Piramida Mesir dibangun menggunakan mesin canggih, sebuah teks kuno dari 440 SM terungkap

Piramida Mesir dibangun menggunakan mesin canggih, sebuah teks kuno dari 440 SM mengungkapkan 1

Orang-orang telah lama tertarik dengan piramida Mesir, dan sulit untuk menyalahkan mereka mengingat misteri seputar penciptaan mereka. Banyak yang mungkin tidak percaya klaim konspirasi bahwa mereka dibangun oleh alien, tetapi jauh di lubuk hati, kebanyakan orang merasa bahwa piramida Mesir tidak benar-benar didirikan dengan tenaga kerja budak dengan cara biasa seperti yang diklaim oleh para peneliti arus utama.

Piramida Giza, Kairo, Mesir, Afrika. Pemandangan piramida dari Dataran Tinggi Giza © Kredit Gambar: Feili Chen | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)
Piramida Giza, Kairo, Mesir, Afrika. Pemandangan piramida dari Dataran Tinggi Giza © Kredit Gambar: Günter Albers | Berlisensi dari Dreamstime.Com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Jadi, bagaimana manusia 4,000 tahun yang lalu membangun beberapa struktur terbesar, tercanggih, dan terkenal di dunia? Misteri bagaimana piramida dibangun mungkin semakin dekat untuk dijawab. Apakah mesin membangun Piramida Mesir?

Pada 440 SM, filsuf dan sejarawan Yunani Herodotus menulis “Sejarah,” yang dianggap sebagai salah satu tulisannya yang paling signifikan. Sejarawan besar membahas catatan sejarah dan tradisi dari Asia Barat, Afrika Utara, dan Yunani, termasuk politik, geografi, dan adat istiadat.

Piramida Mesir dibangun menggunakan mesin canggih, sebuah teks kuno dari 440 SM mengungkapkan 2
Fragmen dari Sejarah, Buku VIII tentang Papirus Oxyrhynchus 2 abad ke-2099 © Kredit Gambar: HIO via iStock

“Sejarah” begitu transenden sehingga membentuk kerangka kerja untuk penelitian sejarah dalam budaya kita. Namun, dapat dibayangkan bahwa dia menyembunyikan kebenaran tentang sebuah misteri yang telah coba dipecahkan oleh umat manusia selama bertahun-tahun dalam kata-katanya.

Misteri yang terkait dengan piramida Mesir

Piramida Mesir adalah konstruksi batu dalam bentuk piramida geometris sempurna yang dibangun di Mesir ribuan tahun yang lalu. Menurut laporan, jumlah piramida Mesir yang diakui adalah sekitar 118 pada Oktober 2021. Selama periode Kerajaan Lama dan Tengah, sebagian besar dibangun sebagai makam untuk firaun kerajaan dan rekan-rekan mereka.

Piramida pertama di Mesir dibangun pada masa pemerintahan Firaun Djoser pada Dinasti Ketiga. Bangunan batu yang dibangun secara bertahap adalah awal dari arsitektur unik sebuah revolusi besar dalam budaya Mesir kuno.

Piramida langkah raja Mesir kuno Djoser. © Kredit Gambar: Walter Stiedenroth | Dilisensikan dari DreamsTime.com (Foto Saham Penggunaan Editorial, ID: 216602360)
Piramida langkah raja Mesir kuno Djoser. © Kredit Gambar: Walter Stiedenroth | Berlisensi dari Dreamtime.com (Foto Saham Editorial/Penggunaan Komersial)

Piramida Tangga Djoser, raja kedua dari Dinasti Ketiga, dibangun di dalam sebuah pagar besar pada posisi memerintah di Saqqara, menghadap ke kota kuno Memphis.

Piramida Djoser dibangun di Saqqara, Mesir, antara 2630 SM dan 2611 SM sebagai makam Firaun Djoser (atau Zoser). Meskipun ini adalah bangunan batu berskala besar tertua di dunia, sering kali dibayangi oleh piramida Mesir yang paling terkenal.

Piramida itu tingginya 60 meter, dan diperkirakan didirikan secara bertahap, dimulai dengan bagian dasar persegi dan diakhiri dengan bagian keenam yang berakhir di puncak. Namun, baru setelah Sneferu naik takhta, piramida didesain ulang. Raja ini membangun tiga piramida, yang benar-benar mengubah konstruksi dan desain piramida Mesir.

Anehnya, para sarjana berpikir bahwa Piramida Merah, yang didirikan di pekuburan kerajaan Dahshur, berfungsi sebagai model Piramida Agung Giza. Dengan berjalannya waktu, Piramida Besar ini menjadi tujuan wisata sekaligus salah satu tempat wisata paling terkenal di dunia.

Namun, tidak ada dokumentasi konstruksi mereka yang ditemukan, juga belum ada kejelasan tentang bagaimana dan siapa yang membangun struktur spektakuler ini di zaman kuno. Tidak ada indikasi bagaimana mereka didirikan dalam literatur Mesir kuno. Ini telah menjadi salah satu teka-teki yang paling membingungkan dalam arkeologi, serta di seluruh masyarakat.

Tingkat presisi luar biasa yang digunakan untuk membuat piramida menunjukkan bahwa piramida itu dibangun menggunakan mesin

Dipercaya secara luas bahwa dengan munculnya Cheops, periode baru dalam konstruksi piramida dimulai. Jufu o Jéops, umumnya dikenal sebagai Cheops, adalah firaun kedua dari dinasti keempat Kerajaan Lama Mesir, memerintah dari 2589 SM hingga 2566 SM.

Cheops dikreditkan dengan pembangunan Piramida Agung Giza, yang ia bangun dengan arsitek Hemiunu dalam jangka waktu 20 tahun. Herodotus mengklaim bahwa:

“Cheops telah mendirikan Piramida Agung Giza,” melangkah lebih jauh dengan melacurkan putrinya sendiri untuk mendapatkan uang tunai untuk membangun piramidanya… Selama masa pemerintahannya, semua kuil ditutup untuk beribadah, dan Mesir berada dalam kesulitan, dihina oleh orang Mesir.”

Piramida Mesir dibangun menggunakan mesin canggih, sebuah teks kuno dari 440 SM mengungkapkan 3
Patung Cheops di Museum Kairo. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Karena tidak ada catatan yang digali, diasumsikan bahwa itu hanya hipotesis yang diakui oleh arkeologi karena tidak ada dokumen yang mendukungnya. Piramida Agung Giza memiliki total kapasitas 2,583,283 meter kubik, menjadikannya terbesar ketiga di dunia dalam hal volume, meskipun tertinggi di 146.7 meter.

Keakuratan pembuatan Piramida Besar, bagaimanapun, adalah fakta yang paling tak terduga dan tidak dapat dijelaskan bagi para profesional yang terlibat dengannya. Mereka yang bertanggung jawab membangun piramida melakukannya dengan akurasi yang sangat teliti sehingga hampir tidak mungkin untuk membuat ulang struktur di masa sekarang.

Aspek yang paling menarik adalah bahwa itu adalah salah satu karya paling canggih dalam sejarah bumi, meskipun tidak ada dokumentasi yang ditemukan. Nah, mungkin saja ada catatan yang membahas upaya yang dilakukan untuk menciptakannya, meski baru muncul 2,000 tahun kemudian.

Herodotus dan mesin canggih

Herodotus
Herodotus dari Halicarnassus (ca. 484-430 SM). © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Herodotus membahas kemungkinan peralatan teknologi atau mesin yang digunakan selama pembangunan setidaknya Piramida Agung Giza dalam karyanya “Sejarah.”

Menurut prasasti, setelah batu dasar ditempatkan, "mesin" dipekerjakan untuk menginstal orang-orang yang pergi di atasnya. Namun, Herodotus sendiri tidak yakin mengenai jumlah mesin yang digunakan untuk membangun piramida Mesir.

Berikut kutipan teks dari 'The Histories':

"Piramida itu didirikan di tangga, dalam bentuk benteng, seperti yang disebut beberapa orang, atau dalam bentuk yang tinggi, menurut yang lain." Setelah meletakkan batu fondasi, mereka menggunakan mesin untuk memasang batu yang tersisa…

… Mesin pertama mengangkat mereka dari tanah dan ke anak tangga pertama. Di atasnya ada mesin lain, yang mengambil batu itu pada saat kedatangannya dan membawanya ke anak tangga kedua, dari mana batu itu dimajukan lebih tinggi lagi oleh mesin ketiga.

Entah mereka memiliki banyak mesin karena ada anak tangga di piramida, atau mereka hanya memiliki satu mesin yang, karena mudah dipindahkan, bergeser dari satu lapisan ke lapisan lain saat batu-batu naik; kedua klaim diberikan, oleh karena itu saya membahas keduanya ... 

Sejarawan percaya Herodotus mendapatkan informasi ini dari para imam yang ditemuinya di Mesir. Apa yang dimaksud Herodotus ketika dia berkata: “mesin yang mengangkat batu dan meletakkannya di tempatnya”?

Kalimat yang terdengar lebih seperti teori konspirasi sebenarnya ditulis oleh salah satu sejarawan kemanusiaan paling terkemuka. Apakah ini bukti dokumen lama yang menunjukkan bahwa orang Mesir kuno mendapat dukungan dari teknologi superior yang sebelumnya belum ditemukan atau bahwa mereka memiliki teknologi dan pengetahuan yang lebih maju di luar zaman mereka?

Ini bahkan mengarah pada kesimpulan bahwa semua piramida di dunia dibuat menggunakan perangkat potensial ini. Ada beberapa kemungkinan; mungkin individu yang bertanggung jawab untuk membawa teknologi ini membawanya bersama mereka setelah pekerjaan selesai.

Ini mungkin menjelaskan mengapa tidak ada jejak yang ditemukan. Bangunan piramida yang sempurna telah membuat banyak orang berasumsi bahwa manusia biasa tidak mampu membangunnya sendiri, dan komentar dari tokoh sejarah yang begitu penting hanya memperkuat ide-ide ini. Apa yang Anda pikirkan? Apakah mesin benar-benar membangun piramida Mesir?

Sebelumnya Pasal
The Liber Linteus: Mumi Mesir yang terbungkus dalam pesan rahasia

The Liber Linteus: Mumi Mesir yang terbungkus pesan rahasia

Pasal berikutnya
Batu Ingá: Pesan rahasia dari peradaban kuno yang maju? 5

Batu Ingá: Pesan rahasia dari peradaban kuno yang maju?