Piala Lycurgus: Bukti "nanoteknologi" digunakan 1,600 tahun yang lalu!

Cawan lycurgus

Menurut para ilmuwan, nanoteknologi pertama kali ditemukan di Roma kuno hampir 1,700 tahun yang lalu dan itu bukan salah satu dari banyak contoh teknologi modern yang dikaitkan dengan masyarakat canggih kita. Sebuah piala yang dibuat antara 290 dan 325 adalah bukti utama bahwa budaya kuno menggunakan teknologi canggih ribuan tahun yang lalu.

Piala Lycurgus: Bukti "nanoteknologi" digunakan 1,600 tahun yang lalu! 1
Konsep medis di bidang nanoteknologi. Sebuah nanobot mempelajari atau membunuh virus. ilustrasi 3D. © Kredit Gambar: Anolkil | Berlisensi dari DreamsTime.com (Foto Stok Penggunaan Editorial/Komersial, ID:151485350)

Nanoteknologi mungkin adalah salah satu tonggak terpenting dalam beberapa dekade terakhir. Ledakan teknologi telah memungkinkan manusia modern bekerja dengan sistem antara seratus hingga satu miliar kali lebih kecil dari satu meter; dimana bahan mendapatkan sifat tertentu. Namun, permulaan nanoteknologi dimulai setidaknya sejak 1,700 tahun yang lalu.

Tapi mana buktinya? Nah, peninggalan yang berasal dari zaman Kekaisaran Romawi yang dikenal sebagai "Piala Lycurgus", tampaknya menunjukkan bahwa pengrajin Romawi kuno mengetahui tentang nanoteknologi 1,600 tahun yang lalu. Piala Lycurgus adalah representasi luar biasa dari teknologi kuno.

Roman Lycurgus Cup adalah piala Romawi berwarna hijau giok berusia 1,600 tahun. Saat Anda meletakkan sumber cahaya di dalamnya, itu secara ajaib berubah warna. Nampak hijau giok saat dinyalakan dari depan tetapi berwarna merah darah saat menyala dari belakang atau dalam.
Roman Lycurgus Cup adalah piala Romawi berwarna hijau giok berusia 1,600 tahun. Saat Anda meletakkan sumber cahaya di dalamnya, itu secara ajaib berubah warna. Nampak hijau giok saat dinyalakan dari depan tetapi berwarna merah darah saat menyala dari belakang atau dalam.

Piala Lycurgus dianggap sebagai salah satu benda kaca paling canggih yang diproduksi sebelum era modern. Para ahli sangat yakin bahwa piala yang dibuat antara tahun 290 dan 325 adalah bukti pasti yang menunjukkan betapa cerdiknya para pengrajin kuno itu.

Cawan lycurgus
Cawan adalah contoh dari jenis diatreta atau cawan sangkar di mana kacanya dipotong untuk membuat gambar dengan relief tinggi yang ditempelkan pada permukaan bagian dalam dengan jembatan kecil yang tersembunyi di belakang gambar. Cangkir itu dinamai demikian karena menggambarkan mitos Lycurgus yang terjalin dalam pohon anggur | © Flickr / Carole Raddato

Gambar pahatan kaca kecil yang digambarkan di piala menggambarkan adegan dari kematian Raja Lycurgus dari Thrace. Meskipun kaca tampak dengan mata telanjang sebagai warna hijau kusam saat cahaya ditempatkan di belakangnya, kaca tersebut menunjukkan warna merah tembus cahaya; efek yang dicapai dengan menanamkan partikel kecil emas dan perak di kaca, seperti dilansir Smithsonian Institution.

Cawan lycurgus
Jika dilihat dalam cahaya yang dipantulkan, seperti pada foto flash ini, kaca dichroic cangkir berwarna hijau, sedangkan jika dilihat dalam cahaya yang dipancarkan, kaca tampak merah © Johnbod

Tes mengungkapkan hasil yang menarik

Ketika peneliti Inggris memeriksa fragmen melalui mikroskop, mereka menemukan bahwa diameter partikel logam dikurangi sama dengan 50 nanometer - yang setara dengan seperseribu butiran garam.

Ini saat ini sulit untuk dicapai, yang berarti perkembangan besar yang sama sekali tidak diketahui pada saat itu. Selanjutnya para ahli menunjukkan bahwa "Campuran yang tepat" komposisi logam mulia dalam objek menunjukkan bahwa orang Romawi kuno tahu persis apa yang mereka lakukan. Sejak 1958 Piala Lycurgus tetap ada di British Museum.

Nanoteknologi kuno yang benar-benar berfungsi

Tapi bagaimana cara kerjanya? Nah, saat cahaya mengenai kaca, elektron yang termasuk dalam bintik logam cenderung bergetar dengan cara yang mengubah warna tergantung pada posisi pengamat. Namun, hanya menambahkan emas dan perak ke kaca tidak secara otomatis menghasilkan properti optik unik tersebut. Untuk mencapai ini, diperlukan proses yang sangat terkontrol dan hati-hati sehingga banyak ahli mengesampingkan kemungkinan bahwa orang Romawi dapat menghasilkan karya yang luar biasa secara tidak sengaja, seperti yang disarankan beberapa orang.

Terlebih lagi, campuran logam yang sangat tepat menunjukkan bahwa orang Romawi memahami cara menggunakan nanopartikel. Mereka menemukan bahwa menambahkan logam mulia ke kaca cair dapat membuatnya menjadi merah dan menghasilkan efek perubahan warna yang tidak biasa.

Tapi, menurut para peneliti dalam studi tersebut “Piala Lycurgus - Nanoteknologi Romawi”, itu teknik yang terlalu rumit untuk bertahan. Namun, berabad-abad kemudian cawan indah itu menjadi inspirasi bagi penelitian nanoplasmonik kontemporer.

Gang Logan Liu, seorang insinyur di University of Illinois di Urbana-Champaign, mengatakan: “Bangsa Romawi tahu bagaimana membuat dan menggunakan partikel nano untuk mencapai seni yang indah… .. Kami ingin melihat apakah ini dapat memiliki aplikasi ilmiah. "

Kegilaan Lycurgus
Register atas dari wadah air ritual ini dihiasi dengan adegan kegilaan Lycurgus. Raja Thracian, setelah membunuh istrinya, mengancam Dionysus dengan pedangnya. Aeschylus menulis tetralogi (hilang) tentang legenda Lycurgus, dan raja Thracian kadang-kadang muncul di lukisan vas kuno, membantai istri atau putranya.

Piala Lycurgus abad keempat Masehi yang asli, mungkin dibawa keluar hanya untuk acara-acara khusus, menggambarkan Raja Lycurgus yang terjerat dalam jalinan buah anggur, mungkin karena tindakan jahat yang dilakukan terhadap Dionysus – dewa anggur Yunani. Jika para penemu berhasil mengembangkan alat pendeteksi baru dari teknologi kuno ini, giliran Lycurgus yang melakukan penjeratan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Asing

Makhluk interdimensi, Alien dari dimensi yang hidup berdampingan dengan kita?

Pasal berikutnya
Nikola Tesla

Nikola Tesla dan perjalanannya dalam waktu