Pengusiran setan Anna Ecklund: Kisah kerasukan setan paling menakutkan di Amerika dari tahun 1920-an

Pengusiran setan Anna Ecklund: kisah kerasukan setan paling menakutkan di Amerika dari tahun 1920-an 1
Ilustrasi pengusiran setan yang dilakukan pada orang yang kerasukan setan © The Exorcism

Pada akhir 1920-an, berita tentang sesi intens pengusiran setan yang dilakukan pada ibu rumah tangga yang kerasukan setan telah menyebar seperti api di Amerika Serikat.

Pengusiran setan Anna Ecklund: kisah kerasukan setan paling menakutkan di Amerika dari tahun 1920-an 2
Ilustrasi pengusiran setan yang dilakukan pada orang yang kerasukan setan © The Exorcism

Selama pengusiran setan, wanita yang kerasukan itu mendesis seperti kucing dan melolong “seperti sekawanan binatang buas, tiba-tiba lepas”. Dia melayang di udara dan mendarat di atas kusen pintu. Imam yang bertanggung jawab mengalami serangan fisik yang membuatnya ”gemetar seperti daun yang berkibar dalam angin puyuh”. Ketika air suci menyentuh kulitnya, itu terbakar. Wajahnya bengkok, mata dan bibirnya membengkak sangat besar, dan perutnya menjadi keras. Dia muntah dua puluh sampai tiga puluh kali sehari. Dia mulai berbicara dan memahami bahasa Latin, Ibrani, Italia, dan Polandia. Tapi, apa yang sebenarnya terjadi yang menyebabkan peristiwa ini?

Anna Ecklund: Wanita yang kerasukan setan

Anna Ecklund, yang nama aslinya mungkin Emma Schmidt, lahir pada 23 Maret 1882. Antara Agustus dan Desember 1928, sesi eksorsisme yang intens dilakukan pada tubuhnya yang kerasukan setan.

Anna dibesarkan di Marathon, Wisconsin dan orang tuanya adalah imigran Jerman. Ayah Eclund, Jacob, memiliki reputasi sebagai pecandu alkohol dan wanita. Dia juga menentang Gereja Katolik. Tapi, karena ibu Ecklund beragama Katolik, Eclund dibesarkan di gereja.

Serangan iblis

Pada usia empat belas tahun, Anna mulai menunjukkan perilaku aneh. Dia menjadi sangat sakit setiap kali dia pergi ke gereja. Dia berpartisipasi dalam tindakan seksual yang intens. Dia juga mengembangkan pola pikir jahat terhadap para imam dan muntah setelah menerima komuni.

Anna menjadi sangat ganas ketika berhadapan dengan benda-benda keramat dan suci. Jadi, Ecklund berhenti menghadiri gereja. Dia jatuh ke dalam depresi berat dan menjadi penyendiri. Diyakini bahwa bibi Anna, Mina, adalah sumber serangannya. Mina dikenal sebagai penyihir dan juga pernah berselingkuh dengan ayah Anna.

Eksorsisme pertama Anna Ecklund

Pastor Theophilus Riesiner menjadi pengusir setan terkemuka di Amerika, dengan artikel Time tahun 1936 melabelinya sebagai "pengusir setan yang ampuh dan mistik".
Pastor Theophilus Riesiner menjadi pengusir setan terkemuka di Amerika, dengan artikel Time tahun 1936 melabelinya sebagai "pengusir setan yang ampuh dan mistik". © Gambar Courtesy: Museum Ilmu Gaib

Keluarga Ecklund mencari bantuan dari gereja setempat. Di sana, Anna ditempatkan di bawah asuhan Pastor Theophilus Riesinger, seorang ahli pengusiran setan. Pastor Riesinger memperhatikan bagaimana Anna bereaksi keras terhadap benda-benda keagamaan, air suci, doa, dan ritus dalam bahasa Latin.

Untuk memastikan apakah Anna tidak memalsukan serangan, Pastor Riesinger menyemprotnya dengan air suci palsu. Ana tidak bereaksi. Pada tanggal 18 Juni 1912, ketika Anna berusia tiga puluh tahun, Pastor Riesinger melakukan eksorsisme padanya. Dia kembali ke dirinya yang normal dan bebas dari kerasukan setan.

Kemudian, tiga sesi eksorsisme dilakukan di Anna Eclund

Selama tahun-tahun berikutnya, Anna mengklaim bahwa dia disiksa oleh arwah ayah dan bibinya yang telah meninggal. Pada tahun 1928, Anna meminta bantuan Pastor Riesinger lagi. Tapi kali ini, Pastor Riesinger ingin melakukan pengusiran setan secara rahasia.

Jadi, Pastor Riesinger meminta bantuan seorang pastor Paroki St Joseph, Pastor Joseph Steiger. Pastor Steiger setuju untuk melakukan eksorsisme di parokinya, Paroki St Joseph, di Earling, Iowa, yang lebih pribadi dan terpencil.

Pada tanggal 17 Agustus 1928, Anna dibawa ke paroki. Sesi pertama pengusiran setan dimulai keesokan harinya. Pada eksorsisme, ada Pastor Riesinger dan Pastor Steiger, sepasang biarawati dan pembantu rumah tangga.

Selama eksorsisme, Anna keluar dari tempat tidur, melayang di udara dan mendarat tinggi di atas pintu kamar. Anna juga mulai melolong sangat keras seperti binatang buas.

Selama tiga sesi eksorsisme, Anna Ecklund buang air besar dan muntah secara besar-besaran, menjerit, mendesis seperti kucing, dan mengalami distorsi fisik. Kulitnya mendesis dan terbakar ketika air suci menyentuhnya. Ketika Pastor Riesinger menuntut untuk mengetahui siapa yang merasukinya, dia diberi tahu, “banyak.” Setan itu mengaku sebagai Beelzebub, Yudas Iskariot, ayah Anna, dan bibi Anna, Mina.

Iskariot ada di sana untuk memimpin Anna bunuh diri. Ayah Anna berusaha membalas dendam karena Anna telah menolak hubungan seksual dengannya ketika dia masih hidup. Dan, Mina mengaku telah mengutuk Anna dengan bantuan ayah Anna.

Selama eksorsisme, Pastor Steiger mengklaim bahwa iblis mengancamnya untuk menarik izin untuk eksorsisme. Beberapa hari setelah klaim itu, Pastor Steiger menabrakkan mobilnya ke pagar jembatan. Tapi, dia berhasil keluar dari mobil hidup-hidup.

Kebebasan Anna Eclund dan kehidupan selanjutnya

Sesi terakhir eksorsisme berlangsung hingga 23 Desember. Pada akhirnya, Anna berkata, “Beelzebub, Yudas, Yakub, Mina, Neraka! Neraka! Neraka!. Terpujilah Yesus Kristus.” Dan kemudian setan membebaskannya.

Anna Ecklund ingat memiliki visi pertempuran mengerikan antara roh selama eksorsisme. Setelah tiga sesi, dia sangat lemah dan kekurangan gizi. Anna melanjutkan untuk menjalani kehidupan yang tenang. Dia kemudian meninggal pada usia lima puluh sembilan pada 23 Juli 1941.

Penutup

Sejak awal hidupnya, Anna Ecklund hanya melihat wajah-wajah terburuk di sekitarnya, fase terakhir yang berakhir dengan tiga sesi terakhir eksorsisme yang dilakukan padanya. Tidak tahu sebenarnya apa yang terjadi padanya, mungkin dia sakit jiwa atau mungkin dia benar-benar kerasukan setan jahat. Apapun itu, jika kita melihat hidupnya dengan sangat dekat, kita dapat memahami bahwa itu adalah saat ketika kehidupan Anna mencapai klimaks untuk menormalkan segala sesuatu dalam hidupnya. Dia menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya dengan bahagia seperti orang biasa lainnya yang sangat dibutuhkan, dan ini adalah bagian terbaik dari kisah hidupnya.

Sebelumnya Pasal
Peta Relief Ural: Batu Dashka | © Curiosm

Peta Relief Ural: Lembaran putih aneh yang ditulis dengan bahasa yang tidak diketahui!

Pasal berikutnya
Arkaim: Stonehenge Rusia dan rahasianya yang tak terhitung 3

Arkaim: Stonehenge Rusia dan rahasianya yang tak terungkap