Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran?

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 1

Jatuhnya Babel merupakan peristiwa sejarah yang terjadi pada tahun 539 SM. Invasi Babel oleh Kekaisaran Achaemenid di bawah Cyrus Agung menandai berakhirnya Kekaisaran Neo-Babilonia saat ini. Kejatuhan Babel disebutkan dalam berbagai sumber kuno, termasuk Cyrus Cylinder, sejarawan Yunani Herodotus, dan sejumlah bagian Perjanjian Lama.

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 2
Menara Babel oleh Pieter Bruegel the Elder. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Pertumbuhan luar biasa sebelum kehancuran Babel

Babel adalah kota Irak modern dengan sejarah sejak milenium ketiga SM ketika itu adalah kota pelabuhan sederhana di Sungai Efrat. Babel adalah bagian dari Kekaisaran Akkadia selama ini. Pemukiman akan tumbuh dan berkembang dari waktu ke waktu untuk menjadi salah satu kota paling signifikan di Mesopotamia kuno. Di bawah kekuasaan raja Amori, Hammurabi, Babel menjadi kekuatan dominan di wilayah itu sekitar abad ke-18 SM.

Hammurabi (memerintah 1792-1750 SM) adalah raja keenam dari Dinasti Pertama Babel. Selama masa pemerintahannya yang panjang, ia mengawasi ekspansi besar kerajaannya, menaklukkan negara-kota Elam, Larsa, Eshnunna, dan Mari sebagai bagian dari misi suci untuk menyebarkan peradaban ke semua negara. Dengan menggulingkan raja Asyur, Ishme-Dagan I, dan memaksa putranya untuk membayar upeti, ia mendirikan Babel sebagai kekuatan yang signifikan di Mesopotamia.

Hammurabi menyederhanakan administrasi, menugaskan proyek konstruksi besar-besaran, meningkatkan pertanian, memperbaiki dan membangun kembali infrastruktur, memperluas dan memperkuat tembok kota, dan mendirikan kuil-kuil mewah yang didedikasikan untuk para dewa.

Konsentrasinya juga militer dan penakluk, tetapi tujuan utamanya, menurut tulisannya sendiri, adalah untuk memperbaiki kehidupan orang-orang yang hidup di bawah kekuasaannya. Pada saat Hammurabi meninggal, Babel menguasai seluruh Mesopotamia, namun penerusnya tidak dapat mempertahankan kekuasaan ini.

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 3
Panorama reruntuhan Babel, Hillah, Irak. © Kredit Gambar: Domain Publik

Ini mungkin karena kurangnya administrasi yang kompeten karena keterlibatan aktifnya dalam pertempuran regional berarti bahwa dia tidak memprioritaskan pembentukan kerangka administrasi yang akan menjamin kelangsungan operasi kerajaannya setelah kematiannya. Akibatnya, Kekaisaran Babilonia Pertama berumur pendek dan dengan cepat berada di bawah kendali orang luar seperti Het, Kassites, dan Asyur.

Penghancuran Kekaisaran Neo-Asyur dan lahirnya Babel Baru

Setelah kematian Ashurbanipal pada 627 SM, perang saudara meletus di Kekaisaran Neo-Asyur, melemahkannya. Banyak rakyat Kekaisaran Neo-Asyur memanfaatkan kesempatan untuk memberontak. Salah satunya adalah Nabopolassar, seorang pangeran Kasdim yang menjalin aliansi dengan Media, Persia, Skit, dan Cimmerian. Aliansi ini berhasil mengalahkan Kekaisaran Neo-Asyur.

Nabopolassar menciptakan Kekaisaran Neo-Babilonia, dengan Babel sebagai ibu kotanya, setelah memperoleh kemerdekaan dari Asyur. Ketika dia meninggal, dia meninggalkan putranya kekayaan besar dan kota Babilonia yang kuat. Kaisar ini meletakkan dasar bagi Kekaisaran Neo-Babilonia yang spektakuler, menyediakan putranya Nebukadnezar II dengan kondisi yang tepat untuk mendorong Babilonia ke garis depan budaya kuno. Itulah yang dilakukan putranya.

Kekaisaran Neo-Babilonia mencapai puncaknya di bawah pemerintahan Nebukadnezar II, yang menggantikan Nabopolassar pada 605 SM. Kekaisaran Neo-Babilonia menguasai Babilonia, Asyur, sebagian Asia Kecil, Fenisia, Israel, dan Arabia utara di bawah pemerintahan Nebukadnezar II, yang berlangsung hingga kira-kira 562 SM.

Hari ini, Nebukadnezar II diakui sebagian besar karena beberapa perbuatan penting. Sebagai permulaan, ia dikenal karena mengusir orang-orang Yahudi dari Babel, merebut Yerusalem pada 597 SM, dan menghancurkan Kuil Pertama dan kota itu pada 587 SM.

Dia juga dikenal luas karena membangun dua fitur utama Babel, Gerbang Ishtar pada 575 SM dan Taman Gantung Babel, yang dianggap sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno. Namun, masih ada perdebatan tentang apakah Nebukadnezar II layak mendapat pujian karena membangun Taman Gantung.

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 4
Lukisan 1676 René-Antoine Houasse – Nebukadnezar memberikan perintah kerajaan untuk pembangunan Taman Gantung Babel untuk menyenangkan permaisuri Amyitis. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Yang lebih menarik dan kontroversial adalah gagasan bahwa raja ini mengizinkan pembangunan Menara Babel, tetapi tidak dengan nama itu. Etemenanki dari Babel dianggap sebagai kandidat yang paling mungkin untuk struktur ini. Ini adalah ziggurat yang ditujukan untuk Marduk, dewa pelindung Babel.

Bagaimana Babel jatuh – Apakah pemerintahan Nabonidus berkontribusi pada kehancuran Babel?

Raja-raja yang menggantikan Nebukadnezar II jauh lebih tidak terampil daripada dia dan memerintah untuk jangka waktu yang jauh lebih singkat. Kekaisaran Neo-Babilonia memiliki empat raja dalam dekade setelah kematian Nebukadnezar II, yang terakhir adalah Nabonidus, yang memerintah dari 556 SM hingga jatuhnya Babel pada 539 SM.

Nabonidus memerintah selama total 17 tahun dan terkenal karena restorasinya terhadap tradisi arsitektur dan budaya bersejarah di kawasan itu, memberinya julukan "raja arkeolog" di antara sejarawan modern. Meskipun demikian, dia tidak populer dengan rakyatnya, terutama para pendeta Marduk, karena dia telah melarang agama Marduk demi dewa bulan Sin.

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 5
Nabonidus dengan lega menunjukkan dia berdoa ke bulan, matahari, dan Venus. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Teks-teks kuno juga mencatat bahwa dalam beberapa hal penguasa ini tidak terlalu memperhatikan Babel: “Selama bertahun-tahun kekuasaannya sebagai raja, Nabonidus tidak ada di oasis Arab di Tayma. Alasan ketidakhadirannya yang lama tetap menjadi kontroversi, dengan teori mulai dari penyakit hingga kegilaan, hingga minat pada arkeologi agama.”

Kapan Babel jatuh?

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 6
Cyrus Agung dikatakan, dalam Alkitab, telah membebaskan orang-orang Yahudi dari penawanan Babel. © Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Sementara itu, Persia di timur sedang mengkonsolidasikan dominasi mereka di bawah kepemimpinan Kores Agung. Persia mengalahkan Media pada 549 SM dan melanjutkan untuk merebut tanah di sekitar Babel. Akhirnya, Persia menaklukkan Babel sendiri pada tahun 539 SM.

Kekaisaran Neo-Babilonia berakhir dengan jatuhnya Babel. Banyak sejarawan kuno yang mendokumentasikan peristiwa bersejarah, namun karena kontradiksi, tidak mungkin untuk menciptakan kembali peristiwa nyata yang terjadi.

Menurut sejarawan Yunani Herodotus dan Xenophon, Babel jatuh setelah dikepung. Silinder Koresh dan Tawarikh Nabonidus (bagian dari Tawarikh Babilonia), di sisi lain, menyatakan bahwa Persia merebut Babel tanpa pertempuran. Selanjutnya, Silinder Kores menggambarkan penguasa Persia sebagai pilihan Marduk untuk menaklukkan Babel.

Jatuhnya Nubuat Babel – Kisah apa yang diceritakannya?

Kejatuhan Babel yang monumental: Apa yang benar-benar menghancurkan kekaisaran? 7
Tulisan di dinding, Daniel dan raja Belsyazar, kisah jatuhnya Babel. © Kredit Gambar: fasih/Adobe Stock

Kejatuhan Babel patut dicatat dalam sejarah Alkitab karena tercatat dalam beberapa tulisan Perjanjian Lama. Sebuah kisah yang identik dengan yang tercatat dalam Cyrus Cylinder dijelaskan dalam Kitab Yesaya. Cyrus dipilih oleh Tuhan Israel daripada Marduk. Setelah kejatuhan Babel, orang-orang Yahudi yang telah diasingkan sejak penawanan Nebukadnezar II diizinkan untuk kembali ke rumah.

Selama pemerintahan Nebukadnezar II, kejatuhan Babel dinubuatkan dalam kitab lain, Kitab Daniel. Menurut buku ini, raja bermimpi di mana dia melihat patung dengan kepala emas, dada dan lengan perak, perut dan paha perunggu, kaki besi, dan kaki tanah liat.

Patung itu dihancurkan oleh batu, yang kemudian tumbuh menjadi gunung yang menutupi seluruh planet. Nabi Daniel menafsirkan mimpi raja sebagai mewakili empat kerajaan berturut-turut, yang pertama adalah Kekaisaran Neo-Babilonia, yang semuanya akan dihancurkan oleh Kerajaan Allah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Igigi

Igigi - astronot kuno yang memberontak melawan Anunnaki

Pasal berikutnya
Asing

Makhluk interdimensi, Alien dari dimensi yang hidup berdampingan dengan kita?