Studi mengungkapkan kehidupan cerdas di Bumi sebelum manusia!

Studi mengungkapkan kehidupan cerdas di Bumi sebelum manusia! 1
© look.com.ua

Bumi adalah satu-satunya planet yang kita yakin dapat mendukung spesies yang berteknologi maju, tetapi sedikit perhatian telah diberikan pada kemungkinan bahwa, lebih dari 4.5 miliar tahun, dunia kita telah menghasilkan lebih dari satu peradaban industri.

Studi mengungkapkan kehidupan cerdas di Bumi sebelum manusia! 2
© look.com.ua

Ahli iklim Gavin Schmidt, direktur Institut Studi Luar Angkasa Goddard NASA, bersama dengan Adam Frank, seorang ilmuwan di Universitas Rochester, memutuskan untuk menyelidiki asumsi ini dan menulis bersama sebuah artikel bernama Hipotesis Silurian: apakah mungkin untuk mendeteksi peradaban industri dalam catatan geologis?

Studi mengungkapkan kehidupan cerdas di Bumi sebelum manusia! 3
Ahli iklim Gavin A. Schmidt, direktur Institut Studi Luar Angkasa Goddard NASA (kiri), dan Adam Frank, ahli astrofisika di Universitas Rochester (kanan). © NASA & Universitas Rochester

Istilah "Silurian" dipinjam dari seri fiksi ilmiah Inggris "Doctor Who“, yang mengacu pada ras reptil yang hidup di Bumi jutaan tahun sebelum munculnya masyarakat kita sendiri.

Diterbitkan dalam International Journal of Astrobiology, makalah tersebut menjelaskan jenis tanda tangan yang dapat ditinggalkan oleh spesies yang kompeten secara teknologi. Schmidt dan Frank menggunakan proyeksi jejak Antroposen, era saat ini di mana aktivitas manusia memengaruhi proses planet, seperti iklim dan keanekaragaman hayati, sebagai panduan untuk apa yang dapat kita harapkan dari peradaban lain.

Patut diingat bahwa setiap struktur terbuka yang masif tidak mungkin bertahan selama puluhan juta tahun aktivitas geologis, ini berlaku baik untuk peradaban manusia maupun untuk setiap kemungkinan prekursor "Silurian" di Bumi.

Sebaliknya, Schmidt dan Frank mengusulkan pencarian tanda-tanda yang lebih halus, seperti produk sampingan dari konsumsi bahan bakar fosil, peristiwa kepunahan massal, polusi plastik, bahan sintetis, sedimentasi yang terputus dari pembangunan pertanian atau penggundulan hutan dan isotop radioaktif yang berpotensi disebabkan oleh ledakan nuklir. .

“Anda benar-benar harus menyelami banyak bidang berbeda dan mengumpulkan apa yang dapat Anda lihat,” kata Schmidt. “Ini melibatkan kimia, sedimentologi, geologi, dan semua hal lainnya. Ini sangat menarik ”, dia menambahkan.

Persamaan Drake

Artikel para ilmuwan mengaitkan hipotesis Silurian dengan Persamaan Drake, yang merupakan pendekatan probabilistik untuk memperkirakan jumlah peradaban cerdas di Bima Sakti, yang dikembangkan oleh astronom terkenal Frank Drake pada tahun 1961.

Studi mengungkapkan kehidupan cerdas di Bumi sebelum manusia! 4
Frank Drake adalah astronom radio lulusan Harvard yang datang ke National Radio Astronomy Observatory (NRAO) pada tahun 1958 sebagai salah satu astronom pertama di Green Bank, West Virginia. Drake mendirikan teleskop gelombang milimeter pertama NRAO dan memelopori penggunaan teleskop radio di Search for Extraterrestrial Intelligence (SETI). Proyek Ozma miliknya menggunakan teleskop Tatel setinggi 85 kaki untuk mengamati bintang-bintang Tau Ceti dan Epsilon Eridani untuk mencari tanda-tanda peradaban. © NRAO

Salah satu variabel utama dalam persamaan tersebut adalah waktu peradaban mampu mengirimkan sinyal yang dapat dideteksi. Alasan yang diusulkan untuk tidak dapat berhubungan dengan spesies asing adalah karena variabel durasi waktu ini bisa sangat singkat, baik karena peradaban yang berteknologi maju menghancurkan dirinya sendiri atau karena mereka belajar untuk hidup secara berkelanjutan di dunia asalnya.

Menurut Schmidt, ada kemungkinan bahwa periode peradaban yang terdeteksi jauh lebih pendek daripada umur panjangnya yang sebenarnya, karena kita, umat manusia, tidak dapat bertahan lama dengan melakukan hal-hal yang kita lakukan. Kami berhenti karena kami mengacau atau belajar untuk tidak melakukannya.

Bagaimanapun, ledakan aktivitas, pemborosan dan sejumlah besar jejak, pada kenyataannya, adalah waktu yang sangat singkat. Mungkin itu terjadi satu miliar kali di alam semesta, tetapi jika hanya berlangsung 200 tahun setiap saat, kita tidak akan pernah mengamatinya.

Hipotesis Silurian

Logika yang sama berlaku untuk peradaban sebelumnya yang mungkin muncul di Bumi, hanya untuk runtuh menjadi reruntuhan atau untuk mengurangi aktivitas yang mengancam kehidupan manfaatnya. Pasti ada beberapa pelajaran yang tidak terlalu halus yang dapat diambil manusia dari jalur bercabang ini yang, bagaimanapun, adalah versi industri dari mantra evolusi lama: beradaptasi atau mati.

Ini, bagi Schmidt dan Frank, adalah salah satu tema sentral hipotesis Silurian. Jika kita dapat merefleksikan kemungkinan bahwa kita bukan Terrans pertama yang menghasilkan peradaban berteknologi maju, mungkin kita dapat lebih menghargai genting situasi kita saat ini.

“Gagasan tentang tempat kita di Semesta adalah menjauhkan diri kita secara progresif dari penelitian ini,” kata Schmidt, mengutip kepercayaan kuno, seperti model geosentris alam semesta. "Ini seperti penarikan bertahap dari pandangan yang sepenuhnya egois, dan hipotesis Silurian benar-benar hanya cara ekstra untuk melakukan itu."

“Kita harus objektif dan terbuka terhadap semua jenis kemungkinan, jika kita dapat melihat apa yang sebenarnya ditawarkan Semesta kepada kita,” Schmidt menyimpulkan.

Sebelumnya Pasal
Anak anjing berusia 14,000 tahun ini memakan badak berbulu besar untuk makanan terakhirnya

Anak anjing berusia 14,000 tahun ini memakan badak berbulu besar untuk makanan terakhirnya

Pasal berikutnya
Apakah orang Maya dikunjungi oleh astronot kuno? 6

Apakah orang Maya dikunjungi oleh astronot kuno?