Sebagai teknik menyimpulkan pola umum badai matahari dan terjadinya EMC, mari kita periksa data aurora di makalah sejarah dari kejadian seperti itu,” kata para peneliti.

“Pada abad kesembilan SM, orang Babilonia dan Asyur mulai melakukan pengamatan astrologi. Pada awal abad ketujuh SM, raja-raja Asyur berkumpul dan belajar bacaan astrologi dari astrolog terampil untuk membedakan makna jahat dari peristiwa langit yang tercatat.”

Tablet tanah liat persegi panjang dengan prasasti menghasilkan data runcing.

Badai matahari yang terjadi 2,700 tahun yang lalu didokumentasikan dalam tablet Asyur
Ketiga tablet paku Asyur dan Babilonia ini dari sekitar 680 hingga 650 SM tampaknya merujuk pada aurora yang menerangi langit. Analisis kimia cincin pohon juga menunjukkan bahwa ada kemungkinan lonjakan aktivitas matahari sekitar waktu itu. © Kredit Gambar: Y. Mitsuma menelusuri foto-foto H. Hayakawa

Para peneliti mengevaluasi jika ada kejadian yang terkait dengan data ilmiah tentang aktivitas matahari kuno dalam catatan aurora Asyur, dan mereka menemukan tablet runcing yang memuat catatan aurora tertanggal antara 680 dan 650 SM. Tablet ini menggambarkan langit merah muda yang tidak biasa, dengan satu menggambarkan "awan merah muda" dan yang lain menyatakan bahwa "merah muda mendominasi langit."

Deskripsi ini, menurut para ilmuwan, kemungkinan besar adalah hasil dari "busur aurora merah yang stabil." Analisis juga menunjukkan bahwa kutub utara magnet bumi akan lebih dekat ke Timur Tengah daripada sekarang, menyiratkan bahwa peristiwa terkait aktivitas matahari akan dicatat lebih jauh ke selatan.

Para ilmuwan mungkin dapat mengantisipasi kejadian di masa depan jika mereka dapat merekonstruksi aktivitas matahari ratusan tahun yang lalu. Penemuan ini memungkinkan kita untuk merekonstruksi sejarah aktivitas matahari. Penelitian ini dapat membantu kami memperkirakan badai magnetik di masa depan yang dapat membahayakan satelit dan pesawat ruang angkasa lainnya.

Sebelumnya Pasal
Raksasa Mont'e Prama: Robot luar angkasa ribuan tahun yang lalu? 5

Raksasa Mont'e Prama: Robot luar angkasa ribuan tahun yang lalu?

Pasal berikutnya
Kerangka tersebut dilaporkan setinggi atau di atas 7 kaki (2.1 meter), memiliki tengkorak yang memiliki tonjolan seperti tanduk tepat di atas alis.

Tengkorak raksasa kuno dengan 'tanduk' ditemukan selama penggalian arkeologi di Sayre pada tahun 1880-an