Charles E. Peck – pria yang menelepon keluarganya 35 kali setelah kematiannya!

Charles E. Peck – pria yang menelepon keluarganya 35 kali setelah kematiannya! 1

Hal-hal yang menakutkan atau misterius memiliki pengaruh aneh pada kita, dan mereka sering membuat pikiran kita gila dengan keinginan untuk menemukan penjelasan yang meyakinkan. Ketika keluarga Charles E. Peck mendapat beberapa panggilan telepon selama 12 jam setelah dia meninggal dalam kecelakaan kereta api yang hebat, itu membingungkan bahkan orang yang skeptis dan memberikan harapan bagi mereka yang percaya pada kehidupan setelah kematian.

Kehidupan Charles E. Peck

Charles E. Peck
Charles E. Peck. © Kredit Gambar: ATS

Saat itu tahun 2008 dan kehidupan berjalan baik bagi Charles E. Peck dari Salt Lake City. Setelah perceraian, dia menemukan cinta lagi, dan dia sangat ingin pindah dengan tunangannya Andrea Katz di California sehingga mereka akhirnya bisa mulai mengatur pernikahan mereka.

Sayangnya, pasangan itu tidak akan pernah bisa turun ke pelaminan. Dan cara kematian Peck dalam salah satu kecelakaan kereta api paling mematikan dalam sejarah AS akan menciptakan misteri yang belum terpecahkan.

Charles E. Peck lahir pada 16 Oktober 1950, di California, AS. Peck bekerja sebagai agen Delta Air Lines di Bandara Internasional Salt Lake City selama 19 tahun, sebelum melakukan perjalanan ke Los Angeles untuk wawancara kerja di Bandara Van Nuys.

Mendapatkan pekerjaan di sana akan memungkinkan dia untuk menikahi tunangannya Andrea dari Westlake Village. Meski pasangan itu sudah siap untuk menikah, fakta bahwa mereka tidak tinggal di negara yang sama menimbulkan masalah. Jadi, ketika ada lowongan di Bandara Van Nuys, sepertinya takdir sedang campur tangan.

Perjalanan kereta Charles E. Peck yang menentukan: Tabrakan kereta Chatsworth 2008

Charles E. Peck – pria yang menelepon keluarganya 35 kali setelah kematiannya! 2
12 September 2008: Tim penyelamat bekerja untuk menarik orang dari reruntuhan yang hancur di Chatsworth, San Fernando Valley, California. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Pada 12 September 2008, Charles naik pesawat ke Los Angeles untuk wawancara dan kemudian naik Metrolink ke perhentian terakhirnya di Moorpark, di mana Andrea telah mengatur untuk menjemputnya. Ada 225 orang di kereta Jumat malam itu dan dijadwalkan tiba di tujuan akhir pada pukul 4.45:XNUMX

Saat itu, insinyur Robert Sanchez sedang mengemudikan kereta dari Union Station selama shift split paruh kedua. Sanchez, di sisi lain, menerobos lampu merah saat mengirim SMS di teleponnya. Saat kereta melewati Chatsworth, kereta menuju ke satu jalur yang digunakan bersama oleh kereta barang Union Pacific yang melaju ke arah yang berlawanan.

Akhirnya, Metro bertabrakan dengan kereta barang yang datang dari arah berlawanan dengan kecepatan gabungan 83 mil per jam. 135 orang terluka, dan 25 orang tewas, termasuk Peck dalam apa yang kemudian dikenal sebagai "kecelakaan kereta Chatsworth 2008." Andrea sedang dalam perjalanan untuk menjemputnya dari stasiun kereta api ketika dia mendengar berita kecelakaan itu di radio.

Charles E. Peck
Berita KCAL-TV menunjukkan pesan teks yang diduga dikirim oleh masinis kereta Metrolink 22 detik sebelum kecelakaan. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Investigasi kemudian mengkonfirmasi bahwa insinyur itu menerima dan mengirim pesan teks ke dua remaja yang menyatakan bahwa mereka berteman dengannya untuk belajar tentang profesinya. Menurut garis waktu kejadian yang ditetapkan, insinyur mengirim pesan teks terakhirnya 22 detik sebelum bertabrakan dengan kereta barang.

(LC: 20Jul-22) Petugas pemadam kebakaran bekerja untuk menyelamatkan korban setelah kereta komuter Metrolink dalam perjalanan dari Union Station Los Angeles ke Oxnard bertabrakan dengan kereta barang di daerah Chatsworth, 12 September 2008. Lebih dari 300 petugas pemadam kebakaran bekerja untuk memadamkan api dan menyelamatkan korban, menurut Departemen Pemadam Kebakaran Los Angeles. Kredit Gambar: Alamy | REUTERS/Gus Ruelas (AS) | ID: 2D1M052
Petugas pemadam kebakaran bekerja untuk menyelamatkan korban setelah kereta komuter Metrolink dalam perjalanan dari Stasiun Union Los Angeles ke Oxnard bertabrakan dengan kereta barang di daerah Chatsworth, 12 September 2008. Lebih dari 300 petugas pemadam kebakaran bekerja untuk memadamkan api dan menyelamatkan korban, menurut Los Angeles Pemadam Kebakaran Angeles. Kredit Gambar: Alamy | REUTERS/Gus Ruelas (AS) | ID: 2D1M052

Panggilan telepon misterius

Selama 11 jam setelah kecelakaan itu, keluarga dan tunangan Peck menerima beberapa panggilan dari teleponnya, tetapi ketika mereka menjawab, yang mereka dapatkan hanyalah suara statis daripada suaranya. Namun, itu memberi mereka harapan bahwa dia masih hidup, terperangkap di puing-puing dan terlalu terluka untuk berbicara.

Andrea, tunangan Peck, sedang menuju ke stasiun kereta api untuk menjemputnya ketika dia mendengar tentang tabrakan di radio. Didorong oleh asumsi bahwa dia masih hidup, Andrea meneriakkan dorongannya kepada Peck bahwa bantuan sedang dalam perjalanan setiap kali sambungan tersambung dan dia mendengar keheningan di ujung telepon.

Selama dua belas jam pertama sebelum mayatnya ditemukan, anak, saudara laki-laki, saudara perempuan, dan ibu tirinya, serta tunangannya, mendapat total 35 panggilan dari teleponnya. Ketika mereka mencoba menghubunginya lagi, mereka hanya dapat menjangkau pesan suaranya.

Sepanjang malam, petugas pemadam kebakaran dan polisi bekerja untuk mengumpulkan korban lain dari gerbong, menggunakan sinyal dari telepon Pecks untuk mencoba menemukannya. Panggilan akhirnya terhenti sekitar pukul 3 pagi keesokan harinya.

Charles E. Peck – pria yang menelepon keluarganya 35 kali setelah kematiannya! 3
Petugas penyelamat di depan lokomotif Metrolink berbaring miring setelah menembus mobil penumpang utama (kiri). © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Peck ditemukan satu jam kemudian oleh tim penyelamat. Yang membuat keluarganya cemas, pria yang mereka cintai telah meninggal. Namun, ketika dokter memeriksa mayatnya, mereka menyadari bahwa dia tidak mungkin selamat dari tabrakan awal. Jadi bagaimana Peck bisa menelepon keluarganya selama 12 jam setelah kematiannya?

Beberapa teori telah dikemukakan mengapa telepon Peck mungkin telah menghubungi orang yang dicintainya bahkan setelah kematiannya. Beberapa orang percaya bahwa panggilan itu dilakukan oleh troll - tetapi ini dikesampingkan oleh fakta bahwa tidak ada seorang pun kecuali Andrea yang tahu bahwa dia ada di kereta, apalagi hilang.

Hipotesis populer lainnya adalah bahwa perangkat tidak berfungsi, yang merupakan suatu kemungkinan. Namun, itu tidak menjelaskan mengapa panggilan itu tampaknya terbatas pada orang terdekat dan tersayangnya dan tidak dilaporkan ke kontaknya yang lebih luas.

Penutup

Mungkinkah Peck entah bagaimana melintasi penghalang antara dunia ini dan dunia berikutnya untuk memimpin keluarganya ke tubuhnya dan mengucapkan selamat tinggal pada mereka? Akhirnya, tidak ada yang bisa memecahkan misteri itu, dan ketika penyelamat menemukan tubuhnya, ponselnya tidak ditemukan.

Bagaimana atau mengapa panggilan telepon berlanjut begitu lama dan begitu sering setelah kematiannya adalah misteri yang kemungkinan besar tidak akan pernah terpecahkan.

Sebelumnya Pasal
Mungkinkah Kraken benar-benar ada? Para ilmuwan menenggelamkan tiga buaya mati jauh ke dalam laut, salah satunya hanya meninggalkan penjelasan yang menakutkan! 4

Mungkinkah Kraken benar-benar ada? Para ilmuwan menenggelamkan tiga buaya mati jauh ke dalam laut, salah satunya hanya meninggalkan penjelasan yang menakutkan!

Pasal berikutnya
Terry Jo Duperrault

Terry Jo Duperrault – gadis yang selamat dari seluruh keluarganya yang dibunuh secara brutal di laut