Konspirasi UFO Die Glocke: Apa yang mengilhami Nazi untuk menciptakan mesin anti gravitasi berbentuk lonceng?

Penulis dan peneliti teori alternatif Joseph Farrell berspekulasi bahwa "Lonceng Nazi" memiliki kemiripan yang mencolok dengan UFO yang jatuh di Kecksburg, Pennsylvania, pada tahun 1965.
Konspirasi UFO Die Glocke: Apa yang mengilhami Nazi untuk menciptakan mesin anti gravitasi berbentuk lonceng? 1
Die Glocke - Lonceng Nazi © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Lonceng Nazi, atau dalam bahasa Jerman "Die Glocke" adalah perangkat teknologi ilmiah rahasia Nazi, senjata rahasia, atau 'Wunderwaffe' di Jerman. Tinjauan ke belakang hari ini telah membuat banyak peneliti menyimpulkan bahwa pesawat piring terbang seperti UFO bisa dikembangkan oleh Third Reich. Semakin banyak bukti tampaknya mengkonfirmasi bahwa Jerman era Nazi mengembangkan teknologi canggih yang di beberapa arena masyarakat saat ini hanya mengejar ketinggalan.

Konspirasi UFO Die Glocke: Apa yang mengilhami Nazi untuk menciptakan mesin anti gravitasi berbentuk lonceng? 2
Penulis dan peneliti teori alternatif Joseph Farrell berspekulasi bahwa "Lonceng Nazi" memiliki kemiripan yang mencolok dengan UFO yang jatuh di Kecksburg, Pennsylvania, pada tahun 1965. © Image Credit: Wikimedia Commons

Die Glocke – proyek Bell

Penulis Polandia Igor Witkowski pertama kali mempublikasikan proyek Bell dalam bukunya “Kebenaran tentang Wunderwaffe,” di mana ia mengklaim telah menemukan keberadaan proyek Bell setelah melihat transkrip interogasi KGB terhadap jenderal SS Jakob Sporrenberg. Tak perlu dikatakan bahwa Schutzstaffel (SS) adalah organisasi paramiliter utama di bawah Adolf Hitler dan Partai Nazi di Jerman Nazi, yang melakukan banyak eksperimen dan proyek rahasia selama masanya.

Sporrenberg dikatakan telah memberikan informasi terperinci tentang perangkat berbentuk lonceng yang diisi dengan zat yang mirip dengan merkuri, yang menggunakan daya listrik dalam jumlah besar. Bell dikatakan sebagai eksperimen anti-gravitasi yang berbahaya, yang menyebabkan penyakit dan kematian pada subjek penelitian maupun peneliti.

Inspirasi untuk Lonceng Nazi

Sebuah manuskrip Hindu kuno yang disebut Samarangana Sutradhara, sebuah risalah puitis abad ke-11 tentang arsitektur klasik India yang ditulis dalam bahasa Sansekerta yang dikaitkan dengan Raja Paramara Bhoja dari Dhar, menggambarkan sebuah mesin yang sangat mirip dengan Lonceng Nazi.

“Kuat dan tahan lama tubuh Vimana harus dibuat, seperti burung terbang yang besar dari bahan ringan. Di dalam seseorang harus meletakkan mesin merkuri dengan alat pemanas besi di bawahnya. Melalui kekuatan laten dalam air raksa yang menggerakkan angin puyuh penggerak, seorang pria yang duduk di dalamnya dapat menempuh jarak yang sangat jauh di langit.” Samarangana Sutradhara

Puisi epik Hindu terkenal lainnya, Mahabharata, berasal dari 4000 SM, menceritakan tentang mesin terbang yang fantastis atau vimana yang digunakan oleh para dewa. Vimana-vimana ini berbentuk seperti bola dan dibawa dengan kecepatan tinggi di atas angin kencang yang dihasilkan oleh merkuri. Kendaraan yang sangat canggih ini dijelaskan dengan sangat rinci, yang menyiratkan bahwa mereka disaksikan oleh ahli-ahli Taurat India kuno dan didokumentasikan sehingga orang lain dapat memahaminya.

Sebagian besar dogma Nazi tentang kemurnian ras dan konsep ras Arya yang mulia sebagian besar berasal dari Hinduisme kuno. "Arya" yang mereka hormati dan klaim sebagai keturunan diperkirakan telah menginvasi India ribuan tahun yang lalu dari Asia Tengah dan membentuk struktur sosial yang kaku yang telah berkembang menjadi sistem kasta yang terkenal.

Mitos dan legenda India kuno memiliki dampak luar biasa pada sejarah dan masyarakat dunia, khususnya Jerman pada tahun 1940-an. Nazi, di bawah bimbingan Heinrich Himmler memimpin beberapa ekspedisi ke India dan Tibet dengan tujuan mempelajari legenda dan artefak Veda-Hindu dan untuk melacak leluhur 'bangsawan aryan' mereka.

Salah satu yang paling terkenal adalah Ekspedisi Schaefer yang menurut teori banyak penulis memiliki agenda tersembunyi yang menyeramkan. Ekspedisi Nazi lainnya diketahui telah dilakukan masing-masing pada tahun 1931, 1932, 1934, 1936, dan 1939. Diteorikan bahwa selama satu atau lebih ekspedisi ini SS memperoleh informasi yang berkontribusi untuk membangun Die Glocke Lonceng Nazi.

Di dalam Bell terletak dua drum yang berputar berlawanan. Merkuri (akun alternatif mengatakan amalgam merkuri) dipintal di dalam drum ini. Jelly seperti senyawa Berilium dengan Thorium terletak di termos dalam sumbu pusat. Senyawa berilium yang digunakan disebut 'Xerum 525'. Selama Perang Dunia 2 Jelly seperti parafin digunakan sebagai moderator dalam beberapa eksperimen reaktor, sehingga implikasinya Xerum 525 kemungkinan besar mengandung Berilium dan Thorium yang tersuspensi dalam Parrafin.
Di dalam Bell terletak dua drum yang berputar berlawanan. Merkuri (akun alternatif mengatakan amalgam merkuri) dipintal di dalam drum ini. Jelly seperti senyawa Berilium dengan Thorium terletak di termos dalam sumbu pusat. Senyawa berilium yang digunakan disebut 'Xerum 525'. Selama Perang Dunia 2 Jelly seperti parafin digunakan sebagai moderator dalam beberapa percobaan reaktor, sehingga implikasinya Xerum 525 kemungkinan besar mengandung Berilium dan Thorium yang tersuspensi dalam Parrafin. © Kredit Gambar: Ilmu Mistik

Eksperimen dalam perjalanan waktu?

Sebelum kematian mereka, para ilmuwan yang melakukan eksperimen Bell dilaporkan menderita berbagai penyakit seperti kejang saraf, kehilangan keseimbangan, dan rasa logam di mulut. Selama berbagai percobaan, puluhan subjek uji tumbuhan dan hewan juga terbunuh oleh paparan radiasi. Jadi apa sebenarnya tujuan dari Bell?

Menurut kesaksian Sporrenberg, Die Glocke dikaitkan dengan "pemisahan medan magnet" dan "kompresi pusaran." Witkowski menegaskan bahwa prinsip-prinsip fisik ini telah menjadi umum terkait dengan penelitian antigravitasi.

Menurut beberapa fisikawan, jika Anda memiliki perangkat yang dapat menghasilkan medan torsi dengan intensitas yang sangat tinggi, secara teori dimungkinkan untuk "membengkokkan" ruang di sekitar perangkat. Akibatnya, dengan membengkokkan ruang, Anda juga membengkokkan waktu.

Mungkinkah Nazi memanfaatkan Lonceng untuk melakukan eksperimen ilmiah dalam perjalanan waktu? Yang cukup menarik, penting untuk dicatat bahwa proyek tersebut diberi nama kode “Chronos,” yang berarti “Waktu.”

Witkowski juga mengklaim bahwa kompleks industri yang terletak di dekat tambang Wenceslas menjadi salah satu lokasi pengujian utama untuk Die Glocke. Reruntuhan kerangka beton misterius yang dikenal sebagai "The Henge" berdiri di sana hari ini, dan banyak yang berspekulasi bahwa The Henge dirancang untuk menjadi jenis rig suspensi untuk digunakan saat menguji kemampuan propulsi Bell. Para skeptis telah menolak teori ini, mengklaim bahwa The Henge tidak lebih dari sisa-sisa menara pendingin industri.

Hilangnya pasca perang

Nasib Die Glocke telah menjadi subyek banyak spekulasi. Ketika eselon atas Jerman menyadari bahwa perang tidak dapat dimenangkan, para pemimpin kunci dan ilmuwan mulai menguap, meninggalkan Jerman dan menghilang dari pandangan publik. Secara hipotetis, proyek ilmu rahasia Nazi ini dibongkar dan diduga dipindahkan ke titik-titik yang tidak diketahui. Amerika Selatan dan Antartika berperingkat tinggi sebagai tempat menarik.

Pada tahun 1945, “The Bell” dipindahkan dari bunker bawah tanahnya di bawah komando, dan didampingi oleh Jenderal SS Dr. Hans Kammler, yang juga bertanggung jawab atas program rudal V-2. Di atas pesawat besar jarak jauh Jerman, pesawat pertama yang pernah dilengkapi untuk pengisian bahan bakar di udara dan satu-satunya yang cukup besar untuk membawa Bell. Itu tidak pernah terlihat atau terdengar lagi. Spekulasi adalah bahwa itu berakhir di Amerika Selatan.

Dalam bukunya, “Kebenaran tentang Wunderwaffe,” Witkowski mengklaim bahwa lebih dari 60 ilmuwan yang terkait dengan proyek tersebut dibunuh oleh SS sebelum Bell diangkut. Cook yakin jenderal SS Hans Kammler membuat kesepakatan dengan militer AS, sebagai imbalan atas teknologinya.

Pada tahun 1991, Vladimir Terziski, seorang imigran Bulgaria, mengklaim telah memiliki sebuah film dokumenter Nazi yang menjelaskan beberapa program senjata khusus mereka. Yang menarik adalah proyek rahasia V-7, yang diduga merupakan rangkaian pesawat melingkar yang dapat naik dan turun secara vertikal dan terbang dengan kecepatan dan ketinggian yang ekstrim.

Apakah Lonceng Nazi muncul kembali?

Pada tahun 1952 dan 1953, George Adamski pria yang terkenal dengan klaimnya bahwa dia terus menerus berhubungan dengan UFO, bahwa mereka penghuninya berasal dari "Venus" diduga memotret benda terbang berbentuk lonceng yang sangat mirip. Padahal, sebagian besar cerita Adamski aneh, dan jika bukan karena kesamaan dengan proyek Jerman, yang tentu saja tidak mungkin diketahui Adamski. Jadi apakah ada hubungan antara UFO yang difoto oleh Adamski dan Lonceng Nazi?

Banyak ahli teori percaya bahwa pesawat yang jatuh di Kecksberg, Pennsylvania, pada tahun 1965 adalah "Die Glocke" atau upaya Pemerintah AS untuk meniru apa yang telah dilakukan Jerman 20 tahun sebelumnya. Apa pun detail dari teori konspirasi varian, objek yang jatuh pasti memiliki kemiripan yang mencolok dengan apa yang telah dibangun oleh Pemerintah Nazi 20 tahun sebelumnya. Puluhan tahun kemudian, pada 2008, pesawat lain dengan deskripsi serupa mendarat di Needles California.

Penutup

Bahkan setelah begitu banyak klaim yang meyakinkan, banyak pertanyaan tentang keberadaan Lonceng Nazi tetap tidak terjawab hingga hari ini. Sementara banyak yang mengidentifikasi proyek Die Glocke sebagai langkah lain dalam pengembangan peradaban manusia, banyak yang tidak berpikir demikian. Peninjau arus utama selalu mengkritik klaim tentang Die Glocke sebagai pseudoscientific, rumor daur ulang, dan kabar bohong.

Sebelumnya Pasal
Batu Ingá: Pesan rahasia dari peradaban kuno yang maju? 3

Batu Ingá: Pesan rahasia dari peradaban kuno yang maju?

Pasal berikutnya
Kompleks Arkeoastronomi Chankillo

Siapa yang membangun Chankillo – observatorium surya tertua di Amerika?