Apakah raksasa purba bertanggung jawab untuk mendirikan Bukit Cokelat di Filipina?

Apakah raksasa purba bertanggung jawab untuk mendirikan Bukit Cokelat di Filipina? 1

Bukit Cokelat di Filipina merupakan tujuan wisata yang populer karena sifatnya yang misterius, bentuknya, dan berbagai kisah menarik yang mengelilinginya.

Bukit coklat
Pemandangan Bukit Cokelat yang terkenal dan tidak biasa di Bohol, Filipina. © Kredit Gambar: Loganban | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Bukit Cokelat Bohol adalah sarang tikus besar yang ditutupi rumput hijau yang berubah warna menjadi cokelat selama musim kemarau, itulah namanya. Mereka terbuat dari batu kapur yang telah terkikis oleh curah hujan dari waktu ke waktu, dan para ahli telah mengklasifikasikannya sebagai formasi geologi, tetapi mereka menerima bahwa mereka tidak mengerti bagaimana mereka terbentuk.

Karena belum dilakukan kajian yang komprehensif, jumlahnya berkisar antara 1,269 hingga 1,776. Perbukitan Cokelat membentuk dataran berbukit-bukit berbentuk jerami gundukan yang umumnya berbentuk kerucut dan hampir simetris. Bukit-bukit berbentuk kerucut bervariasi tingginya dari 98 kaki (30 meter) hingga 160 kaki (50 meter), dengan struktur tertinggi mencapai 390 kaki (120 meter).

Karena curah hujan dianggap sebagai agen pembentuk utama, para ilmuwan berpikir bahwa jaringan sungai dan gua bawah tanah ada di bawah bukit berbentuk kerucut ini. Struktur bawah tanah ini tumbuh setiap tahun ketika batu kapur larut saat air hujan mengalir.

Chocolate Hills adalah salah satu dari tujuh keajaiban alam Asia, dan mereka bahkan muncul di bendera provinsi Bohol. Pihak berwenang sangat memperhatikan mereka karena mereka adalah daya tarik wisata yang besar, memperumit masalah bagi setiap arkeolog yang ingin melampaui jawaban mudah yang diberikan oleh apa yang disebut para ahli.

Bukit di antara lahan pertanian. Landmark alam Chocolate Hills, pulau Bohol, Filipina. © Kredit Gambar: Alexey Kornylyev | Berlisensi dari DreamsTime, ID:223476330
Bukit di antara lahan pertanian. Landmark alam Chocolate Hills, pulau Bohol, Filipina. © Kredit Gambar: Alexey Kornylyev | Berlisensi dari DreamsTime, ID:223476330

Ada beberapa teori konspirasi tentang Chocolate Hills. Yang paling menonjol adalah kubah atau bentuk piramidanya, yang selanjutnya menunjukkan sifat buatan mereka.

Orang-orang bertanya-tanya apakah bukit-bukit itu adalah ciptaan manusia atau makhluk mitos lainnya karena belum ada penelitian mendalam yang dilakukan.

Ketika kita melihat kisah-kisah Filipina, kita melihat raksasa yang memulai pertarungan batu besar dan lalai membersihkan puing-puing, atau raksasa lain yang mendukakan nyonya fana ketika dia meninggal, dan air matanya mengering dan menghasilkan Bukit Cokelat. .

Meskipun mereka hanyalah legenda, mereka selalu melibatkan raksasa yang menjadi asal mula struktur aneh ini. Jadi, apa yang mungkin hidup di bawah sarang semut besar ini?

Menurut satu teori, ini mungkin gundukan pemakaman raja-raja kuno yang telah meninggal di wilayah ini. Asia dihiasi dengan piramida, gundukan pemakaman, dan seni pemakaman yang menjulang tinggi, seperti Prajurit Terakota, yang dimakamkan di samping Qin Shi Huang, Kaisar pertama Tiongkok.

Apakah raksasa purba bertanggung jawab untuk mendirikan Bukit Cokelat di Filipina? 2
Makam kaisar Qin Shi Huangdi - yang telah memproklamirkan dirinya sebagai kaisar pertama Tiongkok pada 221 SM - terletak tidak terganggu di bawah gundukan pemakaman berhutan. Di dekat makam kaisar yang belum digali, terbentang harta bawah tanah yang luar biasa: seluruh pasukan tentara terakota dan kuda seukuran manusia, yang dikubur selama lebih dari 2,000 tahun.

Tetapi, jika ini benar, mengapa Filipina tidak ingin menemukan warisan yang begitu mewah? Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa apa yang ada di bawah gundukan ini tidak akan mudah dijelaskan oleh pemahaman kita saat ini, setidaknya tanpa mempertimbangkan kembali sebagian besar sejarah.

Jika dipastikan ada, substansi Chocolate Hills dapat mencakup segala sesuatu mulai dari peninggalan entitas luar angkasa hingga penguasa lama yang tidak diketahui atau bahkan teknologi superior.

Jika penemuan seperti itu muncul dari bawah Chocolate Hills, kekuatan yang mengatur kita tidak ingin orang awam mengetahuinya. Mengingat ukuran lokasi ini dan banyaknya pengunjung yang mengunjunginya secara teratur, penemuan seperti itu tidak akan diabaikan.

Penjelasan kedua yang lebih masuk akal menggambarkan Perbukitan Cokelat sebagai formasi alami, tetapi bukan sebagai akibat dari presipitasi, tetapi sebagai hasil dari peningkatan aktivitas panas bumi yang ditimbulkan oleh gunung berapi aktif di daerah tersebut. Lagi pula, Filipina terletak di 'Cincin Api', zona paling aktif seismik di dunia.

Kita mungkin tidak tahu asal-usulnya secara pasti sampai penggalian lebih lanjut dilakukan. Kita hanya bisa berspekulasi tentang ini sampai hari itu tiba. Jadi, menurut Anda apa yang sedang terjadi? Apakah struktur aneh ini buatan manusia? Atau sebuah karya seni oleh raksasa? Atau mungkin gunung berapi telah menciptakan mahakarya yang belum dapat dipahami oleh pikiran manusia yang belum dewasa?

Sebelumnya Pasal
Rekonstruksi kota kuno Nan Madol | © BudgetDirect.com

Nan Madol: Kota hi-tech misterius yang dibangun 14,000 tahun yang lalu?

Pasal berikutnya
Norsuntepe: Situs prasejarah penuh teka-teki di Turki yang sezaman dengan Göbekli Tepe 3

Norsuntepe: Situs prasejarah penuh teka-teki di Turki yang sezaman dengan Göbekli Tepe