Ursula dan Sabina Eriksson: Dengan sendirinya, si kembar ini sangat normal, tetapi bersama-sama mereka mematikan!

Ursula dan Sabina Eriksson: Dengan sendirinya, si kembar ini sangat normal, tetapi bersama-sama mereka mematikan! 1
Kasus aneh Ursula dan Sabina Eriksson © Kredit Gambar: BBC

Dalam hal menjadi unik di dunia ini, kembar memang menonjol. Mereka berbagi ikatan satu sama lain yang tidak dimiliki saudara mereka yang lain. Beberapa melangkah lebih jauh dengan menciptakan bahasa mereka sendiri yang dapat mereka gunakan untuk berkomunikasi satu sama lain secara diam-diam. Namun, beberapa kembar tidak diragukan lagi unik, tetapi dalam cara yang gelap dan mengerikan, seperti saudara perempuan Eriksson.

Saudara kembar Ursula dan Sabina Eriksson menjadi berita utama global ketika serangkaian kejadian aneh yang mengejutkan membuat mereka menjadi perhatian seluruh bangsa. Pasangan ini menjadi korban folie deux (atau "psikosis bersama"), gangguan langka dan intens yang menyebabkan delusi psikotik dari satu individu untuk mentransfer ke yang lain. Situasi aneh dan psikosis mereka bahkan menyebabkan pembunuhan seorang pria yang tidak bersalah.

Kami sudah memberi tahu Anda tentang ritual aneh Silent Sisters. Jika dibandingkan dengan anti-logika kacau yang dipaksakan satu sama lain oleh saudara perempuan Eriksson, cryptophasia Suster Diam tampaknya hampir tidak berbahaya.

Si Kembar Diam: June dan Jennifer Gibbons © Kredit Gambar: ATI
Si Kembar Diam: June dan Jennifer Gibbons © Kredit Gambar: ATI

Kasus Ursula dan Sabina Eriksson

Saudara perempuan Eriksson yang identik lahir pada 3 November 1967, di Vrmland, Swedia. Tidak banyak yang diketahui tentang masa kecil mereka kecuali bahwa mereka tinggal bersama kakak laki-laki mereka dan kondisinya sangat buruk. Hingga 2008, Sabina tinggal bersama pasangan dan anak-anaknya di Irlandia tanpa tanda-tanda penyakit mental. Baru setelah saudara kembarnya yang bermasalah datang berkunjung dari Amerika, segalanya menjadi kacau balau. Setelah kedatangan Ursula, keduanya menjadi tak terpisahkan. Kemudian, mereka tiba-tiba menghilang.

Insiden jalan tol M6

Pada hari Sabtu 17 Mei 2008, keduanya melakukan perjalanan ke Liverpool, di mana perilaku aneh mereka membuat mereka dikeluarkan dari bus. Mereka memutuskan untuk berjalan di jalan raya M6, tetapi ketika mereka mulai mengganggu lalu lintas secara aktif, polisi harus turun tangan. “Kami mengatakan di Swedia bahwa kecelakaan jarang datang sendiri. Biasanya setidaknya satu lagi mengikuti – mungkin dua,” Sabrina berkata dengan samar kepada salah satu petugas. Tiba-tiba, Ursula menabrak semi yang melaju dengan kecepatan 56 mph. Sabina segera menyusul dan ditabrak oleh Volkswagen.

Ursula dan Sabina Eriksson
Sebuah foto dari program BBC Traffic Cops yang menangkap momen si kembar Eriksson melompat ke jalur lalu lintas yang akan datang © Image Credit: BBC

Kedua wanita itu selamat. Ursula tidak bisa bergerak karena truk telah menghancurkan kakinya, dan Sabina menghabiskan lima belas menit tidak sadarkan diri. Pasangan itu dirawat oleh paramedis; namun, Ursula menolak bantuan medis dengan meludah, mencakar, dan berteriak. Ursula memberi tahu polisi yang menahannya, “Saya mengenali Anda – saya tahu Anda tidak nyata”, dan Sabina, yang sekarang sadar, berteriak "Mereka akan mencuri organ tubuhmu".

Yang mengejutkan polisi, Sabina bangkit, meskipun ada upaya untuk membujuknya agar tetap di tanah. Sabina mulai berteriak minta tolong dan memanggil polisi meskipun mereka ada, lalu memukul wajah seorang petugas, sebelum menabrak lalu lintas di sisi lain jalan raya. Pekerja darurat dan beberapa anggota masyarakat menangkapnya, menahannya, dan membawanya ke ambulans yang menunggu, di mana dia diborgol dan dibius. Mengingat kesamaan dalam perilaku mereka, pakta bunuh diri atau penggunaan narkoba dengan cepat dicurigai.

Ursula dibawa ke rumah sakit dengan ambulans udara. Setelah lima belas menit tidak sadarkan diri, Sabina terbangun dan ditahan oleh polisi. Terlepas dari cobaan berat dan kurangnya perhatian atas luka saudara perempuannya, dia segera menjadi lebih tenang dan terkendali.

Dalam tahanan polisi dia tetap santai, dan saat sedang diproses, dia memberi tahu seorang petugas lagi, “Kami mengatakan di Swedia bahwa kecelakaan jarang datang sendiri. Biasanya setidaknya satu lagi mengikuti – mungkin dua.” Inilah yang dia katakan dengan samar kepada salah satu petugas di jalan raya M6.

Pada tanggal 19 Mei 2008, Sabina dibebaskan dari pengadilan tanpa evaluasi psikiatris penuh setelah mengaku bersalah atas tuduhan pelanggaran di jalan raya dan memukul seorang petugas polisi. Pengadilan menghukumnya satu hari dalam tahanan yang dianggap telah dia jalani setelah menghabiskan satu malam penuh dalam tahanan polisi. Dia dibebaskan dari tahanan.

Pembunuhan Glenn Hollinshead

Ursula dan Sabina Eriksson: Dengan sendirinya, si kembar ini sangat normal, tetapi bersama-sama mereka mematikan! 2
Korbannya, Glenn Hollinshead © Kredit Gambar: BBC

Meninggalkan pengadilan, Sabina mulai berkeliaran di jalan-jalan Stoke-on-Trent, mencoba menemukan saudara perempuannya di rumah sakit, dan membawa barang-barangnya dalam kantong plastik bening yang diberikan kepadanya oleh polisi. Dia juga mengenakan atasan hijau kakaknya. Pukul 7, dua pria lokal melihat Sabina sedang berjalan-jalan dengan anjing mereka di Christchurch Street, Fenton. Salah satu pria itu adalah Glenn Hollinshead yang berusia 00 tahun, seorang wiraswasta, paramedis yang memenuhi syarat, dan mantan penerbang RAF, dan yang lainnya adalah temannya, Peter Molloy.

Sabina tampak ramah dan membelai anjing itu saat ketiganya memulai percakapan. Meski ramah, Sabina tampak berperilaku gugup, yang membuat Molloy khawatir. Sabina bertanya kepada kedua pria itu arah ke tempat tidur dan sarapan atau hotel terdekat. Hollinshead dan Molloy mencoba membantu wanita yang tampaknya ketakutan itu dan menawarkan dia tinggal di rumah Hollinshead di Duke Street di dekatnya. Sabina setuju, pergi dan bersantai di rumah saat dia mulai menceritakan bagaimana dia mencoba menemukan saudara perempuannya yang dirawat di rumah sakit.

Kembali ke rumah, sambil minum-minum, perilaku anehnya berlanjut saat dia terus-menerus bangun dan melihat ke luar jendela, membuat Molloy berasumsi bahwa dia telah melarikan diri dari pasangan yang kasar. Dia juga tampak paranoid, menawarkan rokok kepada para pria itu, hanya untuk segera mengeluarkan mereka dari mulut mereka, mengklaim bahwa mereka mungkin diracuni. Sesaat sebelum tengah malam, Molloy pergi dan Sabina menginap.

Keesokan harinya sekitar tengah hari, Hollinshead menelepon saudaranya tentang rumah sakit setempat untuk menemukan saudara perempuan Sabina, Ursula. Pada pukul 7:40, saat makanan sedang disiapkan, Hollinshead meninggalkan rumah untuk meminta teh celup ke tetangga dan kemudian kembali ke dalam. Satu menit kemudian dia terhuyung-huyung kembali ke luar, sekarang berdarah, dan memberitahunya “Dia menusukku”, sebelum ambruk ke tanah dan dengan cepat mati karena luka-lukanya. Sabina menikam Hollinshead lima kali dengan pisau dapur.

Menangkap, mengadili, dan memenjarakan Sabina Eriksson

Sabina Eriksson
Sabina Eriksson ditahan. © PA | Dipulihkan oleh MRU

Saat tetangga menekan 999, Sabina muncul di rumah Hollinshead dengan palu di tangannya. Dia terus-menerus memukuli kepalanya sendiri dengan itu. Pada satu titik, seorang pria yang lewat bernama Joshua Grattage mencoba menyita palu, tetapi dia menjatuhkannya dengan sepotong atap yang juga dia bawa.

Polisi dan paramedis menemukan Sabina dan mengejarnya sampai ke jembatan, dari mana Sabina melompat, jatuh 40 kaki ke jalan. Kedua pergelangan kakinya patah dan tengkoraknya retak saat jatuh, dia dibawa ke rumah sakit. Dia didakwa melakukan pembunuhan pada hari yang sama ketika dia meninggalkan rumah sakit dengan kursi roda.

Pengacara pembela dalam persidangan mengklaim bahwa Eriksson adalah penderita "sekunder" dari folie deux, dipengaruhi oleh kehadiran atau persepsi kehadiran saudara kembarnya, penderita “utama”. Meskipun mereka tidak bisa menafsirkan alasan rasional di balik pembunuhan itu. Hakim Saunders menyimpulkan bahwa Sabina memiliki tingkat kesalahan "rendah" atas tindakannya. Sabina dijatuhi hukuman lima tahun penjara dan dibebaskan bersyarat pada 2011 sebelum kembali ke Swedia.

Sampai saat ini, tidak ada yang tahu persis apa yang menyebabkan histeria bersama si kembar, selain folie deux di antara keduanya. Sebuah teori alternatif adalah bahwa mereka juga menderita gangguan delusi polimorfik akut. Dalam sebuah wawancara tahun 2008, saudara laki-laki mereka mengklaim keduanya dikejar oleh "maniak" hari itu di jalan raya.

Siapa "maniak" ini? Apakah mereka benar-benar ada, atau apakah ini yang dikatakan si kembar kepada saudara mereka yang khawatir karena khayalan? Either way, itu mengejutkan bahwa dua wanita bisa dalam keadaan seperti itu untuk melakukan kejahatan ini.

Sebelumnya Pasal
Penduduk asli Amerika mengklaim Pegunungan Pryor adalah rumah bagi orang-orang kecil yang misterius (seperti hobbit)! 3

Penduduk asli Amerika mengklaim Pegunungan Pryor adalah rumah bagi orang-orang kecil yang misterius (seperti hobbit)!

Pasal berikutnya
Seorang korban percobaan sifilis Tuskegee diambil darahnya oleh Dr. John Charles Cutler. C. 1953 © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Sifilis di Tuskegee dan Guatemala: Eksperimen manusia paling kejam dalam sejarah