Peradaban maju bisa menguasai bumi jutaan tahun yang lalu, kata hipotesis Silurian

Peradaban maju bisa menguasai bumi jutaan tahun yang lalu, kata hipotesis Silurian

Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah spesies lain akan berevolusi untuk memiliki kecerdasan tingkat manusia lama setelah manusia meninggalkan planet ini? Kami tidak yakin tentang Anda, tetapi kami selalu membayangkan rakun dalam peran itu.

Peradaban maju bisa menguasai bumi jutaan tahun yang lalu, kata hipotesis Silurian
Sebuah peradaban maju yang hidup di muka bumi sebelum manusia. © Kredit Gambar: Zishan Liu | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Mungkin 70 juta tahun dari sekarang, keluarga bola bulu bertopeng akan berkumpul di depan Gunung Rushmore, menyalakan api dengan ibu jari mereka yang berlawanan dan bertanya-tanya makhluk apa yang mengukir gunung ini. Tapi, tunggu dulu, apakah Gunung Rushmore akan bertahan selama itu? Dan bagaimana jika kita berubah menjadi rakun?

Dengan kata lain, jika spesies berteknologi maju mendominasi bumi sekitar zaman dinosaurus, apakah kita akan mengetahuinya? Dan jika tidak, bagaimana kita tahu itu tidak terjadi?

Tanah sebelum waktu

Ini dikenal sebagai Hipotesis Silur (dan, jangan sampai Anda berpikir bahwa para ilmuwan bukan kutu buku, namanya diambil dari banyak makhluk Doctor Who). Ini pada dasarnya mengklaim bahwa manusia bukanlah bentuk kehidupan pertama yang berevolusi di planet kita dan bahwa jika ada pendahulunya 100 juta tahun yang lalu, hampir semua bukti tentang mereka akan hilang sekarang.

Untuk memperjelas, fisikawan dan rekan penulis penelitian Adam Frank menyatakan dalam sebuah karya Atlantik, "Tidak sering Anda menerbitkan makalah yang menawarkan hipotesis yang tidak Anda dukung." Dengan kata lain, mereka tidak percaya pada keberadaan peradaban kuno Penguasa Waktu dan Orang Kadal. Sebaliknya, tujuan mereka adalah untuk mencari tahu bagaimana kita bisa menemukan bukti peradaban tua di planet yang jauh.

Mungkin tampak logis bahwa kita akan menyaksikan bukti peradaban seperti itu — lagipula, dinosaurus ada 100 juta tahun yang lalu, dan kita tahu ini karena fosil mereka telah ditemukan. Mereka, bagaimanapun, ada selama lebih dari 150 juta tahun.

Itu penting karena ini bukan hanya tentang seberapa tua atau luas reruntuhan peradaban imajiner ini nantinya. Ini juga tentang berapa lama itu ada. Kemanusiaan telah berkembang di seluruh dunia dalam waktu yang sangat singkat - kira-kira 100,000 tahun.

Jika spesies lain melakukan hal yang sama, peluang kita untuk menemukannya dalam catatan geologis akan jauh lebih kecil. Penelitian oleh Frank dan rekan penulis klimatologinya Gavin Schmidt bertujuan untuk menemukan cara untuk mendeteksi peradaban dalam waktu.

Jarum di tumpukan jerami

Peradaban maju bisa menguasai bumi jutaan tahun yang lalu, kata hipotesis Silurian
Pegunungan Sampah dekat Kota besar. © Kredit Gambar: Lasse Behnke | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Kami mungkin tidak perlu memberi tahu Anda bahwa manusia sudah memiliki dampak jangka panjang terhadap lingkungan. Plastik akan terurai menjadi mikropartikel yang akan menyatu dengan sedimen selama ribuan tahun saat terdegradasi.

Namun, bahkan jika mereka bertahan untuk waktu yang lama, mungkin sulit untuk menemukan lapisan mikroskopis pecahan plastik itu. Sebaliknya, mencari waktu peningkatan karbon di atmosfer bisa lebih bermanfaat.

Bumi saat ini berada dalam periode Antroposen, yang ditentukan oleh dominasi manusia. Ini juga dibedakan oleh peningkatan karbon udara yang tidak biasa.

Itu tidak berarti ada lebih banyak karbon di udara daripada sebelumnya. Paleocene-Eocene Thermal Maximum (PETM), waktu suhu luar biasa tinggi di dunia, terjadi 56 juta tahun yang lalu.

Di kutub, suhu mencapai 70 derajat Fahrenheit (21 derajat Celcius). Pada saat yang sama, ada bukti peningkatan kadar karbon fosil di atmosfer — alasan pasti yang tidak diketahui. Penumpukan karbon ini terjadi selama beberapa ratus ribu tahun. Apakah ini bukti yang ditinggalkan oleh peradaban maju di zaman prasejarah? Apakah bumi benar-benar menyaksikan sesuatu seperti ini di luar imajinasi kita?

Pesan studi yang menarik adalah bahwa sebenarnya ada teknik untuk mencari peradaban kuno. Yang harus Anda lakukan adalah menyisir inti es untuk mendapatkan semburan karbon dioksida yang singkat dan cepat — tetapi "jarum" yang mereka cari di tumpukan jerami ini akan mudah dilewatkan jika para peneliti tidak tahu apa yang mereka cari. .

Sebelumnya Pasal
Mungkinkah ada peradaban maju lain di bawah kaki kita? 4

Mungkinkah ada peradaban maju lain di bawah kaki kita?

Pasal berikutnya
Misteri kerah putih dari 'web gelap' 5

Misteri kerah putih dari 'web gelap'